Abai pada Lima Fakta Ini, Perekonomian Venezuela di Posisi Buncit

Kompas.com - 23/02/2015, 17:53 WIB
EditorJosephus Primus


KOMPAS.com - Hingga akhir tahun ini, perekonomian Venezuela bakal menduduki posisi buncit di dunia. Syaratnya, pemerintah Venezuela abai pada lima fakta ini.

Dalam wartanya pada Senin (23/2/2015), laman cnn.com memaparkan fakta bahwa inflasi di Venezuela menyentuh angka 68 persen. Raihan itu merupakan yang terburuk di seantero dunia. Selain Venezuela, ada Sudan dan Iran yang tingkat inflasinya rerata sama.

Lantaran tingkat inflasi itu, dua perusahaan Amerika Serikat, Ford dan Pepsi kehilangan keuntungan di Venezuela. Tak cuma itu, maskapai-maskapai penerbangan AS juga kian mengurangi penerbangan destinasi menuju Caracas, ibu kota Venezuela. Sementara, maskapai penerbangan Eropa justru sudah menghentikan penerbangan ke Venezuela.

Inflasi itu sejatinya merupakan dampak yang nyata terlihat dan terasa di Venezuela. Pemicunya adalah lima hal di bawah ini. Pertama, Venezuela makin tak stabil dari segi politik. Pasalnya, pemerintahan Presiden Nicolas Maduro yang menggantikan mendiang Hugo Chavez kian otoriter.

Bulan ini, pemerintah mengambil-alih jaringan supermarket negeri itu, Dia Dia. Pemerintahan Maduro menuding supermarket itu menimbun bahan kebutuhan pokok. Pemilik supermarket tersebut, Jose Vicente Aguerrevere sudah menyangkal tudingan tersebut.

Impor dan utang

LEO RAMIREZ / AFP Presiden Venezuela, Nicolas Maduro.

Presiden Maduro juga menjebloskan ke penjara Wali Kota Caracas Antonio Ledezma hanya karena sosok itu mengkritik kebijakan pemerintah. Selain Ledezma, ada tokoh Leopoldo Lopez yang juga menjadi oposisi Maduro.

Kedua, kenyataan menunjukkan warga Venezuela mesti menanti lama dalam antrean untuk membeli susu, gula, dan tepung terigu. Terjadi kelangkaan bahan-bahan pokok itu hingga ke pelosok negeri. Pasalnya, pemerintah Venezuela tak punya duit untuk membayar impor bahan-bahan itu. Menurut riset lembaga Brookings Institution, 70 persen bahan kebutuhan sehari-hari rakyat Venezuela masih harus diimpor.

Catatan juga menunjukkan, pada Januari silam, restoran waralaba cepat saji McDonald's di Venezuela kehabisan kentang. Pengelola restoran itu lalu menawarkan yucca, sejenis umbi-umbian lokal sebagai ganti bahan baku kentang goreng (french fries).

Ketiga, Venezuela juga terimbas anjloknya harga minyak dunia. Saat ini, harga minyak menyentuh angka 51 dollar AS per barrel. Lantaran itulah, sejak enam bulan silam, separuh dari pendapatan Venezuela tergerus.

Keempat, Venezuela juga mengalami penurunan nilai tukar mata uangnya. Setahun silam, satu dollar AS sama nilainya dengan 88 bolivar Venezuela. Kini, sedollar AS malahan harus ditebus dengan 190 bolivar Venezuela. Catatan, nilai tukar itu malahan ditentukan di pasar gelap, bukan oleh pemerintah.

Kelima, tahun ini saja, Venezuela punya utang 11 miliar dollar AS. Ancaman kebangkrutan Venezuela itu, menurut sementara pengamat sejatinya sudah muncul pada Oktober 2014 silam. Kala itu, Venezuela gagal membayar utang yang mencapai 5 miliar dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.