BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan BTPN

Saatnya Investor Melirik Prospek Investasi Berbasis ESG

Kompas.com - 25/03/2022, 20:06 WIB

KOMPAS.com – Investasi yang memprioritaskan aspek-aspek environment, social, and governance (ESG) tengah menjadi tren. Animo investor akan produk-produk investasi berbasis ESG pun terus meningkat di pasar modal, baik dalam negeri maupun global.

Berdasarkan laporan Refinitiv Lipper yang dimuat Reuters, Jumat (24/12/2021), total dana investasi ESG yang terhimpun dari seluruh dunia hingga 30 November 2021 sebanyak 649 miliar dollar Amerika Serikat (AS). Sementara, perolehan pada 2020 hanya mencapai 542 miliar dollar AS dan 285 miliar dollar AS pada 2019.

Melihat tren tersebut, prediksi tim intelijen Bloomberg bidang investasi dan ekuitas yang dirilis pada Senin (23/2/2021), bisa saja terjadi.

Menurut Director of Research for ESG and Thematic Investing for Bloomberg Intelligence (BI) Adeline Diab dan Chief Equity Strategist BI Gina Martin Adams, aliran masuk dana ESG bakal melonjak secara signifikan pada 2025.

Jumlah dana tersebut diprediksi melampui 53 triliun dollar AS atau sepertiga dari total asset under management (AUM) global sebanyak 140,5 triliun dollar AS.

Baca juga: BEI: Bursa Terus Perhatikan Tuntutan Pasar soal Penerapan ESG

Di region Asia Pasifik, minat terhadap investasi berbasis ESG juga tinggi. Bahkan, meningkat pesat selama pandemi Covid-19. Peningkatannya mencapai lima kali lipat, baik secara flow maupun total dana kelolaan.

Jumlah reksa dana berbasis ESG yang diluncurkan selama pandemi pun naik tiga kali lipat dibandingkan sebelum pandemi. Rinciannya, dari 40 produk reksa dana pada 2018 menjadi 120 produk reksa dana pada 2021.

Di Indonesia sendiri, Direktur Utama Bursa Efek Indonesia (BEI) Inarno Djajadi mengatakan, total dana kelolaan reksa dana yang mengacu kepada indeks saham bertema ESG mencapai Rp 3,4 triliun pada Oktober 2021.

Jumlah itu naik 80 kali lipat dari total dana kelolaan pada 2016 sebesar Rp 42,2 miliar, sebagaimana dikutip dari Kontan, Kamis (23/2/2021).

Baca juga: Dukung Investasi Berkelanjutan, BTPN Luncurkan Produk Reksa Dana Saham Berbasis LST dan Digital

Prospek investasi berkelanjutan

Investasi ESG sebenarnya bukanlah konsep baru. Penanaman modal dengan konsep berkelanjutan ini telah dilakoni banyak investor selama bertahun-tahun guna menciptakan dampak positif bagi lingkungan dan masyarakat.

Meski berfokus pada ranah sosial, bukan berarti investasi ESG tidak memberikan keuntungan bagi investor. Sebaliknya, kesadaran mempertimbangkan aspek keberkelanjutan akan memengaruhi performa investasi.

Hal tersebut terungkap dalam riset New York University pada 2021 yang meneliti sentimen investor terhadap perusahaan yang menerapkan konsep ESG.

Hasilnya, sebanyak 10 persen penilaian investor direpresentasikan atas tangible assets (aset berwujud), seperti financial capital dan manufactured capital. Sisanya, diwakili oleh intangible assets, seperti intellectual capital, human capital, serta social and cultural relationship capital.

Berdasarkan penilaian itu, dapat disimpulkan bahwa selain berpengaruh terhadap kinerja perusahaan, konsep ESG juga berdampak pada kinerja saham.

Hasil riset dari PT Ashmore Asset Management Indonesia Tbk (Ashmore) juga mendapati bahwa sepanjang 2014-2021, index IDXESGL membukukan performa lebih baik bila dibandingkan IHSG maupun LQ45.

Bahkan, pengembalian hasil tak semata dalam bentuk keuntungan, tapi juga kepuasan karena investor secara tidak langsung berkontribusi pada penciptaan lingkungan dan masyarakat yang kondusif.

Baca juga: Investasi Berkelanjutan, Hijau, dan Berdampak

Pilihan instrumen investasi berbasis ESG

Untuk mendapatkan produk yang tepat dan mencapai tujuan berinvestasi, ada banyak hal yang perlu diperhatikan dalam memilih instrumen investasi berbasis ESG.

Salah satunya, rating ESG berdasarkan penilaian Manajer Investasi (MI). Selain itu, investor juga perlu memastikan bahwa MI bersangkutan memiliki kredibilitas dan menggunakan metodologi yang sesuai saat membuat pemeringkatan.

Dari sekian banyak instrumen investasi berbasis ESG di Indonesia, Ashmore menjadi salah satu MI yang memenuhi kriteria tersebut, dengan produk reksa dana saham bernama Ashmore Digital Equity Sustainable Fund (ADESF).

Untuk diketahui, ADESF merupakan hasil kerja sama antara Bank BTPN dan Ashmore. Produk yang dapat diakses melalui unit bisnis wealth management BTPN Sinaya ini menjadi investasi digital dan berkelanjutan pertama di Indonesia yang dikelola secara aktif dalam denominasi rupiah.

Sepak terjang Ashmore sendiri tak perlu diragukan. Dengan pengalaman Ashmore Group lebih dari 20 tahun, perusahaan MI ini memiliki rekam jejak kinerja yang konsisten melampaui berbagai siklus pasar, terutama di negara berkembang.

