Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Saham Paling Cuan Pekan Ini

Kompas.com - 23/05/2024, 19:00 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam perdagangan pekan sempit (20 Mei- 23 Mei 2024) terdapat lima saham yang mengalami kenaikan harga yang signifikan. Diantaranya, Barito Pacific (BRPT), Petrosea (PTRO), Barito Renewable Energy (BREN), Pantai Indah Kapuk Dua (PANI), dan Vale Indonesia (INCO).

Harga saham emiten milik taipan Prajogo Pangestu BRPT mengalami kenaikan 31,7 persen ke level Rp 1.265 per saham. Dalam tiga hari perdagangan volume transaksi BRPT tercatat sebesar 2,9 miliar saham dengan nilai Rp 3,7 triliun. BRPT membukukan laba bersih sebesar 9 juta dollar AS atau setara sekitar Rp 145,82 miliar (kurs Rp 16.202 per dollar AS) turun 60,9 persen dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar 23 juta dollar AS.

Kemudian, emiten kontraktor pertambangan PTRO juga mengalami kenaikan signifikan sebesar 26,41 persen ke level Rp 8,975 per saham. Dalam pekan sempit ini, PTRO mencatatkan volume transaksi sebesar 64,1 juta saham senilai Rp 558 miliar. Sebelumnya, PTRO berencana membagikan sebesar 3,05 juta dollar AS atau setara dengan Rp 48,7 miliar (kurs Rp 15.995 per dollar AS). 

Baca juga: Lebih Murah dari Saham, Indodax Sebut Banyak Generasi Muda Pilih Investasi Kripto

Selanjutnya, emiten renewable energy BREN yang melonjak 20,2 persen pekan ini, dan ditutup pada posisi Rp 11.150 per saham. Volume transaksi BREN sebesar 130,4 miliar dengan nilai Rp 1,4 triliun. Sebelumnya, perusahaan blak-blakan soal pergerakan harga saham yang terus menanjak. Pertama, karena BREN adalah salah satu perusahaan renewable energy yang listing di BEI, dan kedua, BREN memiliki banyak prtofolio untuk dikembangkan dalam bisnis geotermal.

Selanjutnya, saham PANI juga mengalami kenaikan signifikan sebesar 14,5 persen atau 710 poin ke level Rp 5.600 per saham. Adapun volume transaksi saham PANI dalam 3 hari perdagangan sebesar 49,7 juta saham dengan nilai Rp 269,5 miliar. Sebelumnya, PANI berencana melakukan Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMTHMETD) atau private placement sebanyak 1,56 miliar lembar saham dengan nilai nominal Rp 100 per saham. Jumlah ini setara dengan maksimum 10 persen dari jumlah modal disetor dan ditempatkan oleh perseroan.

Baca juga: Harga Bitcoin Intip Level Tertinggi Sepanjang Sejarah


Kemudian, saham INCO juga mengalami kenaikan 12,4 persen atau 560 poin ke posisi Rp 5.050 per saham. Adapun volume transaksi INCO dalam sepekan sebesar 217,3 miliar saham dengan nilai Rp 1,1 triliun. Sebagai informasi, INCO telah mendapatkan perpanjangan operasi dari Kontrak Karya (KK) menjadi Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK) oleh Kementerian ESDM pada 3 Mei 2024 lalu.

Data perdagangan di BEI mencatatkan dalam tiga hari perdagangan, terjadi peningkatan pada rata-rata frekuensi transaksi sebesar 2,92 persen menjadi 1,14 juta kali transaksi dari 1,11 juta kali transaksi pada pekan lalu. Namun, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pekan ini mengalami koreksi 1,3 persen menjadi 7.222,38 dibandingkan sebelumnya pada level 7.317,23.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Bos Pupuk Indonesia: Produksi Padi akan Turun 5,1 Juta Ton jika Program HGBT Tak Dilanjutkan

Bos Pupuk Indonesia: Produksi Padi akan Turun 5,1 Juta Ton jika Program HGBT Tak Dilanjutkan

Whats New
Masyarakat Kini Bisa Buka Rekening Superbank via Aplikasi Grab

Masyarakat Kini Bisa Buka Rekening Superbank via Aplikasi Grab

Whats New
Kemenkop-UKM Ingatkan Pentingnya Pengawasan Penggunaan QRIS

Kemenkop-UKM Ingatkan Pentingnya Pengawasan Penggunaan QRIS

Whats New
OJK Sebut Porsi Pembiayaan Bank Lewat 'Fintech Lending' Masih Rendah

OJK Sebut Porsi Pembiayaan Bank Lewat "Fintech Lending" Masih Rendah

Whats New
Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk Lulusan SMA-S1, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk Lulusan SMA-S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Menteri ESDM Sebut Izin Kelola Tambang NU Bisa Terbit Tahun Ini

Menteri ESDM Sebut Izin Kelola Tambang NU Bisa Terbit Tahun Ini

Whats New
Impor Indonesia Mei 2024 Turun, Ini Penyebabnya

Impor Indonesia Mei 2024 Turun, Ini Penyebabnya

Whats New
IHSG Ditutup Turun Tipis, Rupiah Bangkit

IHSG Ditutup Turun Tipis, Rupiah Bangkit

Whats New
HUT Jakarta, Kereta Cepat Whoosh Ada Diskon 20 Persen

HUT Jakarta, Kereta Cepat Whoosh Ada Diskon 20 Persen

Spend Smart
Neraca Perdagangan RI Surplus 2,93 Miliar Dollar AS, Menko Airlangga: Didukung Sektor Nonmigas

Neraca Perdagangan RI Surplus 2,93 Miliar Dollar AS, Menko Airlangga: Didukung Sektor Nonmigas

Whats New
Hadirkan Terobosan Baru, Wiejaya Plus Berikan Dukungan Lengkap untuk Klinik Kecantikan di Indonesia

Hadirkan Terobosan Baru, Wiejaya Plus Berikan Dukungan Lengkap untuk Klinik Kecantikan di Indonesia

Whats New
Rupiah Menguat, tetapi Masih di Atas Rp 16.300 per Dollar AS

Rupiah Menguat, tetapi Masih di Atas Rp 16.300 per Dollar AS

Whats New
Ekonom: Pelemahan Rupiah Pengaruhi Laju Pertumbuhan Pasar Saham

Ekonom: Pelemahan Rupiah Pengaruhi Laju Pertumbuhan Pasar Saham

Whats New
Pengamat Sebut Ekonomi Indonesia Terdampak Tren Pelemahan Permintaan Global

Pengamat Sebut Ekonomi Indonesia Terdampak Tren Pelemahan Permintaan Global

Whats New
Pelindo Layani Pelayaran Perdana Resort World Cruises, Pelabuhan Tanjung Priok Jadi Salah Satu Homeportnya

Pelindo Layani Pelayaran Perdana Resort World Cruises, Pelabuhan Tanjung Priok Jadi Salah Satu Homeportnya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com