Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Emas Dunia Tembus ke Level di Atas 2.000 Dollar AS

Kompas.com - 09/03/2022, 10:40 WIB
Yohana Artha Uly,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Emas memperpanjang reli menembus level psikologis 2.000 dollar AS per troy ounce, bahkan menyentuh level tertinggi sejak Agustus 2020. Investor masih memburu emas sebagai aset safe haven di tengah kekhawatiran dampak perang Rusia-Ukraina.

Pada perdagangan Rabu (9/3/2022) pukul 9.50 WIB, harga emas dunia di pasar spot berada di level 2.050,79 dollar AS per troy ounce, sementara harga emas berjangka Comex New York Exchange berada di level 2.056,20 dollar AS per troy ounce.

Baca juga: Terus Naik, Harga Emas Antam Tembus Rp 1.036.000 Per Gram

Pada penutupan perdagangan kemarin, harga emas di pasar spot naik 2,7 persen menjadi di level 2.051 per troy ounce. Sedangkan emas berjangka Comex ditutup naik 3,1 persen menjadi di level 2.058 per troy ounce.

Ini menjadikan emas kembali menetap ke level di atas angka 2.000 dollar AS per troy ounce untuk pertama kalinya sejak Agustus 2020.

"Kombinasi melambungnya harga energi, biji-bijian, dan logam dasar, menjadi tekanan inflasi dramatis yang terus menjadi dukungan utama di balik pergerakan harga emas yang lebih tinggi," ujar Direktur Perdagangan Logam di High Ridge Futures, David Meger mengutip CNBC, Rabu (9/3/2022).

Selain itu, Meger juga melihat adanya permintaan yang tinggi di pasar emas karena pasar ekuitas berada di bawah tekanan akibat kekhawatiran besar terhadap konflik geopolitik. Harga emas batangan terpantau sudah meningkat hampir 13 persen sejak awal tahun.

Baca juga: IHSG dan Rupiah Melaju Positif di Awal Perdagangan

Melonjaknya harga minyak dunia akibat perang Rusia-Ukraina telah membuat investor tak berselera untuk menaruh dananya di aset berisiko dalam beberapa pekan terakhir. Emas dianggap sebagai penyimpan nilai yang aman selama masa ketidakpastian geopolitik dan meningkatnya inflasi.

Seperti diketahui, Amerika Serikat (AS) dan sekutunya, Eropa, telah memberikan sejumlah sanksi ekonomi terhadap Rusia akibat invasi yang dilakukan negara itu ke Ukraina. Terbaru, Presiden AS Joe Biden telah mengumumkan larangan impor minyak AS dan energi lainnya dari Rusia.

Sementara itu, Inggris juga mengatakan akan menghentikan impor minyak dari Rusia. Ini membuat pasokan minyak dunia semakin mengetat dan membuat harganya dapat meningkat lebih lanjut.

Kondisi tersebut menimbulkan kekhawatiran akan risiko resesi global. Pekan lalu, Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) pun telah memperingatkan bahwa perang Rusia-Ukraina, serta sanksi yang dikenakan pada Rusia, akan memberikan 'dampak parah' pada perekonomian global.

Baca juga: Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com