Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/04/2014, 07:07 WIB
EditorErlangga Djumena

WASHINGTON, KOMPAS.com - Pertumbuhan ekonomi global rapuh dan terlalu rendah. Inflasi rendah di zona euro telah melenyapkan pekerjaan. Tensi geopolitik yang merebak dari krisis Ukraina setelah aneksasi Rusia atas Republik Otonom Crimea menjadi ancaman bagi pertumbuhan.

Demikian dikatakan Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde, Rabu (2/4/2014), di Washington, Amerika Serikat, menjelang pertemuan para menteri keuangan dan para gubernur bank sentral.

Lagarde mengingatkan, pertumbuhan global bisa di bawah tingkat yang layak. Ini tidak akan mampu menciptakan lapangan kerja di tengah pengangguran yang sedang tinggi di Barat.

”Pertumbuhan ekonomi bergantung pada kebijakan yang dijalankan bank sentral. Jika kita tidak menjalankan bersama kebijakan yang dibutuhkan, akan terjadi pertumbuhan lesu yang tidak bisa memulihkan standar kehidupan,” kata Lagarde.

Ia memuji Bank Sentral Jepang yang membeli obligasi perusahaan swasta dan memasok uang beredar ke pasar, sebagaimana dilakukan AS. Namun, Lagarde mengingatkan, Jepang tidak hanya membutuhkan kebijakan moneter, tetapi juga reformasi struktural, seperti mendatangkan investasi dan membuka pintu bagi asing untuk kepemilikan bisnis di Jepang.

Dalam pengaruh Jerman

Hal tersebut jadi hardikan Lagarde kepada Bank Sentral Eropa (ECB) yang kuat dipengaruhi oleh Jerman dengan penekanan pada pengurangan defisit anggaran pemerintah dan pengurangan utang. Itu berseberangan dengan bank sentral AS yang terus memasok uang beredar dan tindakan Pemerintah AS yang mempertahankan defisit anggaran tinggi yang ditutup utang.

Lagarde meminta ECB melakukan pelonggaran kebijakan moneter. ECB sejauh ini belum mau membeli obligasi perusahaan swasta walaupun bersama IMF dan Uni Eropa telah menyetujui pemberian dana talangan kepada Yunani, Portugal, dan Irlandia dengan syarat penghematan anggaran negara.

ECB di bawah pengaruh Jerman tampaknya tidak akan mau melakukan kebijakan seperti yang dilaksanakan Jepang yang memiliki utang di atas 200 persen dari produk domestik bruto (PDB), jauh di atas ambang batas 60 persen. AS juga memiliki utang di atas 100 persen dari PDB.

Barat dan Jepang berada pada situasi dilematis. Melonggarkan kebijakan moneter seperti Jepang dan AS telah mendorong pertumbuhan, tetapi menaikkan utang. Eropa yang lesu karena ketat melakukan penghematan berhasil menekan utang yang dinilai perlu demi kesehatan ekonomi jangka panjang. Ini adalah penekanan Kanselir Jerman Angela Merkel untuk zona euro.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+