Wall Street Melemah, Data Harga Konsumen Oktober Picu Kekhawatiran Inflasi

Kompas.com - 11/11/2021, 06:53 WIB
Ilustrasi New York Stock Exchange Thinkstockphotos.comIlustrasi New York Stock Exchange

KOMPAS.com - Wall Street memerah pada perdagangan Rabu (10/11/2021), dipicu kenaikan harga konsumen Amerika Serikat (AS) bulan lalu. Data ekonomi ini kian memperdalam kekhawatiran inflasi yang tinggi akan tetap ada di tengah gangguan rantai pasokan.

Melansir Reuters, pukul 09:46 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 45,26 poin atau 0,12 persen pada 36.274,72, S&P 500 turun 10,27 poin atau 0,22 persen pada 4.674,98, dan Nasdaq Composite turun 88,51 poin atau 0,56 persen pada 15.798,03.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan bahwa dalam 12 bulan hingga Oktober, indeks harga konsumen meningkat 6,2 persen, kenaikan tahunan terbesar sejak November 1990.

Baca juga: Kaesang Borong Saham Perusahaan Frozen Food Rp 92 Miliar

"Meskipun Federal Reserve percaya bahwa inflasi bersifat sementara, bukti mulai menambahkan bahwa itu tidak benar," kata Rick Meckler, partner Cherry Lane Investments In New Vernon, New Jersey.

"The Fed telah membuat sangat sedikit langkah di luar apa yang mereka katakan kepada pasar yang mereka rencanakan, tetapi saya pikir bahkan mereka harus sedikit khawatir dengan kekuatan kenaikan."

Laporan tersebut muncul sehari setelah data harga produsen menunjukkan kenaikan yang solid pada bulan Oktober dan menyoroti sejauh mana produsen memberikan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen, yang pengeluarannya menyumbang 70 persen dari ekonomi AS.

Indeks Volatilitas Pasar CBOE, ukuran kecemasan investor, melonjak ke level tertinggi dalam hampir satu bulan.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 turun pada awal perdagangan, dengan teknologi dan energi di antara penurunan terdalam.

Saham perusahaan teknologi dan komunikasi Apple Inc, Microsoft Corp, Meta Platforms Inc, sebelumnya dikenal sebagai Facebook, dan Alphabet Inc turun antara 1,2 persen dan 1,9 persen.

Asal tahu, indeks acuan Wall Street mengakhiri rekor penutupan tertinggi pada hari Selasa karena investor melakukan aksi ambil untung dari kenaikan baru-baru ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Whats New
Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Whats New
Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Whats New
Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Whats New
Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Rilis
Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Whats New
Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Whats New
Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Whats New
Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Whats New
InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

Rilis
Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Whats New
Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Whats New
Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Whats New
GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.