5 Kesalahan yang Harus Dihindari dalam Investasi Emas Digital

Kompas.com - 29/08/2021, 14:14 WIB
Ilustrasi KOMPAS/PRIYOMBODOIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Era digital memberikan dampak perubahan bagi seluruh aspek kehidupan masyarakat. Salah satunya adalah kemudahan dalam melakukan investasi.

Selain saham dan reksadana, revolusi digital memberikan kemudahan kepada masyarakat untuk mengakses berbagai instrumen investasi dengan modal yang cenderung sedikit, termasuk emas.

Co-Founder dan CMO IndoGold Indra Sjuriah mengatakan, melakukan investasi emas secara online dapat menjadi pilihan untuk masyarakat yang ingin berinvestasi kecil-kecilan.

Baca juga: Kapan Waktu Tepat untuk Investasi Emas?

"Mengapa demikian? Yah karena investor dapat berinvestasi secara rutin dengan jumlah terkecil sesuai kemampuan finansial dan tujuan investasi. Selain itu, investasi emas secara online, mudah diakses dan dipantau kapan saja dengan harga emas yang diperbarui setiap harinya," ujar Indra saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (28/8/2021).

Indra pun membeberkan setidaknya ada 5 kesalahan utama dalam berinvestasi emas secara online yang harus dihindari oleh para investor untuk memperoleh keuntungan yang maksimal sehingga dapat mencapai tujuan keuangan.

Berikut 5 kesalahan saat berinvestasi emas digital menurut Indra:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Cash flow yang masih berantakan

Menurut dia, kesalahan ini merupakan kesalahan yang paling umum yang dilakukan oleh investor pemula.

Indra menjelaskan, sebelum memulai investasi, sebaiknya para investor melakukan pengelolaan keuangan pribadi secara efektif dan efisien, sehingga dapat memiliki cash flow yang positif.

"Jika cash dalam keadaan sebaliknya, kamu tidak dapat melakukan investasi emas secara rutin atau bahkan berinvestasi menggunakan uang panas," ungkap Indra.

2. Tidak menentukan tujuan investasi

Indra bilang, mendapatkan untung sebanyak-banyaknya merupakan salah satu tujuan utama para investor.

Menurut dia, hal itu memang tidak salah, tetapi arti dan manfaat investasi jauh lebih besar dari mengejar cuan saja.

Investasi adalah kendaraan untuk mencapai tujuan keuangan berskala besar seperti dana pendidikan, dana pensiun, dan lain sebagainya.

Tanpa memiliki tujuan investasi, keuntungan yang ingin dicapai akan lebih sulit untuk digapai.

Aspek tersebut berguna dalam menentukan seberapa besar risiko investasi yang sanggup diambil oleh para investor dan akan menjadi kiblat selama berinvestasi.

Selain itu, dengan adanya tujuan investasi, para investor dapat dengan mudah menentukan periode investasi serta besaran dana yang dibutuhkan secara rutin untuk mencapai tujuan tersebut.

Baca juga: Perdagangan Emas Digital Diatur, Begini Ketentuannya

3. Memilih platform digital penyedia investasi emas digital yang tidak kredibel

Dalam berinvestasi emas secara online, menurut Indra, investor harus memperhatikan aspek legalitas dari penyedia platfrom digital tersebut.

Pemilihan platform digital yang sudah terdaftar dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dapat membantu para investor untuk tetap berinvestasi dengan aman.

4. Mengarahkan investasi emas untuk jangka pendek

Mempergunakan emas sebagai investasi jangka pendek merupakan hal yang tidak disarankan. Meskipun harga emas cenderung naik dalam kurun waktu yang panjang, namun harga emas mengalami fluktuasi dalam jangka pendek karena emas sebagai komoditas diperdagangkan.

Menurut Indra Sjuriah, harga emas cenderung bersifat fluktuatif karena dipengaruhi berbagai faktor, seperti tingkat suku bunga dan kondisi perekonomian.

Oleh karena itu, investasi pada instrumen ini akan lebih menguntungkan apabila diaplikasikan dalam periode jangka panjang, yaitu minimal 5 tahun.

5. Tidak memantau harga

Indra menjelaskan, sangat penting untuk mengetahui harga dan informasi terkait emas yang ingin dibeli sebelum berinvestasi di dalamnya. Untuk memperoleh keuntungan maksimal, investor perlu melakukan pengecekan harga emas secara berkala

"Jadi sebelum membeli memang harus cek harga emasnya berapa, dan harus kita pantau sedetail mungkin," kata Indra.

Baca juga: Amankah Investasi Emas Digital?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.