Salin Artikel

Kasus Harian Omicron Meningkat, Luhut: Tak Perlu Khawatir Berlebihan, Tapi Tetap Super Waspada

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengimbau kepada masyarakat untuk tidak perlu khawatir meski kasus harian virus varian Omicron terus meningkat.

Alasannya, angka kasus harian varian Omicron masih begitu rendah dibandingkan virus varian Delta yang terjadi pada pertengahan tahun 2021 lalu, yang mencapai 56.000 kasus harian terkonfirmasi.

"Kami mencoba menganalisa bahwa jumlah rawat inap di Indonesia lebih tinggi dari Delta apabila kasus harian lebih tinggi dari seperti tahun lalu hampir 56.000. Bisa saja nanti tiga kali lipat dari itu bila tidak berhati-hati," kata dia dalam Konferensi Pers PPKM, Senin (31/1/2022).

"Namun hingga saat ini, kami masih memperkirakan angka tersebut kecil kemungkinan terjadi karena berbagai simulasi yang kami susun dari kami dan para pakar, angka ini masih jauh. Dan kita tidak perlu khawatir berlebihan tetapi kita tetap super waspada," sambung Luhut.

Luhut yang juga Koordinator Penanganan PPKM Wilayah Jawa dan Bali ini menyebutkan, hingga 30 Januari 2022, kasus konfirmasi varian Omicron masih berada di angka seperlima ketimbang kondisi varian Delta.

Selain itu, lanjut Luhut, jumlah yang dirawat di rumah sakit di Indonesia saat ini diklaim masih berada pada kapasitas cukup aman, yakni sepersepuluh dari puncak varian Delta.

"Estimasi kami lakukan sebagai langkah mitigasi apabila terjadi keganasan dari Omicron ini, Kementerian Kesehatan telah mempersiapkan fasilitas kesehatan sangat memadai. Jauh lebih bagus dari tahun-tahun lalu," ucapnya.

Meningkatnya Kasus Omicron di Jawa-Bali

Di sisi lain, dalam sepekan terakhir ini, kasus Covid-19 di wilayah yang ia tangani terus meningkat. Maka dari itu, pemerintah akan terus memantau perkembangan kasus Covid-19 di Jawa dan Bali.

"Kasus Covid-19 di Jawa dan Bali terus meningkat namun terdapat penurunan juga penurunan kasus harian dalam 7 hari terakhir ini. Dan ini seperti anomali yang kami lihat. Meksi kami terus mengamati dalam perkembangan satu minggu ke depan," ucapnya.

Luhut mengungkapkan bahwa DKI Jakarta masih mendominasi peningkatan jumlah kasus konfirmasi varian Omicron. Namun dalam beberapa hari terakhir, kasus konfirmasi juga mulai terdeteksi dan naik cukup signifikan di provinsi lain selain Jawa dan Bali.

"Saat ini, kasus konfirmasi masih didominasi DKI Jakarta," ucapnya.

Mengenai positivity rate, kata mantan Menko Polhukam ini, juga sudah berada di atas standar Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO sebesar 5 persen. Hal tersebut didorong oleh positivity rate jumlah orang yang melakukan polymerase chain reaction (PCR) test yang mencapai 24 persen.

"Jumlah orang dites harian juga meningkat cukup signifikan dibandingkan beberapa waktu yang lalu. Ini saya kira kerja keras TNI, Polri yang perlu kita apresiasi," ujar Luhut.

https://money.kompas.com/read/2022/01/31/154700026/kasus-harian-omicron-meningkat-luhut--tak-perlu-khawatir-berlebihan-tapi-tetap

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jurus Erick Thohir Stabilkan Harga Tiket Pesawat Garuda Indonesia

Jurus Erick Thohir Stabilkan Harga Tiket Pesawat Garuda Indonesia

Whats New
Utang Menyusut Jadi Rp 417 Triliun di Juni 2022, Dirut PLN: Berkat Arahan Menteri BUMN

Utang Menyusut Jadi Rp 417 Triliun di Juni 2022, Dirut PLN: Berkat Arahan Menteri BUMN

Whats New
Menteri PUPR Yakin Pembangunan KIPP Tahap I di IKN Rampung Tahun 2024

Menteri PUPR Yakin Pembangunan KIPP Tahap I di IKN Rampung Tahun 2024

Whats New
Diisukan Akan Naik, Ini Harga Pertalite Terbaru di SPBU Pertamina

Diisukan Akan Naik, Ini Harga Pertalite Terbaru di SPBU Pertamina

Spend Smart
Pimpin Upacara HUT RI di Mimika, Bahlil Ingatkan PT Freeport Harus Dikelola dengan Baik

Pimpin Upacara HUT RI di Mimika, Bahlil Ingatkan PT Freeport Harus Dikelola dengan Baik

Whats New
Lotte Shopping Avenue Gelar Promo Agustusan hingga 'Citayam Fashion Week'

Lotte Shopping Avenue Gelar Promo Agustusan hingga "Citayam Fashion Week"

Whats New
Menteri PUPR: Ada Jalan Tol, Jarak Balikpapan ke IKN hanya 30-40 Menit

Menteri PUPR: Ada Jalan Tol, Jarak Balikpapan ke IKN hanya 30-40 Menit

Whats New
Kado Hut Ke-77 RI, Pertamina Temukan Cadangan Hidrokarbon di Papua Barat

Kado Hut Ke-77 RI, Pertamina Temukan Cadangan Hidrokarbon di Papua Barat

Whats New
Kisah Audry Nyonata, Engineer Lulusan ITB yang Kembangkan Fitur di Aplikasi GrabMerchant hingga Dipakai di Thailand

Kisah Audry Nyonata, Engineer Lulusan ITB yang Kembangkan Fitur di Aplikasi GrabMerchant hingga Dipakai di Thailand

BrandzView
Cara Transfer Kuota Axis 2022 ke Sesama Axis dan Operator Lain

Cara Transfer Kuota Axis 2022 ke Sesama Axis dan Operator Lain

Spend Smart
Gandeng Microsoft, ROC9.id Bangun Ketahanan Digital yang Inklusif di Indonesia

Gandeng Microsoft, ROC9.id Bangun Ketahanan Digital yang Inklusif di Indonesia

Rilis
Jokowi Patok Pertumbuhan Ekonomi RI Tahun Depan 5,3 Persen

Jokowi Patok Pertumbuhan Ekonomi RI Tahun Depan 5,3 Persen

Whats New
Stabil, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini 0,5 Gram Hingga 1.000 Gram

Stabil, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini 0,5 Gram Hingga 1.000 Gram

Whats New
Pidato Jokowi: Belanja Negara Tahun Depan Rp 3.041 Triliun

Pidato Jokowi: Belanja Negara Tahun Depan Rp 3.041 Triliun

Whats New
Melecut Belanja Daerah untuk Pemulihan Ekonomi

Melecut Belanja Daerah untuk Pemulihan Ekonomi

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.