Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemerintah Yakin Indonesia Siap Bersaing Ekspor Listrik di Kawasan Asia Tenggara

Kompas.com - 28/09/2021, 14:27 WIB
Ade Miranti Karunia,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputi Bidang Koordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi di Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) Basilio Dias Araujo meyakini, Indonesia kini siap bersaing dalam pasar ekspor listrik terbesar di Kawasan Asia Tenggara.

Hal tersebut ia lontarkan dalam rapat koordinasi internal pada Senin (27/9/2021) kemarin.

Pada 19 September lalu, pemerintah melalui BP Batam telah menandatangani MoU dengan Sunseap Group untuk pembangunan PLTS dan ekspor listrik Solar PV Terapung sebagai bagian dari langkah strategis pemerintah Indonesia untuk memaksimalkan pemakaian energi terbarukan.

Baca juga: CIPS: Penurunan Daya Beli Pengaruhi Keterjangkauan Pangan Masyarakat

"Perlu koordinasi yang lebih intensif, karena kementerian dan lembaga yang terlibat lintas sektor, ini akan memenuhi target energi bersih dan energi baru terbarukan sesuai rencana umum energi nasional," ujar Basilio melalui siaran pers, Selasa (28/9/2021).

Ia menambahkan, ekspor yang mencapai 300 megawatt (MW) melalui transmisi bawah laut 400 kilovolt (kV) ini memerlukan sinergi serta dukungan baik regulasi maupun penguatan kerja sama pengelolaan aset daerah.

"Sunseap sebagai joint venture harus mampu penuhi tanggung jawabnya, mulai dari berbagai persyaratan sebagai importir/eksportir listrik, lisensi/perizinan, partisipasi dalam pasar grosir listrik internasional, hingga menyusun mekanisme komersial yang menguntungkan kedua pihak," kata dia.

Basilio mengatakan, target pencapaian bauran energi ada banyak tantangan dalam implementasinya.

Baca juga: Ini 3 Skema Bisnis Pengisian Daya Kendaraan Listrik

Masih dominannya penggunaan energi fosil dan regulasi yang belum kondusif membuat upaya ekstra untuk mencapai target 2025.

Target sebesar 23 persen pada 2025 baru tercapai sebesar 12 persen sehingga pemerintah harus terus melakukan inovasi dan kolaborasi dengan sektor swasta, perbankan, pemerintah daerah demi mencapai target yang ada.

Terkait hal ini, Kementerian ESDM, Kementerian PUPR, dan PLN serta pemerintah daerah diharapkan telah memiliki sistem bisnis yang sesuai dan dapat mempercepat pembangunan pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan/EBT dan energi bersih,

Direktur Aneka Energi Baru dan Energi Terbarukan Kementerian ESDM Chrisnawan Anditya menjelaskan, besarnya potensi tenaga surya dapat dimanfaatkan sebagai sumber listrik yang ada di Indonesia sehingga dapat mewujudkan kedaulatan energi,

 

Baca juga: Menteri Investasi Rayu Investor Eropa Bangun Pabrik Baterai Mobil Listrik di Indonesia"Sebagai bagian dari program strategis nasional ESDM, kami mencermati regulasi kedua negara terkait pemenuhan listrik dalam negeri sebelum di ekspor," katanya.

Senada dengan hal tersebut, Direktur Mega Proyek PT PLN (Persero) Wiluyo Kusdwiharto menuturkan bahwa Indonesia perlu lebih memaksimalkan kebutuhan akan permintaan listrik yang ada,

"Pasar (listrik) ekspor begitu besar sehingga kita harus terlibat di dalamnya. Kita perlu siapkan aspek teknis dan mekanisme bisnisnya," ucap dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com