KOLOM BIZ
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Experd Consultant
Eileen Rachman dan Emilia Jakob
Character Building Assessment & Training EXPERD

EXPERD (EXecutive PERformance Development) merupakan konsultan pengembangan sumber daya manusia (SDM) terkemuka di Indonesia. EXPERD diperkuat oleh para konsultan dan staf yang sangat berpengalaman dan memiliki komitmen penuh untuk berkontribusi pada perkembangan bisnis melalui layanan sumber daya manusia.

Kekuasaan yang Adiksi

Kompas.com - 02/03/2024, 08:11 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

TEMAN saya bekerja di sebuah perusahaan raksasa. Perusahaan itu sangat maju berkat kecerdasan, kerja keras, dan naluri wirausaha yang kuat dari pendirinya yang sampai sekarang masih memegang kontrol kepemimpinan.

Tentunya, ada banyak profesional dalam timnya. Namun, dominasi sang pemimpin membuat semua orang menunggu arahan dulu darinya sebelum mengambil keputusan. Jauh di hati kecilnya, pimpinan merasa bahwa tanpa dirinya semua tidak akan berjalan lancar. Sekalipun ia menggadang-gadang regenerasi, hampir semua keputusan penting masih berada di bawah kendalinya.

Tidak segan-segan, ia memveto keputusan yang dirasanya “bodoh” tanpa bertanya pada anak buahnya. Tanpa disadari, tumbuh aturan tidak tertulis dalam perusahaan tersebut bahwa apa pun yang dikatakan dan diputuskan oleh sang pemimpin akan menjadi kebijakan yang dipegang oleh organisasi. Meskipun demikian, tidak jarang pemimpin melanggar keputusan yang dibuatnya sendiri demi kepentingannya sendiri.

Baca juga: Memasuki Tahun VUCA

Pendatang baru yang masuk pada budaya kerja seperti itu pun belajar bahwa ia juga harus taat pada sistem kekuasaan terpusat seperti itu bila mau bertahan lama. Pemimpin menikmati posisinya karena satu kendali memang lebih mudah daripada bila kendali disebar. Apalagi, karena ia tidak pernah menerima umpan balik yang negatif.

Orang-orang di sekeliling pemimpin tersebut bertumbuh menjadi orang yang tidak kritis. Mereka yang berani menyuarakan pendapatnya, berargumen dengan pemimpin, perlahan-lahan akan tersingkir karena dianggap mengancam otoritasnya.

Sebaliknya, mereka yang bertahan adalah yang mampu menjaga komentarnya agar tidak menyinggung ego pemimpin. Atau, justru menikmati posisinya dengan mengamini semua ucapan pemimpin sambil mengangkat-angkat egonya, memuji tindakan dan keputusannya sekalipun kurang etis.

Begitu banyak keistimewaan dan pelayanan yang diberikan kepada pimpinan dengan tujuan agar ia bisa berfokus memikirkan perbaikan hidup mereka yang berada di bawah pimpinannya. Padahal, bagaimana seorang pemimpin bisa memahami berbagai permasalahan keruwetan transportasi publik bila perjalanannya selalu lancar bebas hambatan dengan pengawalan?

Bagaimana ia bisa mengerti bahwa kelambanan para karyawan membalas pesannya karena harus mengurus detail pekerjaan sekaligus kebutuhan rumah tangganya sendiri ketika seluruh kebutuhannya sudah disiapkan dan disediakan oleh para asisten pribadi, asisten rumah tangga dan sopir? Semakin lama pemimpin duduk di kursi kekuasaan, maka semakin menipis cadangan empati yang dimilikinya.

Kalaupun ia dulu pernah mengalami saat-saat susah, ingatan itu hanya tersisa sebagai kenangan kabur yang muncul dalam momen-momen ketika ia harus berpidato untuk menunjukkan pada khalayak bagaimana perjuangannya from zero to hero.

Baca juga: Persiapkan Pemimpin Muda Kita

Namun, ketika usia terus bertambah dan fisik pun mulai terasa makin lemah, pemimpin menyadari bahwa ia tidak akan ada selamanya berada di organisasi. Bagaimana organisasi bisa bertumbuh bila hanya ada orang-orang yang bersikap “yes man”? Siapa yang akan menyadarkannya bahwa organisasi sedang tidak baik-baik saja? Inilah akibat dari kekuasaan yang tidak terbatas, selain tidak bertumbuhnya organisasi, kualitas sumber daya manusia (SDM) pun sulit beradaptasi dengan tuntutan perubahan.

