Robot akan Gantikan 20 Juta Pekerjaan di Seluruh Dunia pada 2030

Kompas.com - 05/07/2019, 16:30 WIB
Ilustrasi robot yang menggantikan fungsi manusia. Thinkstockphotos.comIlustrasi robot yang menggantikan fungsi manusia.
 
NEW YORK, KOMPAS.com - Di era digital seperti saat ini, semakin banyak robot yang melakukan pekerjaan manusia. Bagi perekonomian, ini akan memberikan dampak yang baik, namun ada pula sisi negatifnya.
 
Dikutip dari CNN, Jumat (5/7/2019), robot diprediksi bakal menggantikan 20 juta pekerjaan manufaktur di seluruh dunia pada tahun 2030 mendatang. Ini berdasarkan laporan yang dirilis Oxford Economics.
 
Artinya, sekitar 8,5 persen tenaga kerja manufaktur di seluruh dunia akan digantikan oleh robot. Laporan tersebut juga menyatakab bahwa mengganti tenaga kerja dengan robot akan menyumbang lapangan kerja baru secepat otomasi yang dilakukan.
 
Menurut Oxford Economics, setiap robot baru yang "dipekerjakan" dapat menggantikan 1,6 tenaga kerja manufaktur secara rata-rata. Namun demikian, penggantian tenaga kerja dengan robot juga akan memicu kesenjangan pendapatan. 
 
 
Bukan hal baru
 
Otomasi bukanlah tren baru dalam industei manufaktur. Sebagai contoh, industri otomotif menggunakan 43 persen robot di dunia pada tahun 2016 silam.
 
Akan tetapi, penggunaan robot menjadi lebih murah ketimbang tenaga kerja manusia. Salah satunya adalah lantaran penurunan biaya mesin.
 
Data Oxford Economics menyebut, harga rata-rata sebuah robot menurun 11 persen sepanjang tahun 2011 hingga 2016. Robot pun semakin mampu berfungsi dalam proses yang kian rumit dan konteks yang beragam.
 
Di atas itu semua, permintaan akan produk-produk manufaktur pun meningkat.
 
 
China memimpin pertumbuhan
 
Negeri Tirai Bambu China memberikan kesempatan yang besar bagi pertumbuhan otomasi. Negara tersebut saat ini sudah menyumbang seperlima penggunaan robot industri di seluruh dunia.
 
Satu dari tiga robot baru digunakan di China. Oxford Economics menyatakan, China berinvestasi besar pada robot untuk memosisikan diri sebagai pemimpin industri manufaktur global.
 
Oxford Economics menyebut, sebanyak 14 juta robot akan "bekerja" di China pada tahun 2030 nanti. Angka tersebut jauh lebih banyak dibanding negara-negara lainnya di dunia.
 
 

Halaman:


Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Rilis
[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

Rilis
Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Whats New
Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Rilis
Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Spend Smart
Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Whats New
BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

Whats New
Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Whats New
Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Whats New
BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

Whats New
Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Whats New
Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Whats New
Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Whats New
Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Whats New
Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X