Fokus Terbangi Tiongkok, Garuda Tutup Rute Denpasar-Brisbane

Kompas.com - 14/01/2015, 11:08 WIB
Dirut Garuda Indonesia Arif Wibowo KOMPAS.com/ERLANGGA DJUMENADirut Garuda Indonesia Arif Wibowo
EditorErlangga Djumena

BEIJING, KOMPAS.com -
  Maskapai penerbangan Garuda Indonesia menutup rute Denpasar-Brisbane (Australia) mulai 1 Februari 2015 mendatang. Direktur Utama Garuda Indonesia Arif Wibowo mengatakan, penutupan tersebut karena secara ekonomi kurang menguntungkan. Ia akan memfokuskan rute penerbangan dari dan ke Tiongkok sejalan dengan meningkatnya jumlah pelancong Negeri Panda itu ke luar negeri.

"Secara ekonomi, rute Denpasar-Brisbane tidak lagi menguntungkan secara ekonomi," ungkapnya, seperti dikutip Antara  di sela-sela kunjungannya ke Beijing, Senin (12/1/2015).

Ia menuturkan, rata-rata penerbangan Denpasar-Brisbane hanya mengangkut 200 orang per hari. "Padahal, meski pesawatnya jenis kecil tetap harus bisa terisi penuh. Ini yang tidak terjadi dalam beberapa waktu ini," katanya.

Penghentian penerbangan dengan pesawat berkapasitas 164 penumpang akan mulai efektif pada 1 Februari nanti. Garuda sudah mulai memberitahukan kepada agen perjalanan dan calon penumpang.

Mereka yang sudah memesan tiket dapat memperoleh pengembalian uang secara utuh, atau memperoleh tiket alternatif ke Sydney atau Melbourne, lalu menuju Denpasar.

Arif mengatakan dalam rangka  pemulihan pihaknya akan memfokuskan pada pasar-pasar potensial dan menguntungkan, antara lain Tiongkok.

"Sejak kita menerbangi Indonesia-Tiongkok selama sepuluh tahun ini, perkembangannya cukup positif, didukung meningkatnya jumlah pelancong Tiongkok ke mancanegara yang tahun kemaren mencapai sekitar 100 juta orang," ujarnya.

Karena itu, selain melayani penerbangan reguler dari Jakarta ke tiga kota di Tiongkok daratan yakni Beijing, Shanghai, dan Guangzhou, Garuda Indonesia mulai melayani penerbangan charter ke enam kota lain di Tiongkok daratan langsung ke Bali pada awal 2015.

"Dipilihnya Bali, karena hampir 80 persen turis Tiongkok ke Indonesia tujuannya ke Bali," tutur Arif.

Ia menambahkan, selama ini jumlah penumpang yang diangkut untuk rute Indonesia dan Tiongkok rata-rata 200.000 hingga 300.000 orang. "Dengan besarnya pasar yang ada, maka pada tahun ini jumlah penumpang yang dapat diangkut dalam rute tersebut 500.000 hingga 600.000 orang pada 2015," kata Arif.

Pada kesempatan yang sama Menteri Pariwisata Arief Yahya mengungkapkan selama periode Januari-November 2014 jumlah turis Tiongkok ke Indonesia tercatat 883.725 orang. Jumlah itu berada di urutan keempat setelah Singapura (1,32 juta), Malaysia (1,12 juta) dan Australia 996.032 orang.

"Dari 19 negara yang menjadi fokus pasar pariwisata Indonesia, Tiongkok menjadi salah satu fokus pasar utama selain Australia, Jepang, Korea, da Rusia," katanya.

Ke depan, diharapkan jumlah turis Tiongkok akan berada di posisi pertama atau kedua terbesar bagi Indonesia.



Sumber Antara
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X