Ashmore melalui Ashmore Group merupakan penandatangan United Nations of Principle of Responsible Investment (UNPRI) pada tahun 2013 dan telah melakukan penilaian ESG yang diintegrasikan pada proses investasi.

Baca juga: Berhasil Tekan Beban Bunga, Bank BTPN Cetak Laba Rp 2,05 Triliun

Khusus ADESF, Head of Wealth Management Business Bank BTPN Helena mengatakan bahwa produk reksa dana tersebut telah lolos kualifikasi BEI yang bekerja sama dengan Sustainalytics.

Sebagai informasi, Sustainalytics merupakan lembaga analisis independen asal Belanda dengan pengalaman 25 tahun dalam melakukan penilaian rating ESG.

Ashmore juga optimistis bahwa rencana realisasi energi baru terbarukan (EBT) di Indonesia lewat pemanfaatan energi listrik untuk kendaraan akan memengaruhi investasi di masa depan.

Hal tersebut dapat dilihat dari peningkatan penjualan electric vehicle (EV) sebesar lebih dari 400 persen dalam kurun lima tahun terakhir, dengan nikel sebagai komponen utamanya.

Baca juga: Sepanjang 2021, Bank BTPN Salurkan Kredit Rp 135,60 Triliun

Sebagai salah satu produsen nikel, Indonesia menyumbang sekitar 23 persen dari cadangan nikel dunia sehingga akan diuntungkan dan dapat memainkan peran penting di pasar global.

Helena melanjutkan, momen tersebut merupakan peluang bagi investor untuk berinvestasi pada saham-saham bertemakan ESG.

Meski begitu, ia juga mengingatkan agar investor melakukan diversifikasi dan pengelolaan aktif diperlukan dalam investasi ESG. Hal ini dikarenakan universe dari saham-saham yang memiliki rating ESG tinggi sangat terbatas saat ini.

“Kombinasi dengan sektor, seperti teknologi, dapat mengoptimalkan kinerja portfolio dalam jangka panjang,” ujarnya.

 


Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelar RUPST, Caturkarda Depo Bangunan Bakal Tebar Dividen Rp 35 Miliar

Gelar RUPST, Caturkarda Depo Bangunan Bakal Tebar Dividen Rp 35 Miliar

Whats New
Keran Ekspor CPO Dibuka, Harga Kelapa Sawit Naik

Keran Ekspor CPO Dibuka, Harga Kelapa Sawit Naik

Whats New
Mudik Lebaran 2022, Menhub: Jumlah Santunan Jasa Raharja Turun 50 Persen

Mudik Lebaran 2022, Menhub: Jumlah Santunan Jasa Raharja Turun 50 Persen

Whats New
Apresiasi Pertamina Jaga Stok BBM, Komisi Energi DPR: Jangan Sampai Ada Kelangkaan

Apresiasi Pertamina Jaga Stok BBM, Komisi Energi DPR: Jangan Sampai Ada Kelangkaan

Whats New
Penghapusan Nakes Honorer Bisa Berdampak ke Kinerja Puskesmas

Penghapusan Nakes Honorer Bisa Berdampak ke Kinerja Puskesmas

Whats New
Nasib Nakes Honorer Puskesmas, Gaji di Bawah UMR hingga Bekerja Sukarela

Nasib Nakes Honorer Puskesmas, Gaji di Bawah UMR hingga Bekerja Sukarela

Whats New
Sragen Jadi Lumbung Pangan Nasional, Bupati Yuni: Berkat Arahan Pak Presiden dan Mentan SYL

Sragen Jadi Lumbung Pangan Nasional, Bupati Yuni: Berkat Arahan Pak Presiden dan Mentan SYL

Rilis
Tak Impor Beras 3 Tahun Berturut-turut, Mentan SYL Dinilai Berhasil oleh Peneliti LPEM UI

Tak Impor Beras 3 Tahun Berturut-turut, Mentan SYL Dinilai Berhasil oleh Peneliti LPEM UI

Rilis
Dinilai Berjasa Bangun Transportasi Nasional, Menhub Dianugerahi Doktor Kehormatan oleh UGM

Dinilai Berjasa Bangun Transportasi Nasional, Menhub Dianugerahi Doktor Kehormatan oleh UGM

Whats New
Produk Lokal Penanganan Bencana AMMDes Unjuk Gigi di Pameran Internasional

Produk Lokal Penanganan Bencana AMMDes Unjuk Gigi di Pameran Internasional

Whats New
Waspadai 7 'Platform' Investasi Ilegal Ini, dari Simple Shopping hingga Triumphfx

Waspadai 7 "Platform" Investasi Ilegal Ini, dari Simple Shopping hingga Triumphfx

Whats New
Strategi BNI Dongkrak Penyaluran KUR Tahun 2022

Strategi BNI Dongkrak Penyaluran KUR Tahun 2022

Whats New
Meroket 567 Persen, Laba Bersih Bio Farma Capai Rp 1,93 Triliun Sepanjang 2021

Meroket 567 Persen, Laba Bersih Bio Farma Capai Rp 1,93 Triliun Sepanjang 2021

Whats New
Beli Minyak Goreng Curah Harus Tunjukkan KTP, Ekonom: Jangan Mempersulit Pembeli

Beli Minyak Goreng Curah Harus Tunjukkan KTP, Ekonom: Jangan Mempersulit Pembeli

Whats New
Rupiah dan IHSG Melemah Pada Penutupan Sesi I Perdagangan

Rupiah dan IHSG Melemah Pada Penutupan Sesi I Perdagangan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.