Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Tak Hanya AS, Beberapa Negara Ekonomi Utama Diproyeksi Alami Resesi dalam 1 Tahun ke Depan

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah negara ekonomi utama diperkirakan akan mengalami resesi, tak hanya Amerika Serikat (AS). Kondisi tersebut pada akhirnya akan semakin mendorong ekonomi global ke dalam perlambatan pertumbuhan.

Mengutip Indiatimes, Senin (25/7/2022), menurut perusahaan keuangan global asal Jepang, Nomura Holdings, dalam 12 bulan ke depan negara di Zona Euro, Inggris, Jepang, Korea Selatan, Australia dan Kanada akan jatuh ke dalam resesi bersama dengan Amerika Serikat (AS).

Kepala Ekonom Nomura Rob Subbaraman mengatakan dalam sebuah catatan penelitiannya, bahwa kondisi resesi tersebut terjadi sebagai imbas kebijakan bank sentral yang ingin mengendalikan lonjakan inflasi sehingga berpotensi membuat kesalahan dengan pengetatan moneter yang terlalu agresif, yang imbasnya mengorbankan pertumbuhan ekonomi.

Kedalaman resesi akan bervariasi antar negara. Di AS, Nomura memperkirakan terjadi resesi yang dangkal tapi panjang dalam lima kuartal, yang dimulai dari kuartal terakhir tahun ini.

Sementara pada Eropa, kemerosotan ekonomi bisa jauh lebih dalam jika Rusia sepenuhnya menghentikan pasokan gas ke wilayah tersebut. Nomura pun melihat ekonomi AS dan Kawasan Euro akan mengalami kontraksi 1 persen pada 2023.

Untuk negara dengan ekonomi menengah, termasuk Australia, Kanada, dan Korea Selatan, ada risiko resesi yang lebih dalam dari perkiraan jika kenaikan suku bunga memicu kegagalan perumahan, menurut Nomura.

Saat ini sektor perumahan di negara-negara tersebut sedang mengalami ledakan permintaan dan kenaikan suku bunga dikhawatirkan merusak pasar properti.

Sedangkan Jepang diperkirakan menjadi negara yang memiliki resesi paling ringan dari kelompok itu, berkat dukungan kebijakan yang sedang berlangsung dan pembukaan kembali ekonomi yang tertunda.

Laporan Nomura juga menyatakan bahwa China cukup berbeda, karena ekonominya pulih dengan bantuan kebijakan akomodatif, meskipun tetap berisiko terjadi penguncian baru selama Beijing tetap menerapkan strategi nol-Covid.

Perusahaan keuangan ini turut memperkirakan inflasi yang tinggi di sebagian besar negara kemungkinan akan bertahan, karena tekanan harga telah menyebar tak hanya pada komoditas utama tapi juga ke barang dan jasa, serta persewaan dan upah.

"Meningkatnya tanda-tanda bahwa ekonomi dunia memasuki perlambatan pertumbuhan yang tersinkronisasi, yang berarti negara-negara tidak dapat lagi mengandalkan rebound ekspor untuk pertumbuhan, sehingga mendorong kami untuk memperkirakan beberapa resesi," tulis Nomura.

https://money.kompas.com/read/2022/07/25/163000926/tak-hanya-as-beberapa-negara-ekonomi-utama-diproyeksi-alami-resesi-dalam-1

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menko Airlangga Sarankan Saham PT PON Hanya Dimiliki Satu Pihak

Menko Airlangga Sarankan Saham PT PON Hanya Dimiliki Satu Pihak

Whats New
ASDP Relokasi KMP Jatra II untuk Perkuat Penyeberangan Jarak Jauh Ketapang-Lembar

ASDP Relokasi KMP Jatra II untuk Perkuat Penyeberangan Jarak Jauh Ketapang-Lembar

Whats New
Buruh Demo PLN Tolak Upah Turun hingga Desak Tenaga 'Outsourcing' Jadi Karyawan

Buruh Demo PLN Tolak Upah Turun hingga Desak Tenaga "Outsourcing" Jadi Karyawan

Rilis
Targetkan Bisnis KPR Tumbuh Dua Kali Lipat di 2023, Bank Muamalat Genjot Pembiayaan 'Take Over' Rumah

Targetkan Bisnis KPR Tumbuh Dua Kali Lipat di 2023, Bank Muamalat Genjot Pembiayaan "Take Over" Rumah

Rilis
Kunjungi Morowali dan Konawe, Kepala Bappenas Susun 'Master Plan' Kawasan Industri

Kunjungi Morowali dan Konawe, Kepala Bappenas Susun "Master Plan" Kawasan Industri

Rilis
Sandiaga Uno: Anak Muda Jangan Jadi Kaum Rebahan, Jadilah Agen Perubahan

Sandiaga Uno: Anak Muda Jangan Jadi Kaum Rebahan, Jadilah Agen Perubahan

Whats New
Tim Likuidasi: 854 Nasabah Wanaartha Life yang Mewakili 1.867 Polis Sudah Ajukan Tagihan

Tim Likuidasi: 854 Nasabah Wanaartha Life yang Mewakili 1.867 Polis Sudah Ajukan Tagihan

Whats New
Krakatau International Port Tawarkan Solusi Pengembangan Sektor Logistik dan Pelabuhan di IKN

Krakatau International Port Tawarkan Solusi Pengembangan Sektor Logistik dan Pelabuhan di IKN

Whats New
Gara-gara Kurang Promosikan F1 Boat Race di Danau Toba, Luhut 3 Kali Ditegur Jokowi

Gara-gara Kurang Promosikan F1 Boat Race di Danau Toba, Luhut 3 Kali Ditegur Jokowi

Whats New
Kenaikan Suku Bunga The Fed Lebih Ringan, Saham-saham Bank Digital Ini Menguat Signifikan

Kenaikan Suku Bunga The Fed Lebih Ringan, Saham-saham Bank Digital Ini Menguat Signifikan

Whats New
Soal Program Bagi-bagi Rice Cooker, Kementerian ESDM: Masih dalam Pembahasan

Soal Program Bagi-bagi Rice Cooker, Kementerian ESDM: Masih dalam Pembahasan

Whats New
Bank Jago Syariah Luncurkan Deposito yang Bisa Dicairkan Tanpa Penalti

Bank Jago Syariah Luncurkan Deposito yang Bisa Dicairkan Tanpa Penalti

Whats New
Sederet Perusahaan Indonesia Jadi Sponsor F1 Powerboat, Ada Wilmar hingga Mayora

Sederet Perusahaan Indonesia Jadi Sponsor F1 Powerboat, Ada Wilmar hingga Mayora

Whats New
Nasabah Wanaartha Life Ajukan PKPU, OJK: Kami Menghargai Hak Pemegang Polis

Nasabah Wanaartha Life Ajukan PKPU, OJK: Kami Menghargai Hak Pemegang Polis

Whats New
Syarat dan Cara Daftar Lazada PayLater dengan Mudah

Syarat dan Cara Daftar Lazada PayLater dengan Mudah

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+