Suku Bunga Terus Turun, Bagaimana Prospek Reksa Dana Pendapatan Tetap?

Kompas.com - 28/10/2019, 14:15 WIB
Ilustrasi investasi ThinkstockIlustrasi investasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Reksa dana pendapatan tetap menjadi reksa dana dengan kinerja terbaik tahun ini. Pasalnya, dengan tren suku bunga Bank Indonesia (BI) yang terus turun, harga obligasi cenderung akan terus menguat.

Tahun depan pun diprediksi kinerja reksadana pendapatan tetap akan tetap meningkat lantaran BI diproyeksi masih akan meurunkan tingkat suku bunga acuan.

Senior Research and Analyst Infovesta Utama Wawan Hendrayana mengatakan, tahun depan secara rata-rata imbal hasil dari reksa dana tersebut diprediksi mencapai 7 sampai 8 persen.

Baca juga : Suku Bunga Terus Turun, Reksa Dana Terproteksi Bisa Menjadi Pilihan Investasi

"Tahun depan (imbal hasil) prediksi kami di kisaran 7 sampai 8 persen," ujar Wawan ketika dihubungi Kompas.com, Senin (28/10/2019).

Wawan menjelaskan, inflasi dalam negeri yang terus terjaga rendah menjadi salah satu alasan utama BI masih memiliki potensi untuk kembali menurunkan suku bunga.

Menurut Wawan, hingga akhir tahun tingkat inflasi akan terjaga maksimal di 3 persen. Wajarnya, spread atau selisih antara suku bunga dengan inflasi sebesar 1,5 persen hingga 2 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat ini, setelah menurunkan sebanya empat kali dengan masing-masing 25 bps, suku bunga BI berada di level 6 persen.

"Jadi BI masih berpotensi menurunkan suku bunga sebanyak dua kali menjadi 4,5 persen," jelas Wawan.

Wawanpun menjelaskan, tahun lalu ketika BI secar berturut-turut menaikkan suku bunga sebanyak 6 kali dari 4,5 persen jadi 6 persen, kinerja obligasi sebagian besar cenderung negatif.

Sementara tahun ini, ketika BI cenderung melonggarkan kebijakan moneternya, imbal hasil reksa dana pendapatan tetap rata-rata bisa mencapai 10 persen.

"Untuk tahun depan memang tidak akan sebaik dulu," ujar Wawan.

Wawan pun menyarankan agar investor melakukan diversifikasi aset reksa dananya.

"Karena tren suku bunga turun, kami bullish pada obligasi tahun ini dan tahun depan, untuk diversifikasi menurut alokasi aset Infovesta sebesar 50 persen obligasi, kemudian 30 persen pada saham kemudian 20 persen di pasar uang untuk jaga likuiditas," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Maman Suherman dan 'Mice' Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi 'Bahagia Bersama' di Kompasianival 2021

Maman Suherman dan "Mice" Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi "Bahagia Bersama" di Kompasianival 2021

Rilis
Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Rilis
Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Whats New
Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Whats New
Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Work Smart
Kemenaker Sebut Sistem Pengupahan yang Baik Bisa Dongkrak Produktivitas Dunia Usaha

Kemenaker Sebut Sistem Pengupahan yang Baik Bisa Dongkrak Produktivitas Dunia Usaha

Rilis
Account Executive: Definisi, Jenjang Karier, dan Gaji

Account Executive: Definisi, Jenjang Karier, dan Gaji

Work Smart
Lifehack: Cerdas Finansial di Tengah Situasi Tak Pasti, bersama Financial Educator Lifepal Aulia Akbar

Lifehack: Cerdas Finansial di Tengah Situasi Tak Pasti, bersama Financial Educator Lifepal Aulia Akbar

Rilis
 ITDRI Festival 2021 Jadi Wadah Digital Talent Telkom Pamerkan Karya dan Berkolaborasi

ITDRI Festival 2021 Jadi Wadah Digital Talent Telkom Pamerkan Karya dan Berkolaborasi

Whats New
Mengenal OJK, Sejarah Berdiri, Tugas, Fungsi, dan Wewenangnya

Mengenal OJK, Sejarah Berdiri, Tugas, Fungsi, dan Wewenangnya

Whats New
Lewat KTT G20, Luhut Ingin Tunjukkan Kemajuan Pembangunan di Indonesia

Lewat KTT G20, Luhut Ingin Tunjukkan Kemajuan Pembangunan di Indonesia

Rilis
Erick Thohir: Banyak Perusahaan Kontrol Bibit Sawit Unggul, PTPN Buka Lebar untuk Petani

Erick Thohir: Banyak Perusahaan Kontrol Bibit Sawit Unggul, PTPN Buka Lebar untuk Petani

Whats New
Penerima Bantuan Subsidi Upah Ditambah, Begini Cara Cek Status Calon Penerima

Penerima Bantuan Subsidi Upah Ditambah, Begini Cara Cek Status Calon Penerima

Rilis
Minyak Goreng Turun, Berikut Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Minyak Goreng Turun, Berikut Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Spend Smart
Meski Terhalang Banjir, Tol Cisumdawu Ditargetkan Beroperasi Tahun Depan

Meski Terhalang Banjir, Tol Cisumdawu Ditargetkan Beroperasi Tahun Depan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.