Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Simak Manfaat dan Risiko Saham Dividen untuk Investor Konservatif

Kompas.com - 16/11/2023, 09:00 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Investor yang cenderung ingin bermain aman dan tidak banyak mengambil risiko dapat masuk golongan investor konservatif.

Investor konservatif adalah tipe investor yang lebih suka menjaga risiko investasinya tetap rendah.

Investor jenis ini cenderung mencari cara untuk melindungi modal mereka sambil mendapatkan hasil yang stabil.

Mereka biasanya memiliki preferensi untuk investasi yang relatif aman, seperti instrumen keuangan dengan tingkat risiko yang rendah hingga sedang.

Dengan pengertian di atas, jenis investasi yang cocok untuk jenis ini adalah saham dividen.

Baca juga: Tingkatkan Literasi Finansial, Ketahui Ciri-ciri Saham Gorengan dan Blue Chip

Saham dividen adalah saham dari perusahaan yang secara rutin membayar dividen kepada pemegang saham.

Dividen adalah sebagian dari laba perusahaan yang dibagikan kepada pemegang saham sebagai pendapatan.

Dilansir dari laman sikapiuangmu.ojk.go.id, berikut ini adalah manfaat dan risiko saham dividen bagi investor konservatif.

Baca juga: Bankir-bankir Terkaya RI, Pupuk Kekayaan dari Investasi Saham

Manfaat Saham Dividen

1. Memberikan Sumber Pendapatan yang Stabil

Investor konservatif lebih suka investasi dengan risiko rendah. Dengan begitu, dividen yang dibayar secara teratur oleh perusahaan memberikan kepastian pendapatan.

2. Proteksi dari Inflasi

Dividen sering kali meningkat seiring waktu, sehingga dapat membantu melindungi nilai investasi dari efek inflasi.

3. Pertumbuhan Nilai Modal

Meskipun fokus utama dari saham dividen adalah pendapatan dividen, beberapa saham dividen juga dapat mengalami peningkatan nilai modal.

Investor bisa mendapatkan manfaat ganda dari pendapatan dividen dan kenaikan nilai saham.

Baca juga: KSEI: Investor Saham Tembus 4 Juta SID, Didominasi Milenial dan Gen Z

Risiko Saham Dividen

1. Risiko Penurunan Harga Saham

Saham dividen tidak terlindungi dari fluktuasi harga pasar. Saham dapat mengalami penurunan harga yang signifikan, terutama jika ada ketidakpastian ekonomi atau masalah dalam perusahaan yang menerbitkannya.

2. Kurangnya Pertumbuhan Dividen

Meskipun sebagian besar saham dividen membayar dividen secara teratur, pertumbuhan dividen tidak selalu dijamin.

Perusahaan mungkin mengalami kesulitan untuk meningkatkan dividen secara konsisten, terutama jika mereka beroperasi dalam industri yang berkembang lambat.

3. Risiko Kurangnya Diversifikasi

Jika portofolio investasi terlalu terfokus pada saham dividen atau sektor tertentu, investasi berisiko terkena dampak negatif jika ada masalah di sektor atau perusahaan yang bersangkutan.

Demikian adalah manfaat dan risiko saham dividen bagi investor konservatif.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com