Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Begini Hitungan Tarif jika Pakai Kompor Listrik Vs Kompor Elpiji, Lebih Hemat atau Tidak?

Kompas.com - 30/09/2022, 10:00 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.comPT PLN (Persero) secara resmi menghentikan program konversi kompor elpiji 3 kg ke kompor listrik (induksi). Namun, saat ini uji coba konversi kompor elpiji 3 kg ke kompor listrik di Denpasar dan Solo masih dilakukan.

Meski belum mendapat hasil dari uji coba tersebut, PLN beberapa kali sempat mengatakan bahwa penggunaan kompor listrik lebih hemat dibandingkan kompor elpiji 3 kg.

Lalu, bagaimana hitungan tarif listrik untuk penggunaan kompor listrik, yang di klaim lebih murah?

Direktur Eksekutif Energy Watch Mamit Setiawan mengatakan, pada dasarnya hemat atau tidaknya penggunaan kompor listrik bergantung pada pemakaian. Hal ini dikatakan Mamit berdasarkan dengan eksperimen dan hasil perhitungan yang ia lakukan.

“Jadi selama menggunakan tarif subsidi dengan daya 450 VA atau 900 VA, saya kira jauh lebih hemat dibandingkan menggunakan elpiji 3 kg. Tapi, semua tergantung dari pemakaian,” kata Mamit saat dihubungi Kompas.com, Kamis (29/9/2022).

Baca juga: Sempat Disebut Lebih Hemat, Apa Alasan PLN Batalkan Konversi Kompor Listrik?

Dia merinci, jika menggunakan kompor induksi selama 1 bulan dengan penggunaan 60-70 kwh, dimana untuk golongan daya 900 VA, tarif listriknya Rp 605, maka jumlah yang harus dibayar adalah Rp 36.300 hingga Rp 42.350.

Sementara itu, bagi rumah tangga dengan pemakaian 3 tabung elpiji 3 kg, dengan harga Rp 20.000 maka biaya sebulannya adalah Rp 60.000.

Jadi tentunya dengan perbangingan tersebut, penggunaan kompor listrik lebih murah.

Baca juga: Banyak Daerah Sering Mati Listrik, Kebijakan Konversi ke Kompor Listrik Diminta Tak Dipaksakan

PLN uji coba kompor listrik di Solo dan Denpasar

Direktur Distribusi PLN Adi Priyanto saat ditemui di Kantor Kementerian BUMN Kamis (29/9/2022), mengatakan, uji coba penggunaan kompor listrik yang dilakukan saat ini kepada masyarakat di Solo dan Denpasar masih dilanjutkan dan akan dievaluasi.

Melalui uji coba itu, PLN berharap bisa melihat perubahan perilaku dari pelanggan setelah melakukan penggunaan kompor listrik dua tungku tersebut.

“Jalan (uji cobanya). Kami melihat nanti perilaku dari pelanggan seperti apa. Kita catat kelebihan kelemahannya apa, dan tentunya nanti akan kita laporkan ke pemerintah,” kata Adi.

Baca juga: Program Kompor Listrik Batal, Luhut: Kita Tidak Ingin Buru-buru

Halaman:


Terkini Lainnya

Cara Buka Blokir ATM BNI lewat Mobile Banking, Memang Bisa?

Cara Buka Blokir ATM BNI lewat Mobile Banking, Memang Bisa?

Spend Smart
Libur Panjang Idul Adha, Menhub Ingatkan Masyarakat Gunakan Bus Laik Jalan

Libur Panjang Idul Adha, Menhub Ingatkan Masyarakat Gunakan Bus Laik Jalan

Whats New
2 Cara Mengatasi Mobile Banking BNI Terblokir, Jangan Panik

2 Cara Mengatasi Mobile Banking BNI Terblokir, Jangan Panik

Spend Smart
BERITA FOTO: Hadir di JFK 2024, Le Minerale Edukasi Konsumen soal Produk Daur Ulang PET

BERITA FOTO: Hadir di JFK 2024, Le Minerale Edukasi Konsumen soal Produk Daur Ulang PET

Whats New
Sejarah Kenapa Lokasi Stasiun KA di Indonesia Sering Berdekatan

Sejarah Kenapa Lokasi Stasiun KA di Indonesia Sering Berdekatan

Whats New
Otorita Sebut Investor Berebut Lahan di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan IKN

Otorita Sebut Investor Berebut Lahan di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan IKN

Whats New
Bank BCA Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Cek Posisi dan Syaratnya

Bank BCA Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Sekaya Apa VOC Sampai Bisa Menjajah Nunsantara Ratusan Tahun?

Sekaya Apa VOC Sampai Bisa Menjajah Nunsantara Ratusan Tahun?

Whats New
Catat, Ini Daftar Kereta Api Tambahan Keberangkatan Juni-Juli 2024

Catat, Ini Daftar Kereta Api Tambahan Keberangkatan Juni-Juli 2024

Whats New
Rayakan Idul Adha 1445 H, Le Minerale Donasikan Sapi Limosin ke Masjid Istiqlal

Rayakan Idul Adha 1445 H, Le Minerale Donasikan Sapi Limosin ke Masjid Istiqlal

Whats New
Kala Hitler Tak Sudi Melunasi Utang ke Negara-Negara Sekutu

Kala Hitler Tak Sudi Melunasi Utang ke Negara-Negara Sekutu

Whats New
Libur Panjang Idul Adha, Jasa Marga Catat 376.000 Kendaraan Meninggalkan Jabotabek

Libur Panjang Idul Adha, Jasa Marga Catat 376.000 Kendaraan Meninggalkan Jabotabek

Whats New
Ini Kesalahan yang Paling Sering Dilakukan Saat Investasi

Ini Kesalahan yang Paling Sering Dilakukan Saat Investasi

Earn Smart
Produk Dekorasi Rumah Indonesia Bukukan Potensi Transaksi Rp 13,6 Miliar di Interior Lifestyle Tokyo 2024

Produk Dekorasi Rumah Indonesia Bukukan Potensi Transaksi Rp 13,6 Miliar di Interior Lifestyle Tokyo 2024

Rilis
Jasa Ekspedisi Dinilai Penting, Pengguna E-Commerce Tak Bebas Tentukan Pilihan

Jasa Ekspedisi Dinilai Penting, Pengguna E-Commerce Tak Bebas Tentukan Pilihan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com