Jonan: Soal Hilirisasi Industri, RI Perlu Belajar dari China dan Jepang

Kompas.com - 14/10/2019, 20:18 WIB
Menteri ESDM Ignasius Jonan di Jakarta, Rabu (4/9/2019). KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMAMenteri ESDM Ignasius Jonan di Jakarta, Rabu (4/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menilai industri hilirisasi batu bara Indonesia masih kalah dengan negara lainnya. Padahal, Indonesia sumber daya mineralnya sangat melimpah.

Namun, produk mineral yang diekspor Indonesia masih berbentuk bahan mentah. Sehingga tak memiliki nilai tambah.

“Di Tiongkok batubara tuh bisa dikonversi menjadi avtur. Hilirisasi kita semangatnya kurang. Begitu mau bikin, ke pemerintah minta proteksi ini itu,” ujar Jonan di Jakarta, Senin (14/10/2019).

Atas dasar itu, mantan Direktur Utama PT KAI ini berharap Indonesia bisa mencontoh China dan Jepang dalam hal hilirisasi industri. Sebab, kedua negara itu dianggap sukses dalam hilirisasi industri.

Baca juga: Soal Kendaraan Listrik, Jonan Minta Regulasinya Seperti di China

Padahal, China dan Jepang merupakan negara pengimpor batubara dan gas terbesar. Namun, neraca perdagangan mereka tak tekor seperti Indonesia.

“China itu impor (minyak) sehari 4 juta barel. Gas juga impor mereka tuh. The largest impor tuh. Batubara juga impor mereka. CAD (defisit transaksi berjalan)-nya, enggak defisit,” kata Jonan.

Menurut Jonan, kedua negara tersebut mampu menghasilkan nilai tambah dari produk yang dihasilkannya. Meskipun bahan baku pembuat produknya itu berasal dari impor.

“Gas impor, fuel impor, batubara impor, tapi mereka (China dan Jepang) CAD-nya enggak difisit karena ekspornya besar,” ucap dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X