BI Apresiasi Perbankan Belum Naikkan Bunga Kredit

Kompas.com - 05/07/2013, 15:58 WIB
Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardjojo.
KOMPAS/RADITYA HELABUMIGubernur Bank Indonesia Agus Martowardjojo.
|
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com — Bank Indonesia (BI) mengapresiasi langkah perbankan nasional yang belum menaikkan suku bunga kreditnya. Meski bank sentral baru saja menaikkan suku bunga acuan (BI Rate) dan Fasbi Rate sebesar 25 bps.

"Kita lihat masih secara umum tetap sama (suku bunga kreditnya). Terima kasih kepada perbankan yang sudah mendukung terus," kata Gubernur BI Agus Martowardojo saat ditemui di Gedung BI Jakarta, Jumat (5/7/2013).

Agus menambahkan, dalam tiga hari terakhir, arus modal asing juga sudah mulai masuk. Oleh karenanya, hal ini akan memberi efek positif kepada perekonomian dalam negeri.

Dengan kondisi ini, perbankan juga akan melihat bahwa kecenderungan untuk menaikkan bunga kredit belum perlu dilakukan. Jika menaikkan bunga kreditnya, maka perbankan juga akan mendapat persaingan antarbank.

Jika perbankan menaikkan bunga kreditnya, maka nasabah akan memilih perbankan lain yang memberikan bunga kredit lebih murah.

"Tapi kita akan terus monitor inflow-nya. Tapi yang utama sekarang kita fokus ke inflasi," tambahnya.

Bagaimanapun, menjaga inflasi ini penting dilakukan karena akan mempengaruhi penetapan suku bunga kredit perbankan.

Seperti diberitakan, Agus mengharapkan agar pelaku pasar memahami kondisi global yang masih belum menentu sehingga dikhawatirkan akan memperlambat pertumbuhan kredit.

"Kami mohon agar bunga kredit, terutama bunga kredit UMKM, tidak naik terlalu cepat. Jika melihat kenaikan BI Rate, ini demi pertumbuhan kredit ke masyarakat juga," kata Agus saat ditemui di hotel JW Marriot Jakarta, Jumat (14/6/2013) malam.

Memang, kenaikan BI Rate ini akan memicu pertambahan suku bunga dasar kredit (SBDK). Bila perbankan menerapkan kenaikan SBDK tersebut, otomatis bunga kredit juga akan naik. Namun, di tengah kondisi perekonomian global yang belum pulih, hal ini tentu saja akan menghambat permintaan kredit di masyarakat.

"Ini yang kita dorong agar masyarakat bisa semakin tumbuh dengan situasi global yang terjadi dengan asumsi penurunan pertumbuhan ekonomi pada tahun ini," katanya.

Sebelumnya, Direktur BTN Saud Pardede menyatakan kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia untuk tahap awal akan berpengaruh pada suku bunga simpanan, terutama deposito. Untuk suku bunga kredit, perseroan masih memantau kondisi dalam tiga bulan ke depan.

"Kenaikan BI Rate akan berpengaruh pada biaya dana kami karena bunga deposito akan naik. Namun, jika kami menaikkan suku bunga kredit sedangkan bank lain tidak, ini tentunya kredit kami akan tidak laku," ujarnya.

Dia menjelaskan kenaikan BI Rate sebesar 25 basis poin menjadi 6 persen masih dalam perkiraan perseroan. Artinya, BTN masih bisa mengantisipasi kenaikan suku bunga acuan itu.

"Kecuali jika kenaikannya di luar perkiraan kami, hal itu akan mempengaruhi suku bunga kredit. Kami masih melihat berbagai hal sebelum menaikkan bunga KPR," urainya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X