Bioskop Ramai, Pengusaha Sebut Film KKN di Desa Penari dan Doctor Strange Jadi Pendorongnya

Kompas.com - 06/05/2022, 13:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Gabungan Pengusaha Bioskop Seluruh Indonesia (GPBSI), Djonny Syafruddin mengatakan, ramainya bioskop selama hari Raya Idul Fitri menjadi angin segar bagi industri perfilman Indonesia khususnya bagi pengusaha bioskop.

Menurut dia faktor pendorong yang membuat ramainya kembali bioskop adalah selain karena moment liburan Hari Raya Idul Fitri yang membuat orang ingin mencari hiburan seperti menonton, juga karena masuknya film nasional yang berjudul KKN di Desa Penari dan film impor Doctor Strange In The Multiverse of Madness.

"Yang menjadi pendorong kembali ramainya bioskop itu karena ada film nasional yang masuk yaitu KKN di Desa Penari. Mulai dari launching jumlah penontonya mencapai 2 juta orang. Muncul film itu, eh muncul lagi film impor Doctor Strange, yah makin ramai lah," ujar Djonny saat dihubungi Kompas.com, Jumat (6/5/2022).

Baca juga: Kuartal I 2022, LPEM UI Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Tumbuh 4,85 Persen

Walau demikian, Djonny masih belum bisa memastikan kondisi ini membuat industri usaha bioskop kembali pulih ke kondisi sebelumnya ketika pandemi belum mewabah.

"Kalau dibilang apakah sudah balik ke kondisi semula yah Wallahualam. Karena kita enggak tahu ke depannya. Yah kalau Covid-19 mereda film bakal banyak yang datang yang artinya bioskop bakal ramai lagi," kata Djonny.

Hanya saja, lanjut Djonny, jika dibandingkan dengan kondisi ketika moment Idul Fitri tahun lalu, pengusaha bioskop lebih menikmati moment Idul Fitri tahun ini.

"Persentasenya kalau pandemi atau Idul Fitri tahun lalu begini, 4 layar itu kita dapat omzet Rp 6 juta atau Rp 8 juta. Sekarang mencapai pendapatan Rp 40 juta Rp 50 juta. Tapi ini belun permanen untuk kita pastikan balik ke kondisi semula ketika belum ada Covid-19. Kita lihat 6 bulan ke depan," bebernya.

Baca juga: Pelemahan Harga Emas Dunia Terbatas karena Penurunan Ekuitas AS

Djonny memprediksi dua film ini akan mencapai 4 juta lebih penonton hingga pertengahan Mei.

"Hal ini jugalah yang ingin saya sarankan ke industri pembuat film kita. Jangan hanya membuat film aja tapi lebih kreatif dan cerdas melihat sikon ketika ingin memasukan filmnya ke bioskop, artinya jangan memasukan film ketika momen tidak pas seperti anak lagi masuk sekolah otomatis orang akan malas mengeluarkan budget lebih untuk nonton," katanya.

" Selain itu promosinya juga harus dimainkan juga, karena enggak semua orang tahu tentang film kita. Padahal misalnya filmnya bagus taoi karena promosinya kurang kencang, orang enggak tahu filmnya bagus," sambung Djonny.

Baca juga: Pertamina Jamin Ketersediaan Stok BBM Darat, Laut dan Udara untuk Arus Balik Mudik Lebaran

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Whats New
OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

Whats New
Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Whats New
Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Whats New
Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Whats New
Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

BrandzView
Lakukan Transformasi Bisnis, Produk Bebas Asap Philip Morris Tersedia di 70 Pasar

Lakukan Transformasi Bisnis, Produk Bebas Asap Philip Morris Tersedia di 70 Pasar

Whats New
Ini Strategi Surveyor Indonesia untuk Dongkrak Pendapatan

Ini Strategi Surveyor Indonesia untuk Dongkrak Pendapatan

Rilis
Jurus Kemenaker Turunkan Jumlah Pengangguran pada Tahun Ini

Jurus Kemenaker Turunkan Jumlah Pengangguran pada Tahun Ini

Whats New
Aplikasi Investasi Ajaib Alami Gangguan, Ini Kata Manajemen

Aplikasi Investasi Ajaib Alami Gangguan, Ini Kata Manajemen

Whats New
Produsen Pelat Baja Gunawan Dianjaya Steel Lirik Potensi Pasar IKN

Produsen Pelat Baja Gunawan Dianjaya Steel Lirik Potensi Pasar IKN

Whats New
Digitalisasi UMKM dan Pemulihan Ekonomi Nasional

Digitalisasi UMKM dan Pemulihan Ekonomi Nasional

Whats New
Pendamping Sosial Dinilai Perlu Beralih Status Jadi PPPK

Pendamping Sosial Dinilai Perlu Beralih Status Jadi PPPK

Whats New
Harga Mi Instan Bakal Naik, Simak Harganya di Gerai Retail Hari Ini

Harga Mi Instan Bakal Naik, Simak Harganya di Gerai Retail Hari Ini

Whats New
Tarif Ojek Online Naik, Ini Tanggapan Gojek, Grab, dan Asosiasi

Tarif Ojek Online Naik, Ini Tanggapan Gojek, Grab, dan Asosiasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.