Ma'aruf Amin Ingin Genjot Pangsa Pasar Keuangan Syariah di Indonesia

Kompas.com - 13/11/2019, 16:49 WIB
Wakil Presiden Maruf Amin dan Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo ketika memberi keterangan pers di sela Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) di Jakarta, Rabu (13/11/2019). KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIAWakil Presiden Maruf Amin dan Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo ketika memberi keterangan pers di sela Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) di Jakarta, Rabu (13/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah berupaya untuk meningkatkan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah, mengingat peran ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia masih kalah jauh dibandingkan dengan ekonomi di negara lain.

Berdasarkan Islamic Financial Industry Report tahun 2018, Indonesia berada pada peringkat ke sembilan dalam hal besarnya aset perbankan syariah.

Wakil Presiden Indonesia, Ma'aruf Amin, mengatakan pada Januari 2019 market share keuangan syariah di Indonesia termasuk perbankan dan asuransi baru mencapai 8,6 persen dan khusus untuk perbankan Syariah baru mencapai 5,6 persen.

Oleh sebab itu di bawah kepemimpinan Jokowi- Ma'aruf, terus memimpin langsung upaya pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. Salah satunya melalui revisi Peraturan Presiden (Perpres) nomor 91/2016 tentang Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS).

"Saya bersama presiden akan terus memimpin langsung upaya pengembangan ekonomi dan keuangan syariah dengan merevisi Perpres," ujarnya pada saat memberi acara Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) di Jakarta, Rabu (13/11/2019).

Ma'aruf menjelaskan hal-hal yang harus diubah dalam Perpres antara lain adalah perubahan dalam lingkup keuangan syariah diperluas menjadi lingkup ekonomi syariah. Kedua, melakukan perubahan struktur kelembagaan dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai ketua dan Wakil Presiden, Ma'aruf Amin sebagai Ketua Harian.

Mengenai waktu dimulainya revisi KNKS, Ma'aruf masih belum bisa memberikan waktu yang jelas.

"Dalam waktu yang tepat pastinya, supaya nanti kegiatannya dan aksinya bisa segera dilakukan," lanjutnya.

Selain itu, Ma'aruf juga menambahkan perlunya upaya pengembangan dengan memfokuskan pada empat hal, meliputi pengembangan dan perluasan industri keuangan syariah, pengembangan dan perluasan dana sosial syariah, Social fund: wakaf dan zakat, dan terakhir pengembangan dan perluasan kegiatan ekonomi syariah atau bisnis syariah.

Tak lupa Ma'aruf juga mengapresiasi inisiatif Bank Indonesia (BI) yang telah menyelenggarakan ISEF sebagai salah satu wujud mempromosikan pengembangan ekonomi dan keuangan di Syariah Indonesia.

"Melalui ISEF ini saya mengharapkan agar semua pihak yang terkait dapat terus bekerjasama secara erat untuk mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia," tutupnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X