K-Pop hingga Drakor Eratkan Hubungan Dagang RI-Korsel

Kompas.com - 18/12/2020, 14:10 WIB
Menteri Perdagangan RI Agus Suparmanto (kiri) dan Menteri Perdagangan, Industri, dan Energi Korea Selatan Sung Yun-mo (kanan) melakukan penandatanganan Perjanjian Indonesia–Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement (IK-CEPA) di Seoul, Korea Selatan, Jumat (18/12/2020). Dok. Humas KemendagMenteri Perdagangan RI Agus Suparmanto (kiri) dan Menteri Perdagangan, Industri, dan Energi Korea Selatan Sung Yun-mo (kanan) melakukan penandatanganan Perjanjian Indonesia–Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement (IK-CEPA) di Seoul, Korea Selatan, Jumat (18/12/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Penandatanganan Perjanjian Indonesia–Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement (IK-CEPA) menunjukkan semakin eratnya hubungan dagang antar kedua negara.

Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto mengungkapkan, salah satu faktor yang membuat hubungan Indonesia dan Korea Selatan (Korsel) semakin erat adalah gencarnya pengenalan budaya Negeri Gingseng tersebut dalam industri kreatif, seperti K-Pop dan drama Korea (drakor).

"Tidak dipungkiri salah satu faktor kedekatan Indonesia dan Korsel adalah melalui jalinan budaya Korsel yang dibawa oleh K-Pop, drama Korea, dan variety show yang di kemas secara apik dan menarik," ujar dia dalam konferensi pers penandatanganan IK-CEPA, Jumat (18/12/2020).

Baca juga: Indonesia-AS Targetkan Nilai Perdagangan Naik 2 Kali Lipat

"Kedekatan tersebut adalah modal kuat untuk hubungan yang lebih dalm lagi bagi masyarakat kedua negara," imbuh Agus.

Menurutnya, budaya dapat menjadi salah satu sarana komunikasi yang berdampak pada peningkatan hubungan bisnis.

Dalam hal ini, ketertarikan masyarakat Indonesia terhadap budaya Korsel mendorong hubungan yang baik dalam perdagangan kedua negara tersebut.

"Dalam berhubungan atau berkomunikasi, khususnya dalam bisnis, budaya adalah salah satu sarana komunikasi. Nah ini akan mempererat dan memudahkan dalam berkomunikasi, khususnya dalam bidang perdagangan, ini akan membawa hal-hal yang sifatnya lebih praktis," jelas dia.

Oleh sebab itu, kedekatan hubungan kedua negara semakin tercermin melalui IK-CEPA. Lewat perjanjian ini akan meningkatkan perdagangan barang dan jasa, serta investasi RI-Korsel.

Kendati demikian, IK-CEPA memerlukan proses ratifikasi sebelum akhirnya diberlakukan. Ketentuan di Indonesia 90 hari setelah penandatangan, perjanjian perlu disampaikan ke DPR, yang kemudian akan diputuskan dalam 60 hari untuk di ratifikasi dengan Undang-Undang (UU) atau Peraturan Presiden (Perpres).

Namun setelah ratifikasi dan IK-CEPA berlaku, maka diyakini volume perdagangan kedua negara akan meningkat 5 persen-10 persen pada tahap awal. Bahkan bisa meningkat menjadi sebesar 20 miliar dollar AS.

Baca juga: Fakta RCEP, Blok Perdagangan Terbesar di Dunia yang Mengecualikan AS

Sebab perdagangan Indonesia-Korsel pada 2019 hanya sebesar 15,65 miliar dollar AS dan menurun di 2020 yang hingga kini baru mencapai sekitar 10,10 miliar dollar AS.

"Namun dengan adanya IK-CEPA ditargetkan paling tidak perdagangan meningkat menjadi sekitar 20 miliar dollar AS di tahun berikutnya. Setelah adanya pelaksanaan IK-CEPA atau sudah diratifikasi, ini juga akan dimanfaatkan kedua belah pihak dengan harapan pasti akan meningkat," jelas Agus.

Adapun secara tren perdagangan Indonesia dan Korsel pada periode 2015-2019 tercatat tumbuh positif sebesar 2,5 persen. Pada 2019, Korsel merupakan negara tujuan ekspor ke-8 dan sumber impor ke-6 bagi Indonesia.

Total perdagangan Indonesia-Korsel di tahun lalu yang mencapai 15,65 miliar dollar AS, mencakup ekspor Indonesia ke Korsel sebesar 7,23 miliar dollar AS dan impor dari Korsel sebesar 8,42 miliar dollar AS.

