Kompas.com - 09/06/2020, 17:16 WIB
Petugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPetugas SPBU menggunakan alat pelindung wajah saat melayani pengendara di SPBU Pertamina 31.128.02 di Jl. Letjen M.T. Haryono, Jakarta Timur, Senin (1/6/2020). Penggunaan alat pelindung wajah (Face Shield) tersebut sebagai salah satu upaya untuk melindungi diri saat berhubungan langsung dengan pengendara dalam pencegahan penyebaran COVID-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina (Persero) melalui Marketing Operation Region (MOR) III mengungkapkan tingkat konsumsi BBM mulai membaik meskipun belum kembali ke tingkat normal

Berdasarkan catatan MOR III, konsumsi BBM dan LPG untuk wilayah Jawa bagian Barat memasuki masa transisi normal baru mulai mendekati konsumsi rata-rata konsumsi harian normal sebelum diberlakukannya kebijakan di rumah saja pada pertengahan Maret 2020.

Kendati demikian, Unit Manager Communication, Relations & CSR MOR III Dewi Sri Utami menjelaskan tingkat konsumsi saat ini masih menurun sekitar 12 persen dari konsumsi normal.

"Sejak akhir pekan lalu, konsumsi BBM jenis gasoline (premium, pertalite, pertamax, pertamax turbo) di Provinsi Banten, DKI Jakarta, dan Jawa Barat, mencapai 23.000 kiloliter (KL) per hari," ujar Dewi dikutip dari keterangan resmi yang diterima Kontan.co.id, Selasa (9/6/2020).

Baca juga: Ini 2 Alasan Menhub Naikkan Kapasitas Penumpang Pesawat

Adapun, konsumsi normal mengacu pada konsumsi periode Januari – Februari 2020 sekitar 26.000 KL per hari.

Penurunan konsumsi juga masih terjadi untuk produk gasoil (solar, dexlite, pertamina dex), sebesar 9.800 KL per hari atau masih turun 18 persen jika dibandingkan konsumsi normal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, penguatan konsumsi gasoil dan gasoline mulai terlihat sejak 3 – 6 Juni 2020. Dimana, konsumsinya dibandingkan kondisi normal turun hanya kisaran 10-15 persen. Padahal, saat-saat sebelumnya, penurunan konsumsi BBM pernah mencapai lebih dari 40 persen.

“Hal ini mencerminkan, persiapan masyarakat akan pemberlakuan masa transisi normal baru ini pada 5 Mei, sehingga mulai beraktivitas dan keluar rumah, terlebih di kawasan Jakarta dan sekitarnya,” ungkap Dewi.

Baca juga: Mulai 12 Juni, KRL Bisa Angkut 75 Penumpang per Gerbong

Menyadari tingkat konsumsi yang semakin membaik, Dewi memastikan pasokan BBM di masa transisi ini aman untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, khususnya di wilayah Jawa bagian Barat.

Ia menjelaskan, dalam wilayah MOR III ini, yakni Provinsi DKI Jakarta, Banten dan Jawa Barat, pasokan gasoline dan gasoil sangat mencukupi dimana ketersediaan stok BBM lebih dari 21 hari, atau di atas ketahanan stok nasional.

Sementara itu, pada konsumsi LPG untuk sektor rumah tangga, yakni produk LPG subsidi 3 kilogram (Kg), Bright Gas 5,5 Kg dan 12 Kg, mencapai 7.126 Metric Ton (MT) per hari. Konsumsi ini relatif sama dibandingkan konsumsi pada kondisi normal yaitu 7.150 MT per hari.

Baca juga: Investasi Emas Mulai dari Rp 8.000, Tertarik?

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.