KILAS

Hadapi Kekeringan, Petani Boyolali Manfaatkan Sumur Pantek dan Sumur Dalam

Kompas.com - 19/07/2019, 10:19 WIB
Ilustrasi sawah kekeringan saat musim kemarau Dok. Humas KementanIlustrasi sawah kekeringan saat musim kemarau

KOMPAS.com - Musim kemarau pada tahun ini diketahui datang lebih awal (April) dari biasanya. Hal ini juga bisa berdampak pada lebih panjangnya musim kemarau yang dirasakan di seluruh wilayah Indonesia.

Salah satunya di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Petani di sana pun merasakan bahwa musim kemarau panjang ini bisa saja mengakibatkan gagal panen bagi tanamannya.

Untuk mengantisipasi hal itu terjadi, Pemerintah Daerah (Pemda) Boyolali pun punya cara khusus untuk mengantisipasinya, yakni dengan pembuatan sumur pantek dan sumur dalam.

Kepala Bidang Tanaman Pangan, Dinas Pertanian Kabupaten Boyolali Supardi mengatakan, petani bisa memanfaatkan sumur pantek dan sumur dalam yang sudah disiapkan di sejumlah kecamatan.

Baca juga: Cegah Kekeringan, Kementan Fokus Optimalisasi Pemanfaatan Sumber Air

"Padi yang ditanam pun harus tahan kekeringan seperti jenis Cibagendit,” katanya melalui rilis tertulis, Kamis (18/7/2019).

Selain itu, lanjut Supardi, petani bisa memanfaatkan pompa air kalau di daeranya memang ada potensi sumber air yang bisa dimanfaatkan untuk tanam padi atau palawija di musim kemarau tahun ini.

“Kalau ada waduk, airnya bisa disedot (seperti Waduk Cengklik) untuk mengairi sawah di sejumlah kecamatan, seperti di Nagasari,” papar Supardi.

Bahkan, air Waduk Cengklik ini masih bisa dimanfaatkan untuk mengisi air Waduk Tirtoyoso di Solo.

Menurut Supardi, sumur pantek yang kedalamannya 20 meter juga sudah disiapkan di setiap kawasan pertanian.

Baca juga: Atasi Dampak Kekeringan, Kementan Gandeng 200 Personel TNI

Begitu juga sumur dalam (kedalamannya 200 meter) pun sudah disiapkan di sejumlah kawasan pertanian di Kecamatan Nagasari, Simo, dan Sambi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X