Hingga Oktober 2020, Produksi Batu Bara Dalam Negeri Baru 83 Persen dari Target

Kompas.com - 23/11/2020, 14:37 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melaporkan, sampai dengan Oktober 2020, realisasi produksi batu bara sebesar 459 juta ton.

Menteri ESDM, Arifin Tasrif, mengatakan, realisasi tersebut setarar dengan 83 persen dari target sepanjang tahun yang telah dipatok pemerintah, yakni sebesar 550 juta ton.

Dari produksi sebesar 459 juta ton tersebut, 109 juta ton di antaranya digunakan untuk kebutuhan dalam negeri atau domestic market obligation (DMO).

Baca juga: 6 Resep Mempertahankan Bisnis di Masa Pandemi

Sementara 327 juta ton sisanya diekspor ke luar negeri.

Jika mengacu kepada rencana pemerintah, realisasi serapan DMO baru mencapai 70 persen dari target sebesar 155 juta ton.

"Pemanfaatan batu bara dalam negeri sampai dengan Oktober 2020 baru mencapai 109 juta ton, dari produksi 459 juta ton," ujar Arifin dalam gelaran Rapat Dengar Pendapat Komisi VII DPR RI, Senin (23/11/2020).

Arifin menjelaskan, rencananya pemanfaatan batu bara dalam negeri tahun 2020 didominasi oleh konsumsi PLN, yakni sebesar 109 juta ton, kemudian diikuti oleh industri pengolahan dan pemurnian sebesar 16,5 juta ton, industri pupuk 1,7 juta ton, industri semen 14,5 juta ton, industri tekstil 6,5 jua ton, serta industri kertas sebesar 6,5 juta ton.

"Pemerintah terus mendorong pemanfaatan batu bara untuk kepentingan dalam negeri," kata dia.

Meskipun realisasinya masih cukup jauh dari target, pemerintah akan tetap meningkatkan target produksi dan DMO batu bara pada tahun 2021.

Beberapa waktu lalu Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin, mengatakan, volume produksi batu bara tahun depan diproyeksi mencapai 609 juta ton dengan DMO diperkirakan meningkat menjadi 168,13 juta ton.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.