Profil William Tanuwijaya, dari Penjaga Warnet, Kini Bos Tokopedia

Kompas.com - 13/05/2020, 08:42 WIB
Chief Executive Officer (CEO) Tokopedia William Tanuwijaya saat acara Forum Ekonomi, kerja sama antara Bank Indonesia dan Harian Kompas di Hotel Pullman, Jakarta, Kamis (26/10/2017). KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTOChief Executive Officer (CEO) Tokopedia William Tanuwijaya saat acara Forum Ekonomi, kerja sama antara Bank Indonesia dan Harian Kompas di Hotel Pullman, Jakarta, Kamis (26/10/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Startup e-commerce Tokopedia tengah tersandung masalah. Disebut-sebut, ada 91 juta akun pengguna Tokopedia diperjualbelikan di internet setelah diretas.

Kasus kebocoran 91 juta data pengguna Tokopedia kini bergeser ke ranah hukum. Komunitas Konsumen Indonesia (KKI) menggugat Tokopedia dan Menteri Komunikasi dan Informatika Rp 100 miliar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Pasca- kebocoran data pengguna tersebut, CEO Tokopedia William Tanuwidjaya langsung mengiriman surat elektronik ke seluruh pemakai startup besutannya itu.

Di dalam suratnya yang dilayangkan kepada semua pengguna Tokopedia, William mengatakan bahwa selama 11 tahun Tokopedia beroperasi di Indonesia, perusahaan selalu memperhatikan sistem keamanan, dan terus meningkatkannya.

Baca juga: CEO Tokopedia Surati Pengguna Pasca Kebocoran Data, Begini Isinya

Nama William Tanuwidjaya mulai sering diperbincangkan setelah perusahaan rintisannya itu masuk sebagai salah satu unicorn Indonesia.

Unicorn adalah istilah usaha rintisan yang memiliki valuasi di atas 1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 13,3 triliun. Tokopedia makin menjulang setelah pada Agustus lalu mendapat pendanaan dari Alibaba sebesar Rp 14,7 triliun.

Diberitakan Harian Kompas, 16 Oktober 2017, William adalah anak perantauan yang lahir dan besar di Pematang Siantar, Sumatera Utara.

Ia mengaku berasal dari keluarga sederhana dan tidak memiliki latar belakang berwirausaha. Setelah lulus SMA, ayah dan pamannya memberi kesempatan untuk merantau ke Jakarta.

Baca juga: Lewat Surat ke Pengguna, CEO Tokopedia Jelaskan Soal Pencurian Data

”Sampai di Jakarta, saya melihat beberapa ketimpangan. Masalah ketimpangan benar-benar suatu hal yang nyata. Contohnya, keberadaan toko buku karena saya senang membaca. Di Pematang Siantar tidak ada toko buku besar, cuma toko kecil dan harganya lebih mahal, sementara di Jakarta adalah sebaliknya,” kisahnya.

Pilih kerja jaga warnet

Tahun 1999, ketika tiba di Jakarta, ia kuliah di Jurusan Teknik Informatika, Universitas Bina Nusantara. Namun, baru dua tahun kuliah, ayahnya mulai sakit sehingga ia harus mencari pekerjaan sampingan.

Pekerjaan ini, di satu sisi adalah beban, tetapi di sisi lain adalah berkah terselubung. Wiliam menjadi penjaga warung internet ( penjaga warnet) di sekitar kampus dari pukul 21.00 sampai pukul 09.00 atau jam kalong.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X