Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jelang Libur Nataru, Mendag: Harga Barang Kebutuhan Pokok Stabil

Kompas.com - 05/12/2022, 05:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan mengklaim harga barang kebutuhan pokok (bapok) secara umum stabil dan stok aman menjelang libur natal dan tahun baru (Nataru) 2022-2023.

Hal ini disampaikan Zulkifli saat menerima aduan masyarakat di sektor perdagangan bersama pengacara kondang Hotman Paris Hutapea di Kedai Kopi Johny, Jakarta, pada Sabtu (3/12/2022).

Zulkifli mengatakan, pihaknya bersama Kementerian/Lembaga serta pemerintah daerah melakukan pengawasan pergerakan harga bapok secara intensif sehingga inflasi tetap terkendali.

"Saya telah melakukan kunjungan kerja ke berbagai daerah mengecek harga dan pasokan barang kebutuhan pokok. Secara umum harga barang kebutuhan pokok stabil dan pasokannya cukup," kata Zulkifli dalam keterangannya dikutip Minggu (4/12/2022).

Baca juga: Keluh Kesah Mendag Banyaknya Buah Impor di Indonesia

Zulkifli juga memastikan barang kebutuhan pokok akan terus tersedia. Menurut dia, jika harga bapok gejolak, pemerintah akan langsung bertindak dengan memberikan subsidi baik untuk harga maupun untuk biaya logistik.

"Pemerintah menjamin ketersediaan barang pokok dan jika ada kenaikan harga, langsung disubsidi melalui Pemerintah Daerah," ujarnya.

Zulkifli mengatakan, dirinya mendapatkan aduan terkait kenaikan harga kedelai sebagai bahan baku tahu dan tempe.

Pemerintah, kata dia, telah menugaskan Bulog untuk mengimpor 300.000 ton kedelai dan akan dijual dengan harga sekitar Rp 11.000 per kilogram bila harga impornya Rp12.000 per kilogram.

"Pemerintah telah mendorong Perum Bulog untuk melakukan importasi secara langsung dari negara produsen guna menjaga ketersediaan pasokan dan harga kedelai di pasar. Jadi perajin tahu dan tempe dapat membeli dari Perum Bulog dengan harga yang terjangkau," tuturnya.

Selain itu, Zulkifli juga menerima aduan terkait kenaikan harga minyak goreng.

Ia memastikan masyarakat mendapatkan minyak goreng curah dan kemasan untuk merk Minyakita dengan harga Rp14.000/liter.

Terakhir, Mantan Ketua MPR RI ini menerima aduan terkait pengurusan izin impor produk hortikultura. Terkait hal tersebut, ia meminta importir memenuhi persyaratan sesuai aturan dan mengutamakan impor komoditas yang tidak dapat dihasilkan di dalam negeri.

"Produk hortikultura yang mampu kita hasilkan tidak perlu impor. Utamakan buah-buahan dan sayur-sayuran lokal. Buah yang sudah ada di dalam negeri tidak perlu diimpor lagi," ucap dia.

Baca juga: Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+