Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Proyek Tol Semarang-Demak Rambah Hutan Bakau Pantura, Ini Kata PUPR

Kompas.com - 05/04/2021, 16:06 WIB
Muhammad Idris

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagian proyek jalan tol Semarang-Demak sebagian merambah ke wilayah hutan mangrove atau di pesisir Pantai Utara Jawa Tengah.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengklaim tidka mengabaikan prinsip kelestarian lingkungan dan keberkelanjutan dalam pembangunan infrastruktur, selain dalam upaya pertumbuhan ekonomi dan daya saing.

Dalam upaya meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan dari pembangunan Tol Semarang - Demak, Kementerian PUPR bekerja sama dengan Pemerintah Daerah menyiapkan program relokasi lahan mangrove.

Hutan bakau yang terkena proyek itu berada di sekitar pembangunan Seksi 1 Tol Semarang-Demak ruas Semarang-Sayung. Terdapat 3 lokasi kawasan mangrove yang akan direlokasi dengan total luas kurang lebih 46 hektare.

Baca juga: Deretan 7 Jalan Tol Terpanjang di Indonesia

“Prinsip-prinsip pembangunan infrastruktur berbasis lingkungan dan berkelanjutan menjadi komitmen Kementerian PUPR mulai dari tahap survei, investigasi, desain, pembebasan tanah (land acquisition), konstruksi, hingga operasi dan pemeliharaan (Sidlacom),” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dikutip dari Kontan, Senin (5/4/2021).

Sistem akar pohon bakau yang kokoh membantu membentuk penghalang alami terhadap gelombang badai dan banjir.

Sedimen sungai dan darat terperangkap oleh akar, yang melindungi daerah garis pantai dan memperlambat erosi.

Selain sebagai paru-paru kota, upaya pelesatarian kawasan mangrove tersebut bertujuan untuk mempertahankan fungsi hutan mangrove sebagai habitat flora dan fauna di pesisir Pantai Utara Jawa serta melindungi daerah garis pantai, termasuk mengurangi risiko abrasi.

Baca juga: Mengapa Kapal Berbendera Panama Menguasai Lautan Dunia?

Keberadaan Tol Semarang - Demak akan meningkatkan konektivitas di wilayah Jawa Tangah bagian utara sekaligus menghubungkan kawasan-kawasan strategis seperti pelabuhan, bandara, kawasan industri, dan kawasan pariwisata, khususnya Demak sebagai kawasan wisata religi.

Tol Semarang - Demak dibangun dengan skema Kerja Sama Badan Usaha dengan Pemerintah (KPBU) sepanjang 27 km akan terintegrasi dengan Tanggul Laut Kota Semarang sekaligus untuk menanggulangi rob yang kerap terjadi di Semarang.

Pembangunan Jalan Tol Semarang - Demak terbagi menjadi dua seksi, yakni Seksi 1 yaitu Semarang/Kaligawe - Sayung sepanjang 10,69 km yang merupakan dukungan Pemerintah.

Sementara Seksi 2 dari Sayung - Demak sepanjang 16,31 km merupakan tanggung jawab Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT Pembangunan Perumahan Semarang Demak dengan total nilai investasi sekitar Rp 15,3 triliun.

Baca juga: Apa Itu Rentenir dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Pembangunan tol dilaksanakan oleh kontraktor PT Wijaya Karya - PT Pembangunan Perumahan (KSO) dan konsultan supervisi PT Virama Karya.

Tercatat hingga 24 Januari 2021, pembangunan Seksi 1 Semarang - Sayung sudah mulai tahap pembebasan lahan sekitar 2,29 persen, sementara progres konstruksi pembangunan Seksi 2 sudah mencapai 36 persen.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com