Kompas.com - 25/04/2019, 06:32 WIB
Pesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 saat terbang untuk pertama kalinya di Renton, Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui. AFP PHOTO/GETTY IMAGES/STEPHEN BRASHEARPesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 saat terbang untuk pertama kalinya di Renton, Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui.

OHIO, KOMPAS.com - Laba Boeing tercatat merosot hingga 21 persen pada kuartal I-2019 lantaran krisis yang melanda perusahaan produsen pesawat asal Amerika Serikat tersebut.

Pasalnya, hampir seluruh negara di dunia memutuskan untuk mengandangkan pabrikan 737 Max yang merupakan produk bestseller dari Boeing.

Seperti dikutip dari CNN, Rabu (25/4/2019) Boeing mencatatkan penurunan pendapatan dan laba jika dibandingkan dengan tahun lalu. Padahal sebelumnya, perusahaan begitu optimistis terhadap prospek pendapatan dan laba di 2019.

"Karena adanya ketidakpastian terkait kapan dan kondisi apa yang bisa membuat 737 Max kembali beroperasi, outlook baru perusahaan akan diterbitkan dalam waktu dekat," jelas paparan kinerja Boeing.

Boeing pun menghentikan program pembelian kembali sahamnya. Sebelumnya, mereka telah membeli kembali saham sebesar 6,1 juta lembar saham atau setara dengan 2,3 miliar dollar AS pada kuartal I-2019 sebelum rama pengandangan Boeing 737 Max.

Program pembelian kembali saham mereka akan dilanjutkan ketika 737 Max sudah kembali beroperasi.

Boeing tidak memberikan rincian besaran seluruh biaya yang harus dibayarkan lantaran krisis yang disebabkan 737 Max. Namun, dalam presentasi kepada investor Boeing mengatakan pihaknya telah mengalokasikan biaya untuk menyelesaikan perbaikan pesawat tersebut.

Mereka mengatakan, biaya untuk membuat Max akan 1 miliar dollar AS lebih pada kartal ke depan karena mereka juga harus memecahkan masalah apa yang menimpa armada pesawat tersebut.

Adanya perlambatan dalam proses produksi pesawat pun mengurangi efisiensi perakitan Boeing.

Boeing pun mengaku terus merakit 737 Max meskipun telah menghentikan pengiriman. Namun, jumlah produksei pesawat jenis tersebut dari 52 sebulan menjadi 42.

Boeing juga harus mengeluarkan biaya untuk melakukan perawatan dari pesawat yang sudah selesai diproduksi namun tidak bisa mereka kirimkan.

Para pimpinan Boeing pun tidak bisa memastikan kapan pengandangan armada pesawat mereka akan berakhir. Bahkan, mereka tidak tahu kapan bisa mengirimkan pesanan pesawat 737 Max-nya lagi.

"Kami akan terus menerapkan sumber daya apa pun yang diperlukan untuk mengembalikan 737 Max agar bisa kembali terbang dan untuk bisa merealisasikan itu butuh waktu beberapa saat," kata Chief Financial Officer Boeing Greg Smith.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

Whats New
Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Whats New
Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Whats New
Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Whats New
Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Whats New
Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Rilis
Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Whats New
Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Whats New
Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Whats New
Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Whats New
Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Whats New
Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Whats New
Milenial dan Gen Z Dinilai Perlu Menerapkan Gaya Hidup Minimalis

Milenial dan Gen Z Dinilai Perlu Menerapkan Gaya Hidup Minimalis

Whats New
Mulai 1 Februari 2022, Harga Minyak Goreng Curah Turun Jadi Rp 11.500 Per Liter

Mulai 1 Februari 2022, Harga Minyak Goreng Curah Turun Jadi Rp 11.500 Per Liter

Whats New
Pemerintah Tetapkan Minyak Goreng Merek Paling Mahal Rp 14.000 Seliter

Pemerintah Tetapkan Minyak Goreng Merek Paling Mahal Rp 14.000 Seliter

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.