Saham Apple dan Blackberry Merah, Wall Street Variatif

Kompas.com - 11/07/2013, 07:27 WIB
EditorErlangga Djumena
SHUTTERSTOCK

NEW YORK, KOMPAS.com - Saham-saham di Wall Street berakhir bervariasi pada Rabu (10/7/2013) waktu setempat, (Kamis pagi WIB), setelah risalah pertemuan kebijakan terakhir Federal Reserve menyatakan pihaknya bisa mengakhiri program stimulus QE pada akhir tahun ini.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun tipis 8,68 poin (0,06 persen) menjadi 15.291,66. Indeks berbasis luas S&P 500 juga sedikit berubah, naik 0,30 poin (0,02 persen) menjadi 1.652,62. Sementara itu, indeks komposit teknologi Nasdaq naik 16,50 poin (0,47 persen) menjadi 3.520,76.

Risalah pertemuan kebijakan terakhir Fed menunjukkan dukungan yang signifikan terhadap penutupan program pembelian obligasi, pelonggaran kuantitatif (QE) bahkan sebelum target pertengahan 2014  yang dicanangkan oleh Ketua Fed Ben Bernanke.

Namun, risalah mencatat, banyak anggota menunjukkan bahwa perbaikan lebih lanjut dalam prospek pasar tenaga kerja akan diperlukan sebelum penurunan pembelian aset layak dilakukan.

Risalah pertemuan itu konsisten dengan sikap Fed tentang pengurangan stimulus, kata Alan Skrainka, kepala investasi Cornerstone Wealth Management.

"Tidak ada kejutan besar sama sekali," kata Skrainka. "Itu hanya memperkuat pandangan bahwa QE akan segera dikurangi, tetapi pada waktu yang tepat dan akan tergantung pada data ekonomi."

Saham Apple turun 0,4 persen setelah seorang hakim federal memutuskan bahwa perusahaan melanggar undang-undang antitrust dalam persekongkolan dengan para penerbit untuk menaikkan harga e-book.   Hakim memerintahkan sidang baru untuk menilai kerugian yang harus dibayar.

Tribune Company naik 3,2 persen setelah mengumumkan rencana untuk melakukan spin off (pemecahan perusahaan) pada divisi surat kabarnya yang sedang kesulitan dari kepemilikan stasiun televisi yang sedang berkembang.

Peritel diskon Family Dollar naik 7,1 persen setelah mengalahkan perkiraan kuartal ketiga fiskalnya, dengan laba bersih datang pada 1,05 sen AS per saham, dua sen lebih tinggi dari yang diharapkan.

Dollar General, pengecer diskon lainnya, naik 5,8 persen.

Pengebor minyak dan gas Nabors Industries turun 6,3 persen setelah mengindikasikan laba operasional kuartal keduanya akan lebih rendah dari ekspektasi analis. Perusahaan juga mengatakan peningkatan efisiensi dari perusahaan minyak yang beroperasi bisa mengurangi laba pada akhir tahun.

Jaringan toko obat Walgreens naik 3,0 persen setelah meningkatkan dividen kuartalannya sebesar 14,5 persen.

Produsen ponsel pintar BlackBerry turun 3,7 persen setelah dilaporkan bahwa perusahaan merencanakan PHK lebih banyak di tengah penjualan yang mengecewakan dari sebagian besar perangkat terbarunya baru-baru ini.

Pembuat produk perawatan kulit Nu Skin melonjak 19,2 persen setelah menaikkan perkiraan labanya untuk kuartal kedua.



Sumber AFP/ANTARA
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X