KILAS

Mentan SYL: Inovasi Teknologi Tingkatkan Peluang Bisnis Pertanian bagi Petani

Kompas.com - 21/11/2021, 11:10 WIB
Mentan SYL menghadiri acara wisuda keempat Institut Bisnis dan Informatika  Kosgoro 1957 (IBI-K57) 2021 di Jakarta, Sabtu (20/11/21). DOK. KEMENTANMentan SYL menghadiri acara wisuda keempat Institut Bisnis dan Informatika Kosgoro 1957 (IBI-K57) 2021 di Jakarta, Sabtu (20/11/21).

KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengajak seluruh generasi muda untuk terlibat pada kemajuan sektor pertanian, mulai dari hulu hingga hilir.

Melalui peran aktif para pemuda, diharapkan peluang dan potensi pertanian Indonesia dapat digarap secara maksimal guna meningkatkan ketahanan pangan nasional dan kesejahteraan petani.

Hal itu Mentan SYL ucapkan saat menghadiri acara wisuda keempat Institut Bisnis dan Informatika Kosgoro 1957 (IBI-K57) 2021 di Jakarta, Sabtu (20/11/21).

Baca juga: Kementan Dorong Produktivitas Sektor Pertanian dengan Realisasikan Irigasi Perpipaan

"Saya hadir di sini mengajak para lulusan guna melihat bahwa Indonesia negara terbesar keempat dunia dengan daratan yang luas untuk bisa ditanami. Ini belum optimal dan pertanian menjadi peluang bisnis yang sangat besar," kata Mentan dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Minggu (21/11/2021).

Ia menegaskan bahwa kerangka intelektual mampu melahirkan agenda manajemen. Pengukuhan sarjana S1 tersebut pun dapat dijadikan sebagai representasi keberhasilan perguruan tinggi dalam mendukung proses pembangunan nasional, termasuk mendukung pembangunan pertanian dengan menghasilkan calon-calon wirausahawan muda yang melek teknologi.

"Pertanian itu lapangan kerja yang terbuka. Sekarang waktu kalian mengimplementasikan ilmu yang sudah didapatkan. Saya tunggu lulusan ini membangun Indonesia," pesannya kepada para wisudawan.

Baca juga: Antisipasi La Nina, Kementan Laksanakan Gerakan Pengendalian OPT dan Pengendalian DPI

Pernyataan Mentan bukan tanpa alasan. Melansir data Badan Pusat Statistik (BPS), produk domestik bruto (PDB) sektor pertanian pada triwulan II 2020 tumbuh 16,24 persen secara kuartal atau quarter-to-quarter.

Kemudian, PDB pertanian pada triwulan III dan IV juga tumbuh masing-masing 2,16 persen dan 2,59 persen secara tahunan atau year on year (yoy). Pertumbuhan ini pun mampu menjadi penyelamat perburukan resesi ekonomi nasional.

Selain itu, sektor pertanian pada triwulan I, II, dan III pada 2021 secara konsisten juga masih tetap tumbuh positif dan daya beli terus membaik. Hal ini terlihat dari indikator nilai tukar petani (NTP) Oktober 2021 yang meningkat 0,93 persen dibandingkan September 2021 menjadi sebesar 106,67.

Baca juga: Kementan Fokuskan Alsintan untuk Peningkatan Produksi Pangan dan Kesejahteraan Petani

"Para generasi muda yang melek teknologi digital saat ini sangat dibutuhkan karena zaman telah mengalami perubahan dari penggunaan teknologi konvensional ke teknologi 4.0. Bahkan, sudah mulai beralih ke society 5.0," ucap Mentan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Adakah Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter di Pasar Tradisional? Pedagang: Belum Ada Nih!

Sudah Adakah Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter di Pasar Tradisional? Pedagang: Belum Ada Nih!

Whats New
Kata Direktur DJKN soal Anak Buahnya yang Palsukan Surat Aset Jaminan BLBI

Kata Direktur DJKN soal Anak Buahnya yang Palsukan Surat Aset Jaminan BLBI

Whats New
Kolaborasi Bank Aladin Syariah dan Google Percepat Inklusi Keuangan di Indonesia

Kolaborasi Bank Aladin Syariah dan Google Percepat Inklusi Keuangan di Indonesia

Whats New
IHSG Ditutup Menguat ke Level 6.600, AMRT, INDY, dan EMTK Pimpin Kenaikan

IHSG Ditutup Menguat ke Level 6.600, AMRT, INDY, dan EMTK Pimpin Kenaikan

Whats New
PLN Punya Utang Rp 430 Triliun

PLN Punya Utang Rp 430 Triliun

Whats New
IKN Pindah, Aset Negara di Jakarta Senilai Rp 300 Triliun akan Disewakan

IKN Pindah, Aset Negara di Jakarta Senilai Rp 300 Triliun akan Disewakan

Whats New
Lagi Jadi Tren, Ini 6 Keuntungan Memakai Rekening Online

Lagi Jadi Tren, Ini 6 Keuntungan Memakai Rekening Online

Spend Smart
Jubir Luhut: Kewarganegaraan Berubah, Ekstradisi Buronan RI di Singapura Tetap Jalan

Jubir Luhut: Kewarganegaraan Berubah, Ekstradisi Buronan RI di Singapura Tetap Jalan

Whats New
Setelah Digital Banking, Siap-siap Metaverse Banking

Setelah Digital Banking, Siap-siap Metaverse Banking

Whats New
Satgas BLBI Akui Ada Aset Pengemplang yang Balik Lagi ke Pemilik Lama

Satgas BLBI Akui Ada Aset Pengemplang yang Balik Lagi ke Pemilik Lama

Whats New
Ada Perjanjian Ekstradisi RI-Singapura, Makin Mudah Kejar Pengemplang BLBI?

Ada Perjanjian Ekstradisi RI-Singapura, Makin Mudah Kejar Pengemplang BLBI?

Whats New
BNI Bakal Sulap Bank Mayora Jadi Bank Digital UMKM

BNI Bakal Sulap Bank Mayora Jadi Bank Digital UMKM

Whats New
Kesepakatan FIR RI-Singapura Dipertanyakan, Ini Kata Jubir Luhut

Kesepakatan FIR RI-Singapura Dipertanyakan, Ini Kata Jubir Luhut

Whats New
Soal Kesepakatan FIR dengan Singapura, Apa Saja Manfaatnya bagi Indonesia?

Soal Kesepakatan FIR dengan Singapura, Apa Saja Manfaatnya bagi Indonesia?

Whats New
Selain Gaji Pokok, Ini Tunjangan Lurah dan Camat di Jakarta Per Bulan

Selain Gaji Pokok, Ini Tunjangan Lurah dan Camat di Jakarta Per Bulan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.