Wall Street Melemah, Data Harga Konsumen Oktober Picu Kekhawatiran Inflasi

Kompas.com - 11/11/2021, 06:53 WIB

KOMPAS.com - Wall Street memerah pada perdagangan Rabu (10/11/2021), dipicu kenaikan harga konsumen Amerika Serikat (AS) bulan lalu. Data ekonomi ini kian memperdalam kekhawatiran inflasi yang tinggi akan tetap ada di tengah gangguan rantai pasokan.

Melansir Reuters, pukul 09:46 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 45,26 poin atau 0,12 persen pada 36.274,72, S&P 500 turun 10,27 poin atau 0,22 persen pada 4.674,98, dan Nasdaq Composite turun 88,51 poin atau 0,56 persen pada 15.798,03.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan bahwa dalam 12 bulan hingga Oktober, indeks harga konsumen meningkat 6,2 persen, kenaikan tahunan terbesar sejak November 1990.

Baca juga: Kaesang Borong Saham Perusahaan Frozen Food Rp 92 Miliar

"Meskipun Federal Reserve percaya bahwa inflasi bersifat sementara, bukti mulai menambahkan bahwa itu tidak benar," kata Rick Meckler, partner Cherry Lane Investments In New Vernon, New Jersey.

"The Fed telah membuat sangat sedikit langkah di luar apa yang mereka katakan kepada pasar yang mereka rencanakan, tetapi saya pikir bahkan mereka harus sedikit khawatir dengan kekuatan kenaikan."

Laporan tersebut muncul sehari setelah data harga produsen menunjukkan kenaikan yang solid pada bulan Oktober dan menyoroti sejauh mana produsen memberikan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen, yang pengeluarannya menyumbang 70 persen dari ekonomi AS.

Indeks Volatilitas Pasar CBOE, ukuran kecemasan investor, melonjak ke level tertinggi dalam hampir satu bulan.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 turun pada awal perdagangan, dengan teknologi dan energi di antara penurunan terdalam.

Saham perusahaan teknologi dan komunikasi Apple Inc, Microsoft Corp, Meta Platforms Inc, sebelumnya dikenal sebagai Facebook, dan Alphabet Inc turun antara 1,2 persen dan 1,9 persen.

Asal tahu, indeks acuan Wall Street mengakhiri rekor penutupan tertinggi pada hari Selasa karena investor melakukan aksi ambil untung dari kenaikan baru-baru ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPTJ Usulkan Uji Coba Pembayaran Tol MLFF Diterapkan ke Bus

BPTJ Usulkan Uji Coba Pembayaran Tol MLFF Diterapkan ke Bus

Whats New
Tren Pemulihan Ekonomi Berlanjut, Emiten dengan Fundamental Kuat Jadi Incaran Investor

Tren Pemulihan Ekonomi Berlanjut, Emiten dengan Fundamental Kuat Jadi Incaran Investor

Whats New
Ini Daftar 10 Orang Terkaya di Dunia 2022 Versi Forbes

Ini Daftar 10 Orang Terkaya di Dunia 2022 Versi Forbes

Whats New
Anggaran Subsidi Energi Ditambah, Erick Thohir: Negara Tidak Ingin Membebani Rakyat

Anggaran Subsidi Energi Ditambah, Erick Thohir: Negara Tidak Ingin Membebani Rakyat

Whats New
Sistem Pembayaran MLFF di Tol Diterapkan Penuh pada 2024

Sistem Pembayaran MLFF di Tol Diterapkan Penuh pada 2024

Whats New
Gen Z Makin Lirik Aset Kripto hingga Berani Investasi Gunakan Paylater

Gen Z Makin Lirik Aset Kripto hingga Berani Investasi Gunakan Paylater

Whats New
Menhub Ajak Swasta Manfaatkan Kendaraan Tanpa Awak

Menhub Ajak Swasta Manfaatkan Kendaraan Tanpa Awak

Whats New
Kembangkan Metaverse, Salim Group Gandeng WIR Bentuk Joint Venture

Kembangkan Metaverse, Salim Group Gandeng WIR Bentuk Joint Venture

Rilis
Simak Strategi Berinvestasi Aset Kripto Saat Market Bearish

Simak Strategi Berinvestasi Aset Kripto Saat Market Bearish

Whats New
Ini Saran Komisi IX DPR ke Pemerintah agar Nakes Honorer Dapat Beralih Status

Ini Saran Komisi IX DPR ke Pemerintah agar Nakes Honorer Dapat Beralih Status

Whats New
Dongkrak Pendapatan Negara, Defisit APBN Tahun Depan Ditekan di Bawah 3 Persen

Dongkrak Pendapatan Negara, Defisit APBN Tahun Depan Ditekan di Bawah 3 Persen

Whats New
Kebutuhan Kendaraan Kembali Meningkat, Bank Jago Kucurkan Pembiayaan ke Carsome

Kebutuhan Kendaraan Kembali Meningkat, Bank Jago Kucurkan Pembiayaan ke Carsome

Whats New
Apa Itu MLFF? Alat Bayar Tol Nirsentuh yang Bakal Gantikan e-Toll

Apa Itu MLFF? Alat Bayar Tol Nirsentuh yang Bakal Gantikan e-Toll

Whats New
Runtuhnya Kripto Tera Luna, CEO Zipmex: Investor Perlu Belajar dari Kegagalan

Runtuhnya Kripto Tera Luna, CEO Zipmex: Investor Perlu Belajar dari Kegagalan

Earn Smart
Kurangi Transaksi Tunai, Bank Mandiri Gandeng Bank Banten

Kurangi Transaksi Tunai, Bank Mandiri Gandeng Bank Banten

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.