KILAS

Kementan Berhasil Buka Lahan Cetak Sawah Seluas 1,16 Juta Hektar

Kompas.com - 07/11/2019, 15:25 WIB
Ilustrasi sawah KOMPAS.COM/MARKUS MAKURIlustrasi sawah

KOMPAS.com – Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP), Sarwo Edhy mengatakan, kegiatan cetak sawah seluas 1 juta hektar (ha) saat ini telah terwujud, bahkan berlebih menjadi 1,16 juta ha.

Perlu diketahui, kegiatan cetak sawah ini sesuai nawacita Presiden Joko Widodo dan persiapan Indonesia menuju lumbung pangan dunia pada 2045.

“Saat ini, perluasan areal luas lahan sudah mencapai 900.000 ha. Kami lebih banyak membuka lahan rawa. Perluasan areal sawah yang 1 juta ha tersebut 90 persennya dari optimasi rawa. Untuk saat ini, kegiatan cetak sawah sudah hampir 200.000 ha. Jadi, sudah lebih dari 1 juta ha,” ujar Sarwo Edhy melalui rilis tertulis, Kamis (7/11/2019).

Baca juga: Rayakan HPS 2019, Kementan Beri Bantuan Alsintan Senilai Rp 25 Miliar

Sebagai informasi, kegiatan cetak sawah Kementan terbagi dua bagian.

Pertama, cetak sawah dengan mengubah lahan tidur menjadi sawah. Kedua, optimalisasi lahan, yakni menambah areal luas tanam melalui optimalisasi lahan yang tidak produktif.

Cetak sawah baru dilakukan atas kerja sama dengan TNI di lahan-lahan tidur di luar Jawa, di antaranya Lampung, Sumatera Selatan (Sumsel), Pulau Kalimatan, dan Papua.

Target per tahun

Tahun 2015, Direktorat Perluasan dan Perlindungan Lahan, Ditjen PSP telah membuka sawah baru seluas 20.070 ha. Kemudian pada 2016 berhasil mencetak sawah seluas 132.129 ha dan 2017 seluas 60.243 ha.

Tahun 2018, targetnya hanya sekitar 12.000 ha. Sebagai gantinya, Kementan menggarap rawa pasang surut. Lahan pasang surut seperti di Sumatera Selatan dan Kalimantan sudah dioptimalkan sehingga dapat menambah produksi pangan nasional.

Dengan demikian, Kementan melalui Ditjen PSP, dalam kurun waktu tiga tahun, telah berhasil mencetak sawah baru seluas 212.442 ha. Sedangkan, target cetak sawah tahun anggaran (TA) 2018 seluas 12.000 ha.

Ilustrasishutterstock Ilustrasi

"Cetak sawah seluas 212.442 ha yang telah berhasil dicetak itu menambah luas baku lahan sawah di tanah air. Minimal akan mampu menambah produksi beras nasional sebanyak 673.326 ton per tahun dengan rata-rata produksi 3 ton per ha.,” jelas Sarwo Edhy.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X