KILAS

AWR dan Kostratani akan Ubah Wajah Pertanian Indonesia di Mata Dunia

Kompas.com - 29/04/2020, 13:01 WIB
Salah satu aktivitas Kementerian Pertanian. Keterangan: Foto diambil sebelum bulan Ramadhan 1441 H Dok. KementanSalah satu aktivitas Kementerian Pertanian. Keterangan: Foto diambil sebelum bulan Ramadhan 1441 H

KOMPAS.comKementerian Pertanian (Kementan) terus berupaya menjadikan pertanian Indonesia makin maju, mandiri, dan modern.

Upaya itu antara lain dengan memanfaatkan teknologi pertanian, seperti membangun Agriculture War Room (AWR) yang mampu memetakan kondisi dan potensi lahan pertanian di seluruh Indonesia.

Selain itu, Kementan juga membangun lembaga Komando Strategi Pembangunan Pertanian (Kostratani) di setiap kecamatan.

Menurut Ketua Umum Kelompok Tani Nelayan Andalan (KTNA) Winarno Tohir, AWR dan Kostratani merupakan dua perangkat yang akan mengubah wajah pertanian Indonesia di mata dunia.

Baca juga: Wujudkan Ketahanan Pangan Nasional, Kementan Kucurkan Bantuan Padat Karya

“Langkah ini sesuai arahan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo. Artinya, teknologi yang diterapkan sudah sangat seimbang dengan kegiatan budi daya,” ujar dia dalam keterangan tertulis, Rabu (29/4/2020).

Winarno melanjutkan, langkah Kementan tersebut sudah bagus karena teknologi dan kebutuhan pangan sudah berjalan beriringan.

Terkait pandemi coronavirus disease 2019 (Covid-19), Ketua Umum KTNA yakin Kostratani mampu mendampingi dan melindungi petani dari penyakit itu.

Menurut dia, petani memang butuh perhatian dan perlindungan khusus agar tetap sehat, meski harus bekerja dalam situasi pandemi.

Baca juga: Kementan Ingatkan Perusahaan Mitra untuk Membeli Ayam dari Peternak Mandiri

“Untuk itu, tetap semangat. Bersama, jaga pasokan pangan agar tetap terpenuhi. Kemudian mari manfaatkan momentum panen raya ini sebagai Jalan menuju swasembada," ujar Winarno.

Optimis stok beras cukup

Sementara itu, Mentan optimis dengan ketersediaan beras tahun 2020 ini. Pihaknya pun yakin pemerintah mampu menstabilkanharga pangan dan memenuhi kebutuhan pangan masyarakat.

"Semua ketersediaan 11 bahan pokok aman terkendali. Stok pangan, khususnya beras, cukup aman dan terkendali," kata Syahrul.

Menurut dia, pemerintah sudah menghitung berapa kebutuhan dan pengeluaran pangan Indonesia.

"Hitungan neraca perdagangan kami cukup. 11 kebutuhan bahan pokok seperti daging, beras, cabai jagung, dan minyak juga cukup," ujar Mentan.

Baca juga: Derasnya Arus Investasi di Lampung Ancam Pertanian, Mentan: Kami Akan Lindungi Lahan Sawah

Stok beras Indonesia saat ini mencapai sekitar 6 juta ton. Angka ini dihitung melalui perkiraan produksi dan tambahan roll-over stok periode sebelumnya yang diperkirakan mencapai 11 juta ton.

Dari penghitungan itu, angka konsumsi nasional hanya sekitar 7,9 juta ton.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begini Kejelasan Nasib Honorer yang Tak Dipakai Lagi Mulai 2023

Begini Kejelasan Nasib Honorer yang Tak Dipakai Lagi Mulai 2023

Whats New
Apa Itu Virtual Account, Manfaat dan Cara Bayarnya dalam Transaksi Keuangan?

Apa Itu Virtual Account, Manfaat dan Cara Bayarnya dalam Transaksi Keuangan?

Spend Smart
Cara Top Up OVO lewat BNI Mobile, ATM, iBank Personal, dan Kartu Debit

Cara Top Up OVO lewat BNI Mobile, ATM, iBank Personal, dan Kartu Debit

Spend Smart
Tinjau Kesiapan Operasional Tol Trans Sumatera, Menteri PUPR Minta Jalan yang Rusak Tuntas April Tahun Ini

Tinjau Kesiapan Operasional Tol Trans Sumatera, Menteri PUPR Minta Jalan yang Rusak Tuntas April Tahun Ini

Whats New
Ingin Investasi Tanpa Riba? Sukuk Solusinya

Ingin Investasi Tanpa Riba? Sukuk Solusinya

Spend Smart
ASN Siap-siap Pindah ke IKN Nusantara, Jumlah yang Pindah hingga Rumah Dinasnya Masih Dibahas

ASN Siap-siap Pindah ke IKN Nusantara, Jumlah yang Pindah hingga Rumah Dinasnya Masih Dibahas

Whats New
Akhir Pekan Emas Antam Kembali Turun Rp 2.000, Ini Daftar Harganya

Akhir Pekan Emas Antam Kembali Turun Rp 2.000, Ini Daftar Harganya

Whats New
Cara Transfer ke Bank Lain Lewat BI Fast BSI dengan Biaya Rp 2.500

Cara Transfer ke Bank Lain Lewat BI Fast BSI dengan Biaya Rp 2.500

Spend Smart
Resolusi Awal Tahun, 10 Cara 'Financially Fit' dengan Atur Gaji Bulanan

Resolusi Awal Tahun, 10 Cara "Financially Fit" dengan Atur Gaji Bulanan

Work Smart
Jokowi Ralat Janjinya, Ongkos Ibu Kota Baru Kini Boleh Bebani APBN

Jokowi Ralat Janjinya, Ongkos Ibu Kota Baru Kini Boleh Bebani APBN

Whats New
7 Tanda Orang yang Jago Mengatur Uang, Kamu Termasuk?

7 Tanda Orang yang Jago Mengatur Uang, Kamu Termasuk?

Spend Smart
Produksi dan Penjualan Feronikel Antam Turun Tipis pada 2021

Produksi dan Penjualan Feronikel Antam Turun Tipis pada 2021

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Belanja Hemat Kebutuhan Keluarga, Simak Promo Akhir Pekan Indomaret

Belanja Hemat Kebutuhan Keluarga, Simak Promo Akhir Pekan Indomaret

Whats New
Gaji Kamu Lebih Kecil dari Rekan Kerja? Atasi Pakai Cara Ini

Gaji Kamu Lebih Kecil dari Rekan Kerja? Atasi Pakai Cara Ini

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.