Begini Hitungan Tarif jika Pakai Kompor Listrik Vs Kompor Elpiji, Lebih Hemat atau Tidak?

Kompas.com - 30/09/2022, 10:00 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.comPT PLN (Persero) secara resmi menghentikan program konversi kompor elpiji 3 kg ke kompor listrik (induksi). Namun, saat ini uji coba konversi kompor elpiji 3 kg ke kompor listrik di Denpasar dan Solo masih dilakukan.

Meski belum mendapat hasil dari uji coba tersebut, PLN beberapa kali sempat mengatakan bahwa penggunaan kompor listrik lebih hemat dibandingkan kompor elpiji 3 kg.

Lalu, bagaimana hitungan tarif listrik untuk penggunaan kompor listrik, yang di klaim lebih murah?

Direktur Eksekutif Energy Watch Mamit Setiawan mengatakan, pada dasarnya hemat atau tidaknya penggunaan kompor listrik bergantung pada pemakaian. Hal ini dikatakan Mamit berdasarkan dengan eksperimen dan hasil perhitungan yang ia lakukan.

“Jadi selama menggunakan tarif subsidi dengan daya 450 VA atau 900 VA, saya kira jauh lebih hemat dibandingkan menggunakan elpiji 3 kg. Tapi, semua tergantung dari pemakaian,” kata Mamit saat dihubungi Kompas.com, Kamis (29/9/2022).

Baca juga: Sempat Disebut Lebih Hemat, Apa Alasan PLN Batalkan Konversi Kompor Listrik?

Dia merinci, jika menggunakan kompor induksi selama 1 bulan dengan penggunaan 60-70 kwh, dimana untuk golongan daya 900 VA, tarif listriknya Rp 605, maka jumlah yang harus dibayar adalah Rp 36.300 hingga Rp 42.350.

Sementara itu, bagi rumah tangga dengan pemakaian 3 tabung elpiji 3 kg, dengan harga Rp 20.000 maka biaya sebulannya adalah Rp 60.000.

Jadi tentunya dengan perbangingan tersebut, penggunaan kompor listrik lebih murah.

Baca juga: Banyak Daerah Sering Mati Listrik, Kebijakan Konversi ke Kompor Listrik Diminta Tak Dipaksakan

PLN uji coba kompor listrik di Solo dan Denpasar

Direktur Distribusi PLN Adi Priyanto saat ditemui di Kantor Kementerian BUMN Kamis (29/9/2022), mengatakan, uji coba penggunaan kompor listrik yang dilakukan saat ini kepada masyarakat di Solo dan Denpasar masih dilanjutkan dan akan dievaluasi.

Melalui uji coba itu, PLN berharap bisa melihat perubahan perilaku dari pelanggan setelah melakukan penggunaan kompor listrik dua tungku tersebut.

“Jalan (uji cobanya). Kami melihat nanti perilaku dari pelanggan seperti apa. Kita catat kelebihan kelemahannya apa, dan tentunya nanti akan kita laporkan ke pemerintah,” kata Adi.

Baca juga: Program Kompor Listrik Batal, Luhut: Kita Tidak Ingin Buru-buru

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.