"Rosa Rosa" Versi Irwan Hidayat

Kompas.com - 13/10/2010, 07:49 WIB
Oleh Pieter P Gero

KOMPAS.com - Belakangan ini iklan produk Kuku Bima Energik ataupun Tolak Angin dengan bintang sejumlah olahragawan dan tokoh berlatar belakang budaya dan pemandangan alam bermunculan di media massa. Kedua produk itu merupakan produk andalan PT Sido Muncul yang dipimpin Irwan Hidayat.

Pria kelahiran Yogyakarta, 23 April 1947, dan sulung dari lima bersaudara ini meneruskan bisnis jamu yang dikembangkan dari sang nenek sejak 70 tahun lalu. Berawal di Yogyakarta, sejak tahun 1949, PT Sido Muncul (Impian yang Terwujud) pindah dan berbasis di Semarang, Jawa Tengah.

Ditemui di kantornya di Jakarta awal Oktober, Irwan bertutur soal bagaimana dia mengelola perusahaan keluarga ini bersama adik-adiknya. ”Kompak dan rukun menjadi modal utama PT Sido Muncul seperti sekarang ini. Soal kesuksesan merupakan rahasia Tuhan,” ujarnya. Dia menambahkan, ”Jika saudara rukun, tanah akan menjadi emas”.

Berikut petikan wawancara dengan Irwan Hidayat:

Mengedepankan budaya dan keunikan alam dalam promosi produk, apa latar belakangnya?

Pertama, ide ini muncul saat Malaysia menggunakan sejumlah budaya kita sebagai bagian dari promosi pariwisatanya. Ini berarti semua budaya kita itu bagus dan dimanfaatkan negara lain. Mengapa kita sendiri tidak menggunakannya? Saya lantas berpikir mengapa tidak saya gunakan dan digabungkan dengan mengiklankan, mempromosikan produk saya. Jadi, di satu sisi saya berharap penjualan produk meningkat sekaligus juga membuat budaya dan keunikan alam kita menjadi lebih berguna.

Maksudnya?

Seperti pariwisata. Kami pergi ke Papua, Sumba Barat (Nusa Tenggara Timur), serta Labuan Bajo dan Komodo (Flores Barat, Nusa Tenggara Timur). Iklan dan promosi itu bisa memuat produk kami dikenal orang dan daerah- daerah ini lebih maju, terutama pariwisatanya, karena kini dikenal orang.

Kuku Bima Energik dengan bintang iklan olahragawan hingga Mbah Marijan bagaimana?

Pertama, itu jamu kuat. Tahun 2004, kami buat pengembangannya sebagai minuman energik. Jadilah merek Kuku Bima Energik. Bukan jamu lagi, tetapi minuman suplemen untuk menambah semangat dan daya tahan tubuh. Jadi, para olahragawan yang dipakai. Tetapi, kami menggunakan Mbah Marijan itu karena praktisi kebudayaan, penjaga Gunung Merapi, ini khan tradisi orang Indonesia. Dia juga kejawen. Terus menggunakan kata rosa (baca: roso) itu karena menjunjung bahasa lokal. Mengapa harus pakai bahasa asing.

Saya tidak bilang jelek pakai bahasa asing. Ternyata dengan bahasa lokal ini hasilnya bagus. Dan kini, semua orang tahu rosa (kuat) itu apa, semua gara-gara Mbah Marijan.

Penjualan meningkat?


Page:
EditorJimmy Hitipeuw

Terkini Lainnya


Close Ads X