Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Heboh soal Kualifikasi Lowker KAI Dianggap Sulit, Berapa Potensi Gajinya?

Kompas.com - 23/04/2024, 14:20 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kualifikasi lowongan kerja (lowker) PT Kereta Api Indonesia (Persero) untuk program management trainee (MT) dinilai masyarakat terlalu tinggi. Namun, karyawan yang direkrut rupanya berpeluang mendapatkan gaji yang tinggi.

Seperti diketahui, beberapa waktu lalu viral di media sosial mengenai kualifikasi rekrutmen MT PT KAI karena mematok syarat IPK 3,5 dan skor TOEFL 500.

EVP Corporate Secretary KAI Raden Agus Dwinanto Budiadji mengatakan, KAI menetapkan kualifikasi rekrutmen seperti itu karena membutuhkan tenaga kerja profesional di bidang perkeretaapian.

Baca juga: Tanggung Utang Proyek Kereta Cepat Whoosh, KAI Minta Bantuan Pemerintah

KAI menilai tenaga kerja yang ahli di bidang perkeretaapian di Indonesia sangat kurang jika dibandingkan negara lain, seperti China dan Jepang.

Sementara itu, teknologi di bidang ini terus berkembang mulai dari KRL, MRT, LRT, hingga kereta cepat, sehingga tenaga kerja khususnya di bidang operator dituntut untuk bisa mengimbangi perkembangan tersebut.

"Kita ingin mendesain future leadership, tenaga profesional ke depan yang bergerak di bidang perkeretaapian, khususnya operator kereta api. Karena kita masih sangat kurang sekali tenaga ahli profesional di sini dibanding negara-negara lain," ujarnya saat ditemui di Jakarta, Senin (22/4/2024).

Baca juga: Studi Kelayakan Kereta Cepat ke Surabaya Digarap China, KAI: Kita Enggak Ikut

Selain itu, berdasarkan database KAI, selama dua tahun terakhir sebanyak 40 persen pelamar kerja yang masuk merupakan lulusan universitas dengan IPK 3,5.

"Artinya shifting ke requirement khusus yang nantinya kita siapkan di MT ini saya pikir masih proper-lah," kata Agus.

Potensi gaji

Lagi pula, para pekerja yang masuk melalui seleksi MT ini akan diberikan pelatihan terlebih dahulu sebelum kemudian menduduki posisi-posisi yang sesuai dengan yang dibutuhkan.

Baca juga: KAI Layani 4,39 Juta Penumpang Selama Lebaran 2024, Lebih Sedikit dari Perkiraan Kemenhub?

Kemudian, pekerja dari jalur seleksi MT ini bisa naik jabatan sampai ke level manajerial tergantung kinerja masing-masing.

Agus bilang, pada level manajerial, pekerja KAI bisa mendapatkan gaji sebesar Rp 25 juta-Rp 35 juta per bulan. Pekerja dengan rekrutmen MT ini tidak membutuhkan waktu yang lama untuk bisa naik ke level tersebut.

"Kalau untuk level Manager aja range-nya itu di sekitar Rp 25 juta-Rp 36 juta. Tapi enggak lamalah, biasanya kalau MT itu antara 3-5 tahun. Tergantung career path dan KPI juga menentukan sekali," ucapnya.

Baca juga: Bus Tertabrak KA Rajabasa, KAI: Sopir Tidak Indahkan Peringatan

Agus menambahkan, masyarakat yang berminat bergabung dengan KAI tetapi tidak memenuhi kualifikasi seleksi MT tersebut dapat menunggu pembukaan rekrutmen reguler.

Setidaknya ada 600-800 pekerja yang akan diambil dari seleksi rekrutmen reguler KAI tersebut.

"Kalau general nanti kita akan mengadakan lagi sekitar tahun-tahun ini, mungkin kita akan buka sekitar 600-800 itu masih membutuhkan segitu," tuturnya.

Baca juga: KAI Tebar Diskon Tiket, Ini Daftar 15 Kereta dan Rutenya

Sebelumnya diberitakan, KAI membuka lowongan kerja untuk posisi Management Trainee, mulai Rabu (17/4/2024) hingga Senin (22/4/2024).

Setidaknya ada 21 posisi yang dibuka untuk lulusan sarjana. Pendaftaran lowongan kerja KAI 2024 ini dapat dilakukan secara online melalui e-recruitment.kai.id.

