Ini Alasan INKA Tak Terlibat Proyek Kereta Cepat

Kompas.com - 11/12/2015, 17:18 WIB
Gerbong monorail buatan PT INKA. KOMPAS/RUNIK SRI ASTUTIGerbong monorail buatan PT INKA.
|
EditorErlangga Djumena
BANDUNG, KOMPAS.com - PT INKA (Persero) tak bisa turut andil dalam mega proyek kereta cepat Jakarta-Bandung. Sebabnya, BUMN industri perkeretaapian itu belum mampu memenuhi spesifikasi.

Direktur Komersial dan Teknologi PT INKA Yunendar Aryo Handoko, menuturkan INKA sampai saat ini pun belum bisa membuat gerbong kereta cepat. Yunendar mengatakan, saat ini kemampuan engineering dan design production INKA baru sebatas kereta yang kecepatan maksimumnya 180 kilometers per jam.

"Di atas itu (di atas 180 km per jam), kemampuan engineering dan design production masih belum memadai," ucap Yunendar, di Bandung, Jumat (11/12/2015).

Kendati begitu, Yunendar menegaskan perseroan akan meningkatkan kemampuan engineering dan design production mereka. "Ya pasti, siapa yang tidak mau berkembang," ucap Yunendar.

Transfer teknologi?

Sebagaimana diberitakan,  proyek senilai 5,5 miliar dollar AS itu dibangun oleh konsorsium BUMN Indonesia dan BUMN China, bernama PT Kereta Cepat Indonesia China (KCIC).

Adapun perusahaan BUMN yang ikut serta yakni PT Wijaya Karya, PT Kereta Api Indonesia, PT Jasa Marga dan PT Perkebunan Nusantara VIII.

Proyek kereta dengan kecepatan 250 km per jam itu sempat menjadi polemik, apakah akan didanai lewat skema Public Private Partnership (PPP) atau tidak. Sebab, apabila menjadi skema PPP, maka ada anggaran dari APBN yg harus dikeluarkan.

Sementara itu, dalam pemilihan antara investor China dan Jepang, Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Mariani Soemarno selalu berpesan, yang penting adalah yang bisa memberikan transfer teknologi.

Usai terpilihnya China, lagi-lagi Rini meyakinkan bahwa pihak China tidak hanya mau mengerjakan proyek tanpa jaminan pemerintah, melainkan juga memberikan alih teknologi.

"Terkait alih teknologi tersebut, Tiongkok (China) sepakat untuk memberikan pelatihan kepada Indonesia, apakah ahli mereka ke Indonesia, atau kita mengirimkan tenaga ahli kita untuk belajar di Tiongkok," kata Rini.

Bahkan, dia melanjutkan, China sepakat untuk melakukan produksi bersama gerbong kereta api, tidak saja gerbong kereta api cepat, tetapi juga kereta api listrik dan light train yang kini sedang dibangun. (Baca: Menteri Rini: China Setuju Kereta Cepat Tanpa Jaminan Pemerintah RI)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penetapan NIP CPNS, Ini Dokumen-dokumen yang Wajib Diunggah

Penetapan NIP CPNS, Ini Dokumen-dokumen yang Wajib Diunggah

Whats New
Bandara Soekarno-Hatta Catat Rekor Jumlah Penumpang Tertinggi Selama Pandemi

Bandara Soekarno-Hatta Catat Rekor Jumlah Penumpang Tertinggi Selama Pandemi

Whats New
Harga Rp 300 Jutaan, Ini Lelang Rumah 2 Lantai di Bogor dan Tangerang

Harga Rp 300 Jutaan, Ini Lelang Rumah 2 Lantai di Bogor dan Tangerang

Spend Smart
Terus Merugi, Boeing Dikabarkan Bakal PHK 7.000 Karyawan

Terus Merugi, Boeing Dikabarkan Bakal PHK 7.000 Karyawan

Whats New
Telkom Hadirkan SEA Today, Ririek: Semoga Kanal Ini Bawa Indonesia Mendunia

Telkom Hadirkan SEA Today, Ririek: Semoga Kanal Ini Bawa Indonesia Mendunia

Whats New
Libur Panjang, Ini Jumlah Kendaraan yang Tinggalkan Jakarta dalam 2 Hari

Libur Panjang, Ini Jumlah Kendaraan yang Tinggalkan Jakarta dalam 2 Hari

Whats New
5 Rumah di Bekasi Dilelang Online, Harga Mulai Rp 120 Juta

5 Rumah di Bekasi Dilelang Online, Harga Mulai Rp 120 Juta

Spend Smart
Sidak Lapangan, KKP Ingin Pelaku Ekspor Benih Lobster Taati Aturan

Sidak Lapangan, KKP Ingin Pelaku Ekspor Benih Lobster Taati Aturan

Whats New
Perhatikan 3 Hal Ini Saat Transaksi Elektronik

Perhatikan 3 Hal Ini Saat Transaksi Elektronik

Spend Smart
Menkop Teten: UU Cipta Kerja Buka Ruang Konsolidasi Data Tunggal Koperasi dan UMKM

Menkop Teten: UU Cipta Kerja Buka Ruang Konsolidasi Data Tunggal Koperasi dan UMKM

Whats New
Upah Minimum Tak Naik, Tahun Depan Subsidi Gaji Berlanjut?

Upah Minimum Tak Naik, Tahun Depan Subsidi Gaji Berlanjut?

Whats New
Turun Rp 12.000, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Turun Rp 12.000, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Earn Smart
Teguran hingga Diberhentikan, Sanksi untuk Kepala Daerah yang Tak Ikuti SE Upah Minimum

Teguran hingga Diberhentikan, Sanksi untuk Kepala Daerah yang Tak Ikuti SE Upah Minimum

Whats New
Omzet Terpukul Pandemi, Pengusaha Minuman Ini Banting Setir Jual Ikan Cupang

Omzet Terpukul Pandemi, Pengusaha Minuman Ini Banting Setir Jual Ikan Cupang

Smartpreneur
BLT UMKM Diperpanjang, Kemenkop UKM Minta Pemda Lakukan Ini

BLT UMKM Diperpanjang, Kemenkop UKM Minta Pemda Lakukan Ini

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X