Inilah Calon Mendag Versi Kadin, jika Gita Wirjawan Mundur

Kompas.com - 20/09/2013, 19:23 WIB
Menteri Perdagangan RI Gita Wirjawan, saat menghadiri orasi ilmiah di Unisma Malang, Jawa Timur, Kamis (19/9/2013). KOMPAS.com/Yatimul AinunMenteri Perdagangan RI Gita Wirjawan, saat menghadiri orasi ilmiah di Unisma Malang, Jawa Timur, Kamis (19/9/2013).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Para pengusaha mulai bersuara terkait dengan kemungkinan Menteri Perdagangan Gita Wirjawan mundur dari posisinya saat ini.

Wakil Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Pemberdayaan Daerah, Natsir Mansyur, mengatakan, masih banyak pengganti yang tepat untuk menduduki jabatan Menteri Perdagangan jika Gita Wirjawan resmi mundur demi konvensi Partai Demokrat.

“Yang punya jam terbang tinggi dan pengalaman untuk mengangkat kinerja Kemendag, seperti Marie Elka Pangestu bila perlu dikembalikan ke Kemendag,” kata Natsir, dalam siaran tertulisnya, di Jakarta, pada Jumat (20/9/2013).

Selain Marie yang kini menjabat sebagai Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI (Menparekraf), ada nama-nama lain yang dinilai kompeten mengurusi perdagangan, seperti, Chairul Tanjung, Arilangga Hartarto,Chris Kanter, serta Benny Soetrisno.

Pakar ekonomi juga bisa menjadi alternatif jika Gita mundur. Natsir menyebutkan, Aviliani, Henri Saparini, Didik Rachbini, staf ahli wapres Mohamad Ikhsan, dan staf ahli Presiden dari UI Firmansyah juga bisa menduduki posisi tersebut.

“Saya kira masih banyak stok calon Menteri Perdagangan yang memahami masalah perdagangan, karena ini hak prerogratif Presiden, kita serahkan saja ke Presiden yang lebih tahu siapa yang tepat,” lanjutnya.

Menurut Natsir, seorang menteri perdagangan harus mampu mengatasi masalah impor produk industri dan pangan, menjaga pasar dalam negeri, mengurusi antrean free trade agreement (FTA), hingga mencari solusi defisit transaksi dagang dengan China.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Berdasarkan pengalaman saya sebagai pengusaha yang banyak berhubungan dengan pemerintah, Kementerian perdagangan itu memiliki peran strategis terhadap perekonomian Indonesia, jadi menterinya perlu fokus mengatasi persoalan 2 tahun transaksi perdagangan Indonesia yang defisit,” pungkasnya.

Sebelumnya, Gita Wirjawan menyatakan menyatakan siap mundur jika keikutsertaannya dalam konvensi capres Partai Demokrat terdapat konflik kepentingan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X