Nike Berhenti Jual Produk di Amazon

Kompas.com - 14/11/2019, 07:48 WIB
Nike Tanjun NIKENike Tanjun

JAKARTA, KOMPAS.com - Brand sport ternama Nike segera menghentikan penjualan produk melalui Amazon. Hal ini sebagai bagian dari dorongan untuk menjual lebih banyak langsung produk ke konsumen.

Penghentian penjualan produk Nike di Amazon sekaligus mengakhiri uji coba yang dilakukan Nike dan Amazon sejak kerja sama keduanya dijalin pada 2017.

Pada saat itu, Nike setuju untuk menjual bermacam-macam produk secara terbatas di Amazon, dengan target mengurangi pemalsuan produk dan membatasi penjualan produk yang tidak disetujui.

Penghentian penjualan ini termasuk sepatu sport, pakaian olahraga dan aksesoris Nike lainnya.

Sebelum 2017, Nike sempat menolak kesepakatan semacam itu dengan Amazon, di mana perusahaan akan memusatkan perhatiannya pada pasar dan toko online Nike sendiri.

Disamping alasan untuk mengurangi pemalsuan produk Nike, Nike merasa seiring berjalannya waktu perusahaan kehilangan kendali atas terwakilkannya merek Nike di Amazon.

Baca juga : Perang Dagang, Nike hingga Adidas Surati Donald Trump

"Sebagai bagian dari fokus Nike pada peningkatan pengalaman konsumen melalui hubungan pribadi yang lebih langsung, kami memutuskan untuk menyelesaikan uji coba kami saat ini dengan Amazon Retail," kata juru bicara Nike, melansir CNBC Kamis (14/11/2019).

Nike menyebutkan pihaknya akan terus berinvestasi melalui pengecer dan platform lain agar produk Nike bisa tetap menjangkau konsumennya.

"Kami akan terus berinvestasi dalam kemitraan yang kuat dengan pengecer dan platform lainnya untuk melayani konsumen kami secara global dengan baik," jelas juru bicara Nike.

Dari hasil uji coba, Nike menyimpulkan bahwa Nike menghasilkan sekitar 30 persen dari penjualan tahunan melalui bisnis langsung ke konsumen.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber CNBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Hal yang Bisa Dilakukan untuk Memutus Penyebaran Covid-19 saat “New Normal”

4 Hal yang Bisa Dilakukan untuk Memutus Penyebaran Covid-19 saat “New Normal”

Spend Smart
Harga Emas Antam Anjlok Rp 17.000

Harga Emas Antam Anjlok Rp 17.000

Whats New
CORE: Anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional Rp 677 Triliun Masih Jauh Dari Ideal

CORE: Anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional Rp 677 Triliun Masih Jauh Dari Ideal

Whats New
KKP Kembali Lepasliarkan 95.610 Benih Lobster

KKP Kembali Lepasliarkan 95.610 Benih Lobster

Whats New
Tata Cara Lengkap Refund Dana Haji Reguler, Khusus, serta Pelimpahan Porsi

Tata Cara Lengkap Refund Dana Haji Reguler, Khusus, serta Pelimpahan Porsi

Whats New
Luhut Minta Menkes Pelopori Protokol untuk Pelaku Usaha Jelang New Normal

Luhut Minta Menkes Pelopori Protokol untuk Pelaku Usaha Jelang New Normal

Whats New
IHSG dan Rupiah Hari Ini Diprediksi Bakal Rally

IHSG dan Rupiah Hari Ini Diprediksi Bakal Rally

Whats New
Jaga Kelangsungan Usaha di Masa Pandemi, Menaker Terbitkan Surat Edaran

Jaga Kelangsungan Usaha di Masa Pandemi, Menaker Terbitkan Surat Edaran

Whats New
Pemerintah Tambah Subsidi Bunga, Ini Syarat UMKM Bisa Mendapatkan Relaksasi KUR

Pemerintah Tambah Subsidi Bunga, Ini Syarat UMKM Bisa Mendapatkan Relaksasi KUR

Whats New
Pertama Kalinya dalam 29 Tahun, Australia Mengalami Resesi

Pertama Kalinya dalam 29 Tahun, Australia Mengalami Resesi

Whats New
Luhut: Pasca Pandemi, Pemerintah Fokus Hilirisasi Minerba

Luhut: Pasca Pandemi, Pemerintah Fokus Hilirisasi Minerba

Whats New
Perusahaan Wajib Daftarkan Pekerjanya di Program Tapera Paling Lambat 2027

Perusahaan Wajib Daftarkan Pekerjanya di Program Tapera Paling Lambat 2027

Whats New
[POPULER MONEY] Luhut Tantang Pengritik Utang Negara | Tagihan Listrik Raffi Ahmad

[POPULER MONEY] Luhut Tantang Pengritik Utang Negara | Tagihan Listrik Raffi Ahmad

Whats New
Upah Maksimal Rp 8 Juta Berhak Ajukan Pembelian Rumah Melalui Program Tapera

Upah Maksimal Rp 8 Juta Berhak Ajukan Pembelian Rumah Melalui Program Tapera

Whats New
New Normal, Maskapai Diminta Tutup Fasilitas Toilet Pesawat Selama Penerbangan

New Normal, Maskapai Diminta Tutup Fasilitas Toilet Pesawat Selama Penerbangan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X