"Kenaikan Tarif Ojek Online Harus Dibarengi Peningkatan Pelayanan”

Kompas.com - 01/05/2019, 15:34 WIB
Ojek Online yang manggkal di bawah kolong flyover dekat Stasiun Tebet StanlyOjek Online yang manggkal di bawah kolong flyover dekat Stasiun Tebet

JAKARTA, KOMPAS.COM - Tarif baru ojek online mulai berlaku hari ini. Ketentuan tarif baru tersebut tertuang dalam Keputusan Menteri Perhubungan RI Nomor KP 348 Tahun 2019 tentang Pedoman Perhitungan Biaya Jasa Penggunaan Sepeda Motor yang Digunakan untuk Kepentingan Masyarakat yang Dilakukan dengan Aplikasi.

Pemberlakukan tarif baru tersebut menuai beragam reaksi dari masyarakat. Rayi (25) misalnya, dia merasa tarif ojek online yang baru ini terlampau mahal.

“Biasanya dari rumah aku di Kelapa Dua ke Stasiun UI cuma Rp 7.000, sekarang jadi Rp 12.000. Lumayan kerasa sih naiknya,” ujar Rayi kepada Kompas.com, Rabu (1/4/2019).

Baca juga: Tarif Baru Ojek Online Mulai Berlaku Hari Ini

Kendati dianggap memberatkan, Rayi mengaku tak akan berpindah ke moda transportasi lainnya. Sebab, ketimbang naik angkutan umum atau ojek pangkalan, dia lebih memilih tetap menggunakan jasa ojek online.

Menurut dia, ojek online memiliki pelayanan yang tak bisa didapatkan dari moda transportasi lainnya.

“Aku tetap pakai ojek online sih, soalnya sudah kebutuhan. Ojek online kan bisa jemput kita dari rumah, terus diantarnya langsung ke tujuan kita. Kalau yang lain kan kita harus pindah-pindah dulu,” kata Rayi.

Baca juga: Soal Tarif Ojek Online, Grab Berharap Kepentingan Mitra dan Penumpang Seimbang

Rayi berharap kenaikan tarif ini dibarengi dengan peningkatan pelayanan dari ojek online.

“Harus good service banget sih. Kalau tarif naik, pelayanan juga harus ditingkatkan. Dari segi attitude driver, penyediaan masker sama haircap juga wajib ada, karena sering banget (pengemudi) enggak punya masker dan haircap,” ucap dia.

Senada dengan Rayi, Deska (34) menilai kenaikan tarif ini terlalu signifikan. Terlebih lagi, dia merasa aplikator dan pemerintah kurang mensosialisasikan tarif baru ini ke masyarakat.

“Seharusnya naiknya itu Rp 1.000 saja. Misalkan yang tadinya Rp 12.000, pas naik tarifnya jadi Rp 13.000 saja,” ucap dia.

Baca juga: Apakah Tarif Ojek Online yang Baru Sudah Ideal?

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X