Target Empat Hari Dapat Rp 25 Miliar, Bisa?

Kompas.com - 16/04/2015, 18:09 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
|
EditorJosephus Primus


BENGKULU, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia, bersama seluruh perbankan syariah mematok target mengumpulkan dana sebanyak Rp 25 miliar dalam waktu empat hari 23 hingga 26 April 2015 di Bengkulu. Hal ini disampaikan Kepala OJK Bengkulu, Fauzi Nugroho, di sela-sela persiapan iB Vaganza yang akan digelar di Bengkulu.

Gelaran iB Vaganza kata dia merupakan Expo Industri Keuangan Syariah Nasional, bertempat di salah satu mal terbesar di Bengkulu. "Kami menargetkan bersama seluruh perbankan syariah nasional dan lainnya dalam iB Vaganza mampu mengumpulkan dana dari rekening baru sebanyak Rp 25 miliar selama empat hari itu. Selain itu, event ini sebagai media untuk menggenjot masyarakat untuk mengenali dan memahami mekanisme perbankan syariah," kata Fauzi, Kamis (16/4/2015).

Dana nasabah dengan target Rp 25 miliar itu didapat dari asumsi per satu bank syariah terbuka rekening baru sekitar 4.000 rekening. "Ada 24 stand yang disediakan, diikuti oleh perbankan syariah, perusahaan asuransi syariah, dan pelaku bisnis lainnya, acara dikemas dengan beragam kegiatan, termasuk talkshow soal perbankan syariah, presentasi perbankan, festival musik, dengan menghadirkan banyak artis nasional," lanjut dia.

Fauzi mengatakan secara nasional, hanya lima persen jumlah akses masyarakat terhadap perbankan syariah. Sementara, akses masyarakat terhadap bank konvensional sudah mencapai 95 persen.

Selanjutnya itu, Fauzi membeberkan beberapa keuntungan perbankan syariah, yakni dikenal istilah ekuivalen (setara bunga dalam bank konvensional) dalam bentuk angsuran fixed atau ekuivalen tak berubah hingga akhir kesepakatan. "Ini satu contoh bedanya dengan perbankan konvensional," jelasnya.

Keuntungan selanjutnya, perbankan syariah relatif lebih tahan terhadap guncangan ekonomi global. Kenyataan ini terlihat, kata dia, saat krisis ekonomi 2008, perbankan syariah relatif lebih stabil karena produknya tak bermain di bisnis derivatif yang spekulatif. "Perbankan syariah tak menanamkan investasinya di produk derivatif, spekulasi, 80 persen diinvestasikan di dalam negeri jadi nasabah aman," ungkapnya.

Keuntungan terakhir ia menambahkan, deposito perbankan syariah dua persen lebih tinggi dibanding bank umum. Selain itu, ia menyontohkan, Malaysia merupakan negara yang perbankan dan ekonominya berbasis syariah, relatih lebih aman dari guncangan ekonomi global. Sementara, hasil investasi syariah justru semakin tinggi didapat dari negara- negara Arab dan Timur Tengah.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X