Kompas.com - 19/01/2013, 17:06 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

JAKARTA, KOMPAS.com Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menerjunkan tim cepat tanggap dari Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya (DJPB) dan Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) untuk melakukan penelitian dan mencari solusi dalam mengatasi kematian ikan massal di Waduk Jatiluhur, Jawa Barat.     

"Tim ini berasal dari Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) Sukabumi yang bertugas untuk mengidentifikasi lokasi terdampak dan jumlah pembudidaya yang terkena musibah," ujar Direktur Jenderal Perikanan Budidaya Slamet Soebijakto, Sabtu (19/1/2013) di Jakarta.     

Menurut Slamet, dalam kurun waktu 2008-2010 telah dilakukan pilot project penebaran bandeng di Waduk Jatiluhur melalui pengelolaan perikanan secara bersama (co management). Selama kurun waktu tersebut, tidak terjadi kematian ikan massal.     

Ia menambahkan, berdasarkan hasil identifikasi Tim DJPB di Waduk  Jatiluhur, daerah terdampak musibah kematian massal berlokasi di lima zona, dari Desa Tajur, Kecamatan Sindang, sampai Desa Sindang Laya, Kecamatan Sukatani, dan hampir sebagian besar pembudidaya mengalami kematian ikan massal.     

Untuk itu, diharapkan para pembudidaya agar menggunakan pakan ikan yang ramah lingkungan dan DJPB akan berkoordinasi dengan pemda setempat terkait dengan peraturan-peraturan yang menyangkut zonasi dan daya dukung waduk.

"Sebagai langkah konkret, dalam waktu dekat DJPB akan melakukan penebaran ikan bandeng guna memperbaiki kondisi kualitas air di Waduk Djuanda," papar Slamet.        

Pekan ini, diberitakan bahwa sejumlah ikan budidaya di Waduk Jatiluhur mengalami kematian massal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.