Karena Virus Corona, Apindo Koreksi Pertumbuhan EKonomi RI di Level 5 Persen

Kompas.com - 03/02/2020, 20:08 WIB
Ketua Asoiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Hariyadi Sukamdani ditemui di Gedung DPR RI, Jakarta, Senin (3/2/2020). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIKetua Asoiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Hariyadi Sukamdani ditemui di Gedung DPR RI, Jakarta, Senin (3/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Hariyadi Sukamdani mengatakan, adanya Novel Corona virus diperkirakan perekonomian Indonesia tahun ini akan terkoreksi hanya 5 persen.

Sebab, mengacu padaa kasus wabah SARS pada 2003 silam, perekonomian global baru pulih selama 8 bulan.

Sementara, jumlah kasus infeksi virus Corona di seluruh dunia telah melampaui epidemi SARS yang terjadi pada 2003, yang hanya mencapai 8.100 kasus.

Baca juga: Dampak Corona ke RI Semakin Terbatas, Saatnya Kembali Masuk ke Pasar

"Kalau kita melihat situasi seperti ini kami memperkirakan mungkin diangka 5 persen. Kalau menurut saya harus dikoreksi. Karena kita belum tahu akan berakhir berapa lama kejadian luar biasa ini," katanya di Jakarta, Senin (3/2/2020).

"Kita harus mulai memperhitungkan itu. Kalau kita berkaca dengan SARS, dulu dampaknya nggak secepat ini. Sars dulu butuh waktu sampai enam bulan, sampai betul-betul dampak ini terkendali," lanjut dia.

Namun, lanjut Hariyadi, apabila Rancangan Undang-Undang (RUU) Omnibus Law telah diterapkan dan berjalan sesuai ekspetasi, maka perekonomian Indonesia bisa mencapai asumsi yang ditargetkan dalam APBN 2020 sebesar 5,3 persen.

" Dengan catatan mudah-mudahan, kalau omnibus lawnya besok lancar dan sesuai ekspetasi kita semua mungkin baik lagi di 5,3, 5,4 persen," ucapnya.

Menurutnya, Indonesia memiliki keunggulan dibanding negara lain. Pasalnya, bila sumber daya alam (SDA) dimanfaatkan dengan baik tanpa Indonesia harus mengimpor, situasi negara lain justru tidak akan mempengaruhi perekonomian Indonesia.

"Sebenarnya Indonesia itu punya kelebihan dibanding negara lain, karena kita itu di-drive ekonomi dalam negeri. Misal, pasaran dalam negerinya kita manfaatkan dengan baik, sebetulnya nggak perlu takut juga masalah ekspor. Asalkan jangan sampai kita nggak bisa nyelesaiin, masyarakatnya nggak produktif, kita tetap beban subsidinya masih besar, ya berat," tuturnya.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X