Antisipasi Monkeypox, AP II Perketat Arus Keluar-Masuk Bandara

Kompas.com - 17/05/2019, 04:07 WIB
Direktur utama AP II Muhammad Awaluddin. KOMPAS.com/AMBARANIE NADIADirektur utama AP II Muhammad Awaluddin.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Angkasa Pura II memperketat pengawasan arus masuk dan keluar penumpang di bandara- bandara yang mereka kelola belakangan ini.

Hal tersebut berkaitan dengan virus cacar monyet atau monkeypox yang sudah mewabah di Afrika dan Singapura.

Direktur utama AP II Muhammad Awaluddin mengatakan, pengetatan pendeteksi virus utamanya dilakukan di bandara-bandara perbatasan dan Soekarno-Hatta.

"Kami instruksikan ke bandara-bandara AP II, dan yang berbatasan langsung dengan Singapura seperti Pekanbaru, Kualanamu, Palembang, dan Soetta," kata Awaluddin di Jakarta, Kamis (16/5/2019).

Pengetatan tersebut akan terus dilakukan hingga Lebaran, bahkan bisa lebih. Sebab, di masa angkutan Lebaran, aktivitas bandara lebih meningkat karena padatnya penumpang.

AP II juga berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan dalam pengawasan tersebut. Di bandara juga tersedia alat pendeteksi suhu tubuh untuk mengetahui keberadaan virus tersebut di tubuh seseorang. Setiap penumpang di pintu keberangkatan dan kedatangan akan melewati alat sensor itu, utamanya yang dari Afrika dan Singapura.

"Sampai hari ini kota belum terima.laporan ada suspect penumpang yang kena wabah monkeypox," kata Awaluddin.

Salah satu yang memberlakukan antisipasi vorus ini adalah Dinas Kesehatan Sumatera Utara. Mereka mengawasi Bandara Kualanamu dan Pelabuhan Belawan dan menjalin kerja sama dengan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP).

KKP memiliki alat berupa thermoscaner atau alat untuk pengukur suhu tubuh. Bila penderitanya berjalan melewati alat itu, maka secara otomatis ia akan terdeteksi. Begitu terdeteksi, petugas akan langsung memeriksanya secara klinis.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X