Siswanto Rusdi
Direktur The National Maritime Institute

Pendiri dan Direktur The National Maritime Institute (Namarin), sebuah lembaga pengkajian kemaritiman independen. Acap menulis di media seputar isu pelabuhan, pelayaran, kepelautan, keamanan maritim dan sejenisnya.

Sosok Ideal Dirut Pelindo Bersatu

Kompas.com - 27/09/2021, 05:09 WIB
Aktivitas di New Priok Container Terminal One (NPCT1). Dok. Pelindo IIAktivitas di New Priok Container Terminal One (NPCT1).

HANYA tersisa beberapa hari saja lagi merger PT Pelabuhan Indonesia, lebih dikenal dengan sebutan Pelindo, akan terwujud secara formal. Direncanakan pada 1 Oktober nanti akan dikeluarkan Peraturan Pemerintah (PP) yang mengatur penggabungan empat Pelindo yang selama ini beroperasi di Medan, Jakarta, Surabaya dan Makassar ke dalam satu entitas tunggal. Sebut saja namanya Pelindo Bersatu.

Selain mengatur perihal merger, seperti layaknya aturan sejenis, tentu saja ihwal yang lain tak luput dari perhatian PP dimaksud.

Apakah soal siapa yang akan menjadi direktur utama Pelindo Bersatu juga akan sekaligus ditetapkan pada saat PP dikeluarkan oleh pemerintah? Bisa ya. Bisa juga tidak. Bergantung persiapan.

Karena penetapan dirut, termasuk posisi direksi lainnya pada BUMN, kental dengan lobi-lobi politik, tentu saja persiapan itu merujuk kepada persiapan politik. Bila kesepakatan politis sudah dikunci, maka penetapan board of director Pelindo Bersatu dapat diumumkan bersamaan dengan dikeluarkannya PP. Jika tidak, akan diumumkan kemudian.

Opsi yang mana yang akan dipilih terkait penetapan BoD Pelindo Bersatu, biarkan menjadi misteri sampai masanya nanti diungkap ke publik oleh Kementerian Negara BUMN.

Baca juga: Harapan Besar Merger Pelindo

Mumpung masih ada kesempatan, tulisan ini mencoba menyajikan kualitas atau kriteria seperti apa yang sebaiknya melekat pada diri jajaran direksi, wabil khusus, dirut. Perlu dicatat, tulisan ini berpretensi mengusulkan satu orang pun untuk duduk di posisi dewan direksi karena penulis tidak memilik daya dan upaya untuk itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pertanyaannya sekarang, kualitas/kriteria seperti apa yang perlu dimiliki oleh dirut Pelindo Bersatu?

Sebelum sampai ke sana, kita cermati hal berikut ini. Bisnis pelabuhan adalah bidang usaha yang unik dan khusus. Ia unik karena memadukan berbagai sektor dan keahlian yang ada dan memanfaatkannya untuk mendorong peradaban. Ya, peradaban. Sejarah menceritakan kepada kita bahwa peradaban besar dunia yang ada saat ini berawal dari sebuah pemukiman yang bertempat di pinggiran sungai atau laut yang di dalamnya ada pelabuhan.

Dalam zaman modern ini, pelabuhan mendorong berkembangnya teknologi, salah satunya, automated guided vehicles (AGV) yang memudahkan proses bongkar-muat peti kemas. Pada giliran selanjutnya, teknologi itu mengangkat derajat pelabuhan yang menggunakannya ke level mega port.

Sementara itu, bisnis pelabuhan disebut khusus karena ia memiliki model yang sudah paten, tinggal di-copy-paste bagi yang ingin menjalankannya. Pikiran utama dari model ini bertumpu pada hubungan antara pemerintah dan pembangunan pelabuhan. Adapun model itu meliputi landlord port, tool port, dan service port.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.