Ganjar Pranowo: Pengusaha Tiongkok Antri untuk Investasi

Kompas.com - 11/06/2015, 12:02 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo Kompas.com/Nazar NurdinGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo
|
EditorErlangga Djumena

SUKOHARJO, KOMPAS.com – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo telah berulangkali menyatakan bahwa Jateng sangat potensial untuk investasi. Sepulang kunjungan kerja dari negeri Tiongkok, Ganjar mengaku banyak didatangi pengusaha Tiongkok yang berhasrat menanamkan modal investasinya di Jawa Tengah.

“Mereka datang satu-satu ke saya. Saya kayak dokter yang mau meriksa pasien. Mereka ingin nanamkan modalnya di Jawa Tengah,” kata Ganjar, Rabu (10/6/2015) malam.

Meski ada investor yang antri, Pemprov Jateng akan bertidak selektif. Pola kerjasama yang dilakukan akan tetap berdasar pada komitmen dan kebijakan yang konsisten.

Ganjar menambahkan, berdasarkan kunjungannya tersebut, pihak Tiongkok sangat menekankan produk dalam negeri. Produk luar negeri masih tetap beroperasi, namun dengan batasan kelonggaran tertentu.

“Di China itu, semua merek mobil ada. Dari yang murah sampai BMW yang baru itu ada. Di jalan, saya lihat Hyundai yang itu milik negara lain. Seketika itu, saya tanya alasannya mengapa tak pakai produk dalam negeri, mereka (Tiongkok) bilang, telah kerja sama dan untuk sekedar menghormati. Artinya, kita butuh komitmen dan konsisten,” tambahnya.

Mantan anggota DPR RI ini berujar, para pengusaha Tiongkok ingin datang ke Jawa Tengah. Namun, sebut dia, Jawa Tengah masih terkendala soal perizinan dan lokasi modal itu ditaruh.

“Dua itu paling susah. China memang bangsa yang perlu dipelajari. Jalan baik, bersih, gunung yang dibolongi itu ada. 51 persen jembatan, saya kita dibangun di China,” paparnya.

Selain dorongan pemerintah, dukungan politik untuk menjalankan pemerintahan juga perlu. Di Tiongkok, ada sembilan partai politik, namun hanya satu yang berkuasa penuh, yakni Partai Komunis. Partai ini memerankan peran penting dalam mendorong negara untuk mempercepat proses pembangunan.

“Mengapa di sana bisa cepat maju. Karena ketika negara butuh tanah, you pergi, dan tidak ada tawar menawar. Di Provinsi Fujian, 30 persen itu tanah kehidupan yang dihuni warga, sisanya 70 persen itu hutan. Kini sudah terbangun sangat indah,” ucapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X