Salin Artikel

Dirut Bantah Ada Pembahasan dengan Pemerintah untuk Pailitkan Garuda Indonesia

Irfan menjelaskan, maskapai pelat merah yang dipimpinnya saat ini memang tengah menghadapi situasi sulit karena menumpuknya utang. Oleh karena itu, untuk kembali menyehatkan Garuda Indonesia, dilakukanlah restrukturisasi utang terhadap para kreditur, termasuk pula restrukturisasi operasional perusahaan.

"Pemegang saham dan manajemen akan berusaha semaksimal mungkin dan memfokuskan diri juga mengabaikan isu-isu yang tidak terkait upaya restrukturisasi, untuk memastikan restrukturisasi ini berhasil karena ini kewajiban kita bersama," ujar Irfan kepada Kompas.com, Rabu (27/10/2021).

"Upaya inilah yang dilakukan setiap hari, 24 jam oleh manajemen, pemegang saham, komisaris dengan para adviser kami. Jadi jangan dibilang bahwa kita ada opsi mempailitkan atau mengganti (dengan maskapai lain)," lanjutnya.

Menurut Irfan, meskipun ada banyak pandangan dari berbagai pihak tentang keberlangsungan Garuda Indonesia sebagai maskapai, namun saat ini pihaknya dan pemerintah fokus pada upaya untuk menyehatkan kembali perusahaan.

Di sisi lain, kata dia, proses restrukturisasi tentu memakan waktu yang panjang karena melibatkan banyak pihak, mulai dari lender, lessor, hingga pemegang sukuk global. Upaya negosiasi pun terus dilakukan ke pihak-pihak yang memiliki piutang dengan Garuda Indonesia.

Dengan demikian, keberhasilan dari restrukturisasi dan negosiasi juga bergantung pada banyak pihak. Maka, bersamaan dengan itu pemerintah menyiapkan PT Pelita Air Service, anak usaha dari PT Pertamina (Persero) untuk masuk ke penerbangan berjadwal.

Tujuannya, bila restrukturisasi dan negosiasi tak berhasil dilakukan, maka pemerintah bisa membesarkan Pelita Air Service sebagai maskapai yang melayani penerbangan berjadwal.

Irfan menekankan, mempersiapkan Pelita Air bukan berarti Garuda Indonesia akan dipailitkan, melainkan pemerintah masih mengupayakan untuk maskapai pelat merah ini sehat kembali.

"Jadi lihatnya dari dua sisi itu. Karena kalau kita rembetin kemana-mana, ada analisa atau interpretasi dari pihak-pihak lain, ceritanya malah jadi disimpulkan 'Oh pemerintah mau mempailitkan Garuda'. Kan pening saya juga jawabnya kalau sudah begitu. Emang siapa juga yang bilang pemerintah mau pailitkan Garuda? Kan enggak ada," pungkasnya.

https://money.kompas.com/read/2021/10/27/165900526/dirut-bantah-ada-pembahasan-dengan-pemerintah-untuk-pailitkan-garuda-indonesia

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Resesi Global di Depan Mata, Waktunya Kurangi Investasi dan Simpan Uang Tunai?

Resesi Global di Depan Mata, Waktunya Kurangi Investasi dan Simpan Uang Tunai?

Whats New
Resesi Global Mengancam, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Sudah Pulih

Resesi Global Mengancam, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Sudah Pulih

Whats New
Dilema Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Stasiunnya Jauh dari Pusat Kota

Dilema Kereta Cepat Jakarta-Bandung, Stasiunnya Jauh dari Pusat Kota

Whats New
Di Banyak Negara, Kereta Cepat Dibangun untuk Bersaing dengan Pesawat

Di Banyak Negara, Kereta Cepat Dibangun untuk Bersaing dengan Pesawat

Whats New
BUMN ID Food Kembangkan Ekosistem Rantai Pasok Nelayan

BUMN ID Food Kembangkan Ekosistem Rantai Pasok Nelayan

Whats New
Ekonomi Sirkular Berpotensi Sumbang PDB hingga Rp 638 Triliun pada 2030

Ekonomi Sirkular Berpotensi Sumbang PDB hingga Rp 638 Triliun pada 2030

Whats New
Konsep TMII 70 Persen Area Hijau, Kementerian PUPR: Bangunan Tak Diperlukan Kami Bongkar

Konsep TMII 70 Persen Area Hijau, Kementerian PUPR: Bangunan Tak Diperlukan Kami Bongkar

Whats New
Ekonom Ungkap Penyebab Rupiah Melemah ke Rp 15.200 per Dollar AS

Ekonom Ungkap Penyebab Rupiah Melemah ke Rp 15.200 per Dollar AS

Whats New
Program Kompor Listrik Batal, Wamen BUMN: Belum Ada Rencana Melanjutkan

Program Kompor Listrik Batal, Wamen BUMN: Belum Ada Rencana Melanjutkan

Whats New
Info Lengkap Biaya Admin Transfer BCA ke BRI

Info Lengkap Biaya Admin Transfer BCA ke BRI

Whats New
Cara Cetak Kartu ASN Virtual BKN secara Online

Cara Cetak Kartu ASN Virtual BKN secara Online

Whats New
Pimpin Sidang Pertemuan AMM G20, Mentan SYL: Kolaborasi adalah Kunci Atasi Tantangan

Pimpin Sidang Pertemuan AMM G20, Mentan SYL: Kolaborasi adalah Kunci Atasi Tantangan

Rilis
Indodax: Minat Investasi Kripto Tinggi, tapi Literasi Masih Jadi Tantangan

Indodax: Minat Investasi Kripto Tinggi, tapi Literasi Masih Jadi Tantangan

Whats New
Ultah ke-75, Luhut: Baru di Masa Presiden Jokowi Saya Mampu Mengabdi secara Konkret...

Ultah ke-75, Luhut: Baru di Masa Presiden Jokowi Saya Mampu Mengabdi secara Konkret...

Whats New
KB Bukopin Gandeng PPA Kelola Aset Berkualitas Rendah Rp 1,3 Triliun

KB Bukopin Gandeng PPA Kelola Aset Berkualitas Rendah Rp 1,3 Triliun

Whats New
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.