Ada Perjanjian Dagang Tapi Mobil RI Susah Masuk Australia, Kenapa?

Kompas.com - 29/01/2021, 20:35 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi mengungkapkan, perjanjian perdagangan bebas antara Indonesia dan Australia ternyata belum dimanfaatkan dengan optimal oleh para pelaku usaha dalam negeri.

Diketahui perjanjian dagang Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA) yang berlaku sejak 5 Juli 2020 mencakup 7.000 pos tarif yang mendapatkan fasilitas bea masuk nol persen.

Salah satu produk yang bisa menikmati fasilitas itu adalah mobil. Sayangnya, mobil asal Indonesia belum bisa masuk ke Australia.

Baca juga: Sepanjang 2020, BNI Cetak Laba Bersih Rp 3,3 Triliun

"Bayangan kami yang bisa dimanfaatkan dari IA-CEPA itu adalah bagaimana menggenjot orang Australia untuk bisa menggunakan Toyota Innova dan Mitsubishi Xpander kita. Tetapi ternyata kita belum siap," ungkap Lutfi dalan konferensi pers secara virtual, Jumat (29/1/20221).

Ia mengatakan, penyebab gagalnya ekspor mobil asal Indonesia ke Australia adalah spesfisikasi mobil yang dibuat belum memenuhi standar negara tersebut. Terutama dalam hal standar emisi gas buang yang masih jauh tertinggal.

"Karena memang basisnya adalah market kita, jadi status environmental-nya tidak setinggi yang bisa dikerjakan di Australia. Kalau tidak salah kita ini masih Euro 2 atau Euro 3 (standar emisi), sedangkan Australia sudah Euro 4," jelasnya.

Baca juga: Indonesia Jajaki Perjanjian Dagang dengan Bangladesh hingga Mauritius

Oleh sebab itu, lanjutnya, perlu dilakukan komunikasi lebih lanjut dengan industri dalam negeri untuk bisa memanfaatkan fasilitas dari perjanjian dagang yang ada. Lutfi juga memastikan akan mendorong ekspor produk lainnya ke pasar Australia.

"Jadi mesti komunikasi dengan industri bahwa kita mempunyai beberapa fasilitas perdagangan. Terutama terkait masalah perjanjian pedagangan bebas tersebut, ini akan kita genjot terus," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.