Dibayangi Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi, Harga Minyak Mentah Dunia Variatif

Kompas.com - 30/09/2022, 07:15 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

NEW YORK, KOMPAS.com – Harga minyak mentah dunia variatif pada perdagangan Kamis (29/9/2022) waktu setempat. Pergerakan harga minyak dibayangi dengan pelemahan ekuitas menyusul pengetatan ekonomi kedepan, hingga potensi penurunan pasokan OPEC+.

Mengutip Bloomberg, West Texas Intermediate ditutup pada level 81,54 dollar AS per barrel atau naik 0,3 persen. Sementara itu, Brent turun 0,8 persen menjadi 88,4 dollar AS per barrel. Harga minyak mentah juga dibayangi oleh fluktuasi pasar saham setelah ekuitas jatuh pada pembukaan perdagangan.

Fluktuasi pasar saham yang terjadi, dinilai merupakan dampak dari rencana The Fed yang akan melipatgandakan suku bunga hingga akhir tahun ini. Di sisi lain, anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya berencana menurunkan produksi minyak yang akan dibicarakan dalam pertemuan pekan depan.

Baca juga: Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

John Kilduff, mitra pendiri di Again Capital mengatakan, rencana OPEC+ itu menjadi sentimen pada harga minyak mentah berjangka di tengah sentimen risk off yang terjadi di kalangan investor. Harga minyak juga dibayangi potensi resesi serta nilai tukar dollar AS yang terus mengalami penguatan sehingga kurang menarik di mata investor.

“Ini merupakan isu makro yang berkembang akhir-akhir ini, baik dalam dinamika penawaran atau permintaan. Apa yang dilakukan bank sentral dalam menekan inflasi, kini menjadi sentimen pasar secara keseluruhan,” kata John Kilduff.

Baca juga: Erick Thohir: Harga Pertamax Bisa Turun jika Harga Minyak Dunia 75 Dollar AS Per Barrel

Pada saat yang sama, struktur pasar telah menguat dalam beberapa hari terakhir, menunjukkan pasokan yang lebih ketat. Uni Eropa mengumumkan babak baru sanksi terhadap Rusia yang melarang perusahaan-perusahaan Eropa mengirimkan minyak produsen OPEC+ ke negara-negara ketiga, yang membeli di atas batas harga yang ditetapkan secara internasional.

Ketegangan meningkat setelah jaringan pipa gas alam rusak akibat dugaan sabotase. Kebocoran keempat itu ditemukan pada hari Kamis di jaringan pipa Nord Stream di Laut Baltik. Sementara itu, pabrik penyulingan AS telah mengurangi produksi bahan bakar jet untuk memprioritaskan produksi diesel setelah kebijakan Eropa tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Whats New
Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Whats New
Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Whats New
Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Work Smart
Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Whats New
Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Penumpang Kereta Cepat 'Dioper' ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Penumpang Kereta Cepat "Dioper" ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Whats New
Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Work Smart
Cara Mengambil Uang di ATM Bersama dengan Mudah dan Cepat

Cara Mengambil Uang di ATM Bersama dengan Mudah dan Cepat

Spend Smart
Libur Nataru, Jalan Tol Seksi 1 Tebing Tinggi-Indrapura Siap Difungsikan

Libur Nataru, Jalan Tol Seksi 1 Tebing Tinggi-Indrapura Siap Difungsikan

Whats New
Ciri-Ciri Lowongan Kerja Palsu dan Cara Menghindarinya

Ciri-Ciri Lowongan Kerja Palsu dan Cara Menghindarinya

Work Smart
Lowongan Kerja Dosen Tetap Universitas Pertamina, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Dosen Tetap Universitas Pertamina, Simak Persyaratannya

Work Smart
Rekrutmen Bersama BUMN Gelombang II, Simak Daftar BUMN yang Buka Lowongan Kerja

Rekrutmen Bersama BUMN Gelombang II, Simak Daftar BUMN yang Buka Lowongan Kerja

Work Smart
Cara Bayar dan Cek Tagihan PDAM lewat Tokopedia

Cara Bayar dan Cek Tagihan PDAM lewat Tokopedia

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.