Rizal Ramli: Kinerja Mandiri Melorot, Kalah dari BRI dan BNI

Kompas.com - 20/04/2014, 12:12 WIB
Keranda yang diusung para karyawan Bank Tabungan Negara (BTN) dalam aksi unjuk rasa di Kantor Pusat BTN, di Jalan Gajah Mada, Jakarta, Minggu (20/4/2014) pagi. Para karyawan mengusung keranda sebagai simbol penolakan terhadap rencana akuisisi yang akan dilakukan Bank Mandiri terhadap bank tersebut Alsadad RudiKeranda yang diusung para karyawan Bank Tabungan Negara (BTN) dalam aksi unjuk rasa di Kantor Pusat BTN, di Jalan Gajah Mada, Jakarta, Minggu (20/4/2014) pagi. Para karyawan mengusung keranda sebagai simbol penolakan terhadap rencana akuisisi yang akan dilakukan Bank Mandiri terhadap bank tersebut
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
- Mantan Menko Perekonomian BUMN Rizal Ramli menilai akusisi Bank Tabungan Negara oleh Bank Mandiri hanya cara mudah Bank Mandiri memperbaiki kinerjanya. Sebab, dalam beberapa tahun belakangan ini, dia menilai kinerja Bank Mandiri jeblok.

"Kinerja Bank Mandiri semakin melorot, kalah dari BRI dan BNI. Salah satu cara yang termudah adalah dengan mengambil alih BTN, untuk melipatgandakan jumlah aset," kata Rizal saat memberikan orasi kepada ribuan karyawan BTN yang mengadakan aksi unjuk rasa, di Menara BTN, Jakarta, Minggu (20/4/2014).

Meski demikian, Rizal mengatakan bahwa dalam beberapa tahun belakangan ini, jumlah kredit macet di BTN terkait program kredit perumahan rakyat (KPR) semakin meningkat. Namun, tetap saja opsi akuisisi bukan pilihan terbaik. Karena itu, ia meminta Menteri BUMN Dahlan Iskan untuk membatalkan rencana tersebut.

"Jika ingin membesarkam Mandiri, bukan dengan cara mengakuisisi sesama bank pemerintah. Lebih baik mengakuisi bank swasta," ujar pria yang menjabat di era Presiden Abdurrahman Wahid itu.

Dalam aksi unjuk rasa yang dipusatkan di halaman kantor mereka tersebut, para demonstran mengenakan pakaian hitam-hitam. Mereka membawa sejumlah spanduk yang bertuliskan penolakan terhadap rencana akuisisi tersebut, diantaranya "Akuisisi = Kapitalis = Penjajah", "Save BTN", dan "Akuisisi adalah Neo-Liberalisme".

Selain itu, para demonstran juga membawa sebuah pocong yang bertuliskan "Kubur Akuisisi", yang dipasangi foto Dahlan. Mereka juga membawa gambar-gambar Dahlan yang diberi tulisan "Go To Hell". Tak hanya Dahlan, Direktur Utama BTN Maryono juga turut menjadi sasaran kemarahan para karyawan.

Selain para karyawan, aksi tersebut dihadiri oleh sejumlah petinggi BTN, baik yang berasal dari kantor pusat maupun dari daerah, seperti dari Makassar, Semarang, Pekalongan, dan Yogyakarta. Turut hadir pula Direktur Utama BTN periode 1988-1994 yang juga penggagas KPR, Asmuadji. Aksi berlangsung sekitar 2,5 jam. Dimulai pukul 09.00 WIB, dan berakhir pukul 11.30 WIB.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X