Jokowi Ingin Indonesia Ekspor Beras untuk Bantu Atasi Krisis Pangan Global

Kompas.com - 18/08/2022, 13:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) ingin Indonesia ekspor beras untuk ikut membantu mengatasi krisis pangan global.

Jokowi mengatakan Indonesia telah menjaga swasembada beras sejak 2019. Artinya, produksi beras Indonesia telah mampu memenuhi 90 persen kebutuhan beras nasional.

"Ini yang harus kita pertahankan dan kita tingkatkan sehingga tidak hanya swasembada beras saja tetapi nanti bisa ekspor beras. Ikut mengatasi kelangkaan pangan di beberapa negara, karena sudah mengerikan sekali," ujarnya saat membuka Rapat Koordinasi Nasional Pengendalian Inflasi 2022, Kamis (18/8/2022).

Baca juga: Jokowi Minta Pemda Gunakan Anggaran Tidak Terduga untuk Tekan Inflasi

Indonesia dinilai perlu eskpor beras karena pandemi Covid-19 hingga perang Rusia-Ukraina menyebabkan kondisi global menjadi sangat berat. Kondisi inilah yang menyebabkan beberapa negara mengalami krisis pangan.

Diperkirakan sekitar 345 juta orang di 82 negara mengalami kekurangan pangan akut dan kelaparan serta 553 juta jiwa terancam kemiskinan ekstrem.

Sementara itu, Indonesia mendapatkan penghargaan dari Internasional Rice Research Institute atas sistem ketahanan pangan dan swasembada beras.

Baca juga: Kementan: Indonesia Sudah Tidak Lagi Impor Beras untuk Pasar Konsumsi


Jokowi mengatakan Indonesia harus ekspor beras ke negara-negara yang mengalami krisis pangan karena keadaan saat ini sudah cukup parah.

"Biasanya kalau ada krisis (hanya) 4-5 negara, ini sudah 60 negara yang diprediksi akan ambruk ekonominya dan 345 juta orang di 82 negara akan menderita kekurangan pangan akut dan kelaparan," imbuhnya.

Sebelumnya, berdasarkan catatan Jokowi, tahun 2019 sampai 2021 Indonesia mampu memproduksi beras sebesar 31,3 juta ton. Dia pun menyampaikan apresiasi kepada para petani atas penghargaan ini.

Baca juga: Indonesia Swasembada Beras, FAO: Kami Mengucapkan Selamat...

"Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya, utamanya kepada pelaku riil pekerja di sawah, para petani Indonesia atas kerja kerasnya," kata dia dalam siaran YouTube Sekretaris Presiden, Minggu (14/8/2022).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.