Power addict

Kuasa didefinisikan oleh para ahli sebagai kemampuan atau kapasitas untuk mengarahkan dan memengaruhi tingkah laku orang lain, bahkan kejadian, tanpa pengaruh ke diri mereka sendiri.  Kuasa bisa tampil dalam bisnis, pemerintahan, sampai lingkup terkecil kepala keluarga yang menjadi breadwinner.

 

Eileen Rachman.Dok EXPERD Eileen Rachman.
Seorang pemimpin memang memerlukan kuasa. Dalam organisasi, kita menyebutnya sebagai otoritas atau wewenang, yang kemudian diimplementasikan dalam keputusan, arahan, perintah, atau komando. Meski demikian, kerusakan dapat terjadi bila tidak ada batas dalam kekuasaan.

Sejarah menunjukkan, perang timbul manakala pemimpin menghendaki kekuasaan tunggal tanpa batas. Kita melihat bagaimana Stalin, Hitler, dan Idi Amin menjalankan kediktatorannya. Putin yang melanjutkan kekuasaannya lebih dari 15 tahun pun melakukan ekspansi ke Ukraina untuk menuntut mereka agar tunduk padanya.

Baca juga: Labirin Konflik Kepentingan

Kuasa juga bisa menjadi adiksi, membuat si empunya yang terbuai berusaha mempertahankan posisinya. Mempersiapkan suksesi menjadi sekadar wacana yang tidak terealisasi.

Profesor Gerben van Kleef dari University of Amsterdam mengatakan, pemimpin dengan kuasa yang besar biasanya juga meyakini bahwa ia adalah role model yang lebih baik dibandingkan orang lain di sekitarnya.

Seperti kata Abraham Lincoln, “Nearly all men can stand adversity, but if you want to test a man’s character, give him power.”  Tampaknya, kita semua perlu berhati-hati dengan kekuasaan ini bila tidak ingin tersedot ke dalamnya hingga berubah menjadi orang yang tidak lagi kita kenali.

Menjaga kualitas kepribadian

Psikolog David McLelland mengatakan, ada tiga kebutuhan dasar yang dapat mendorong individu untuk mendominasi dan mengendalikan orang lain, yaitu need for power, affiliation, dan achievement. Tanpa kebutuhan akan kekuasaan, tanggung jawab kepemimpinan terasa terlalu membebani. Namun, kekuasaan juga bekerja bagaikan antidepresan dalam otak.

Baca juga: Pelunturan Etika

Sebagaimana kita tahu, antidepresan yang dikonsumsi terus-menerus dalam waktu lama akan berakibat buruk pada otak hingga melemahkan kemampuan mengendalikan dirinya.

Mantan Menteri Luar Negeri Inggris Lord Owen yang adalah dokter sekaligus politikus bilang bahwa gejala hubris syndrome ini diderita oleh Margaret Thatcher, Tony Blair, dan George W Bush.

Hampir semua pemimpin yang mempertahankan posisinya lebih dari 10 tahun, berpotensi terkena sindrom haus kuasa ini. Situasi ini perlu dihindari, tidak karena ancaman politis saja, tetapi juga risiko terhadap kesehatan otak si pemimpin itu sendiri.

Inilah sebabnya pemimpin yang sedang memangku jabatan perlu selalu mengenali dan menerima kebenaran. Kita juga perlu berdisiplin diri untuk melakukan introspeksi dan menimbang apakah tindakan yang dilakukan tetap etis dan berdampak positif. Pemimpin juga perlu teliti menilai kelompoknya, apakah masih bisa bersikap obyektif atau hanya bisa “yes man”.

“They must foster a personal philosophy of interdependence and co-operation. And importantly, they must consciously, constantly strive to remain humble, and rooted in reality.”

 


Terkini Lainnya

Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Whats New
Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Whats New
BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

Whats New
KAI Services Buka Lowongan Kerja hingga 25 Mei 2024, Simak Kualifikasinya

KAI Services Buka Lowongan Kerja hingga 25 Mei 2024, Simak Kualifikasinya

Work Smart
Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Whats New
Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada 'Pertek' Tak Ada Keluhan yang Masuk

Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada "Pertek" Tak Ada Keluhan yang Masuk

Whats New
Tidak Ada 'Black Box', KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Tidak Ada "Black Box", KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Whats New
Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Whats New
Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Whats New
Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Whats New
Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Whats New
Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Whats New
Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Whats New
Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Whats New
IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

Whats New
komentar di artikel lainnya
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com