Kendati demikian, lowongan kerja KAI menuai kritik dari warganet di media sosial X, dulunya Twitter.

Baca juga: KAI Layani 3,36 Juta Penumpang Selama Periode Lebaran 2024

Warganet mengeluhkan persyaratan rekrutmen PT KAI yang dinilai berstandar tinggi, seperti tinggi badan minimal 160 cm untuk pria dan 155 cm untuk wanita, nilai IPK minimal 3,5, dan kemampuan bahasa Inggris yang ditunjukkan dengan sertifikasi TOEFL dan TOEIC dengan skor minimal 500.

"Sejak 2011-an, tiap KAI membuka rekrutmen pegawai selalu minta standar tinggi, jarang atau bahkan gak pernah ngasih kesempatan buat kaum standar menengah, seperti kampus akreditasi B, atau yang punya IPK antara 3.20-4.00, standar TOEFLnya juga terlalu tinggi," ungkap @txttransportasi.

"Liat syarat pt sepur langsung insecure saya," tulis @worksfess.

Baca juga: Cara Ubah Jadwal Tiket Kereta Api di Aplikasi Access by KAI

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Menteri PPN Sebut Masih Ada Pejabat Eselon I Terima Bansos

Menteri PPN Sebut Masih Ada Pejabat Eselon I Terima Bansos

Whats New
Saham Bank-bank Besar Terkoreksi, OJK: Lumrah dan Sejalan dengan Mekanisme Pasar

Saham Bank-bank Besar Terkoreksi, OJK: Lumrah dan Sejalan dengan Mekanisme Pasar

Whats New
E-commerce Makin Ngetren, Ini Wujud Transformasi Perusahaan Jasa Logistik

E-commerce Makin Ngetren, Ini Wujud Transformasi Perusahaan Jasa Logistik

Whats New
Emiten Kertas TKIM Bakal Tebar Dividen Rp 77,8 Miliar

Emiten Kertas TKIM Bakal Tebar Dividen Rp 77,8 Miliar

Whats New
Kembangkan Energi Bersih, Pertamina NRE Siapkan Investasi 6,2 Miliar Dollar AS pada 2029

Kembangkan Energi Bersih, Pertamina NRE Siapkan Investasi 6,2 Miliar Dollar AS pada 2029

Whats New
Link Cek Hasil Seleksi Administrasi Sekolah Kedinasan 2024

Link Cek Hasil Seleksi Administrasi Sekolah Kedinasan 2024

Whats New
INKP Bakal Tebar Dividen Rp 273,5 Miliar

INKP Bakal Tebar Dividen Rp 273,5 Miliar

Whats New
AI Jadi 'Sephia' di Tempat Kerja: Benci tapi Rindu

AI Jadi "Sephia" di Tempat Kerja: Benci tapi Rindu

Whats New
P2MI: Masyarakat Jangan Lagi Termakan Pesan Berantai soal Daftar Makanan dan Bumbu Masak Tidak Halal

P2MI: Masyarakat Jangan Lagi Termakan Pesan Berantai soal Daftar Makanan dan Bumbu Masak Tidak Halal

Whats New
Strategi Pupuk Indonesia Tingkatkan Penyerapan Pupuk Bersubsidi

Strategi Pupuk Indonesia Tingkatkan Penyerapan Pupuk Bersubsidi

Whats New
PYFA Resmi Akuisisi 100 Persen Saham Perusahaan Farmasi Australia

PYFA Resmi Akuisisi 100 Persen Saham Perusahaan Farmasi Australia

Whats New
Waspada, Ini 15 Ciri-ciri Atasan Pelaku 'Micromanagement'

Waspada, Ini 15 Ciri-ciri Atasan Pelaku "Micromanagement"

Work Smart
Gandeng Baznas, Mitratel Salurkan Hewan Kurban ke Wilayah Terluar Indonesia

Gandeng Baznas, Mitratel Salurkan Hewan Kurban ke Wilayah Terluar Indonesia

Whats New
Pemerintah Bangun Pipa Gas Bumi Cirebon-Semarang II Senilai Rp 3 Triliun

Pemerintah Bangun Pipa Gas Bumi Cirebon-Semarang II Senilai Rp 3 Triliun

Whats New
Rupiah Melemah Lagi di Atas 16.400, Simak Kurs Dollar AS di 5 Bank Besar Indonesia

Rupiah Melemah Lagi di Atas 16.400, Simak Kurs Dollar AS di 5 Bank Besar Indonesia

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com