Sementara itu, nilai ekspor nonmigas Indonesia ke Korsel sepanjang Januari-November 2020 sebesar 5,03 miliar dollar AS. Pada November 2020 nilai ekspor nonmigas ke Korsel sebesar 495,4 juta dollar AS atau naik 7,12 persen dari bulan sebelumnya.

Baca juga: Kemendag Dorong UKM Pasarkan Produknya Lewat Digital

Produk ekspor utama Indonesia ke Korsel antara lain batu bara, briket, produk baja antikarat, plywood, karet alam, dan bubur kertas. Sementara impor Indonesia dari Korsel antara lain sirkuit elektronik, karet sintetis, produk baja olahan, dan bahan pakaian.

Dari sisi investasi, pada 2019 Korsel menduduki peringkat ketujuh sebagai negara sumber investasi asing di Indonesia, dengan total investasi mencapai 1 miliar dollar AS.

Sementara sepanjang 2015-2019, total investasi Korea Selatan di Indonesia mencapai 6,9 miliar dollar AS yang tersebar di 12.992 proyek.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Produsen Alkes Ini Bakal Jual Alat Tes Covid-19 lewat 'Vending Machine'

Produsen Alkes Ini Bakal Jual Alat Tes Covid-19 lewat "Vending Machine"

Whats New
Pertagas Kantongi Laba Bersih 127,2 Juta Dollar AS di 2021

Pertagas Kantongi Laba Bersih 127,2 Juta Dollar AS di 2021

Whats New
Letak Kode Keamanan ATM BRI dan Kegunaannya

Letak Kode Keamanan ATM BRI dan Kegunaannya

Whats New
Mediasi Diundur, Nasabah WanaArtha Life Tetap Tagih Janji Pembayaran

Mediasi Diundur, Nasabah WanaArtha Life Tetap Tagih Janji Pembayaran

Whats New
E-Toll Bakal Digantikan MLFF, Bank Mandiri Yakin Transaksi Uang Elektronik Tetap Tinggi

E-Toll Bakal Digantikan MLFF, Bank Mandiri Yakin Transaksi Uang Elektronik Tetap Tinggi

Whats New
E-Toll Akan Diganti Sistem MLFF, Jasa Marga: Kami Masih Tunggu Pemerintah

E-Toll Akan Diganti Sistem MLFF, Jasa Marga: Kami Masih Tunggu Pemerintah

Whats New
Bahlil: Tesla, LG hingga Foxconn Berencana Bangun Pabrik di Batang, Jawa Tengah

Bahlil: Tesla, LG hingga Foxconn Berencana Bangun Pabrik di Batang, Jawa Tengah

Whats New
Pertagas Catatkan Kinerja Positif Sepanjang 2021, Laba Bersih Capai 127,2 Juta Dollar AS

Pertagas Catatkan Kinerja Positif Sepanjang 2021, Laba Bersih Capai 127,2 Juta Dollar AS

Rilis
Tak Naikkan BBM, Menkeu: Kas Pertamina Sudah Defisit Rp 35,28 Triliun

Tak Naikkan BBM, Menkeu: Kas Pertamina Sudah Defisit Rp 35,28 Triliun

Whats New
Rampung Pertengahan 2023, Pembangunan Makassar New Port Sudah Capai 86,9 Persen

Rampung Pertengahan 2023, Pembangunan Makassar New Port Sudah Capai 86,9 Persen

Whats New
Apa Itu Kartu Kredit: Definisi, Untung Rugi, dan Syarat Memilikinya

Apa Itu Kartu Kredit: Definisi, Untung Rugi, dan Syarat Memilikinya

Whats New
E-Toll Bakal Digantikan MLFF, BRI: Mempengaruhi Kinerja Brizzi

E-Toll Bakal Digantikan MLFF, BRI: Mempengaruhi Kinerja Brizzi

Whats New
Kejar Target Diresmikan Juni 2022, Pengerjaan Tol Cibitung-Cilincing Dikebut

Kejar Target Diresmikan Juni 2022, Pengerjaan Tol Cibitung-Cilincing Dikebut

Whats New
Lengkap, Ini Rincian Biaya Haji 2022 per Embarkasi

Lengkap, Ini Rincian Biaya Haji 2022 per Embarkasi

Spend Smart
Anggaran Bansos APBN 2022 Naik Rp 18,6 Triliun, Totalnya Jadi Rp 431,5 Triliun

Anggaran Bansos APBN 2022 Naik Rp 18,6 Triliun, Totalnya Jadi Rp 431,5 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.