Ini Cara Menteri Agraria Agar Pembebasan Lahan Lebih Mudah

Kompas.com - 27/03/2015, 11:33 WIB
Menteri Agraria Ferry Mursidan Baldan Kompas.com/SABRINA ASRILMenteri Agraria Ferry Mursidan Baldan
|
EditorErlangga Djumena

REMBANG, KOMPAS.com - Kementerian Agraria dan Tata Ruang mempunyai cara tersendiri terkait proses pembebasan lahan untuk pembangun proyek pemerintah. Salah satu cara dipakai yakni membekukan sertifikat lahan-lahan di lokasi yang dijadikan titik projek program pembangunan.

Sebelum membekukan sertifikat, Kementerian Agraria akan meminta titik lokasi dari masing-masing Kementerian maupun Pemda. Hal tersebut agar Kementerian Agraria mempunyai peta lokasi tanah sehingga ketika proses pembangunan, tanah tidak bisa berpindah kepemilikannya.

"Sertifikat lahan akan kami dibekukan, tak bisa dialihnamakan ke orang lain. Setelah ada peta lokasi, kami bekukan sertifikat itu selama lima tahun ke depan," kata Menteri Agraria dan Tata Ruang  Ferry Mursyidan Baldan di Rembang, Jumat (27/3/2015).

Kendati demikian, Menteri Ferry tetap memberi kesempatan kepada warga yang terpaksa menjual lahannya karena kebutuhan ekonomi. Namun, tanah tersebut tidak boleh dijual kepada pihak swasta. 

"Kalau terpaksa dijual, negara harus beli. Itukan nanti enak ketika proses ganti rugi jadi masalah. Jika proyek berlangsung, kita nanti ganti rugi pada pihak tepat," serunya.

Politisi Nasdem itu juga menyindir sikap warga yang terkena imbas proyek pembangunan, yang tetap bertahan di lokasi. Baginya, sikap warga tersebut hanya mengklaim mempunyai tanah, serta bukan warga asli setempat.

"Karakter warga kena tol misalnya pasti akan meninggalkan lokasinya. Mereka sudah mulai berpikir kemana akan pindah. Biasanya juga tempat yang terkena proyek daerahnya bisa lebih maju," ucapnya.

Dia menegaskan, untuk masalah sengketa tanah ini, negara tidak boleh membiarkan. Negara harus selalu hadir jika ada permasalahan di masyarakat.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X